Kompas.com - 09/06/2021, 09:00 WIB
ilustrasi penyakit ginjal Kompas.comilustrasi penyakit ginjal

KOMPAS.com - Ginjal adalah organ berbentuk kacang merah yang memiliki banyak fungsi penting.

Ginjal bertugas menyaring darah, membuang limbah melalui urin, memproduksi hormon, menyeimbangkan mineral, dan menjaga keseimbangan cairan.

Dilansir dari Healthline, ada banyak faktor risiko penyakit ginjal, seperti gula darah yang tidak terkontrol dan tekanan darah tinggi.

Selain itu, menurut studi berjudul “Risk factors for chronic kidney disease: an update”, penyebab lain yang dapat menyebabkan gagal ginjal adalah alkohol, penyakit jantung, virus hepatitis C, dan infeksi HIV.

Ketika ginjal menjadi rusak dan tidak dapat berfungsi dengan baik, cairan dapat menumpuk di dalam tubuh.

Selain itu, limbah pun akan menumpuk di dalam darah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: 10 Makanan Pantangan Bagi Penderita Gagal Ginjal dan Diabetes

Namun, menghindari atau membatasi makanan tertentu dapat membantu mengurangi akumulasi produk limbah dalam darah, meningkatkan fungsi ginjal, dan mencegah kerusakan lebih lanjut.

Sebagian besar dari mereka dengan penyakit ginjal stadium akhir perlu mengikuti diet ramah ginjal untuk menghindari penumpukan bahan kimia atau nutrisi tertentu dalam darah.

Pada mereka dengan penyakit ginjal kronis, ginjal tidak dapat membuang kelebihan natrium, kalium, atau fosfor secara memadai.

Akibatnya, mereka berisiko lebih tinggi mengalami peningkatan kadar mineral ini dalam darah.

Sebuah diet yang ramah ginjal biasanya akan membatasi natrium dan kalium sampai tidak lebih dari 2.000 mg per hari dan membatasi fosfor untuk 800-1.000 mg per hari.

Ginjal yang rusak mungkin juga mengalami kesulitan menyaring produk limbah metabolisme protein.

Oleh karena itu, individu dengan penyakit ginjal kronis pada tahap 1-4 mungkin perlu membatasi jumlah protein dalam makanan mereka.

Namun, mereka dengan penyakit ginjal stadium akhir yang menjalani dialisis memiliki kebutuhan protein yang meningkat

Berikut ini beberapa makanan yang menjadi pantangan bagi para penderita penyakit gagal ginjal agar kondisinya tidak semakin memburuk.

1. Soda berwarna gelap

Ilustrasi minum soda Ilustrasi minum soda

Selain kalori dan gula yang disediakan soda, mereka mengandung aditif yang mengandung fosfor, terutama soda berwarna gelap.

Banyak produsen makanan dan minuman menambahkan fosfor selama pemrosesan untuk meningkatkan rasa, memperpanjang umur simpan, dan mencegah perubahan warna.

Pada dasarnya, tubuh menyerap fosfor tambahan ini lebih banyak daripada fosfor alami, hewani, atau nabati.

Tidak seperti fosfor alami, fosfor dalam bentuk aditif tidak terikat pada protein.

Sebaliknya, itu ditemukan dalam bentuk garam dan sangat mudah diserap oleh saluran usus.

Meskipun kandungan fosfor aditif bervariasi tergantung pada jenis soda, menurut sebuah penelitian berjudul “Phosphate Additives in Food—a Health Risk” sebagian besar soda berwarna gelap diyakini mengandung 50-100 mg dalam porsi 200 mL.

Oleh karena itu, soda yang berwarna gelap harus dihindari oleh pasien gagal ginjal.

Baca juga: Gagal Ginjal Stadium Akhir: Penyebab, Gejala, dan Penanganannya

2. Alpukat

Ilustrasi alpukat.PIXABAY/JURAJ VARGA Ilustrasi alpukat.

Alpukat sering disebut-sebut karena kaya akan nutrisi, seperti lemak, serat, dan antioksidan yang menyehatkan jantung.

Sementara alpukat biasanya merupakan tambahan yang sehat untuk diet, individu dengan penyakit ginjal mungkin perlu menghindarinya.

Hal ini disebabkan, alpukat merupakan sumber potasium yang sangat tinggi.

Satu cangkir (150 gram) dari alpukat menyediakan 727 mg kekalahan kalium.

Jumlah tersebut dua kali lipat jumlah potasium daripada yang disediakan pisang ukuran sedang.

Oleh karena itu, olahan alpukat, termasuk guacamole, harus dihindari pada penderita gagal ginjal.

3. Makanan kaleng

Ilustrasi makanan kalengshutterstock Ilustrasi makanan kaleng

Makanan kaleng, seperti sup, sayuran, dan kacang-kacangan, sering dibeli karena harganya yang murah.

Namun, sebuah studi berjudul “Sodium and phosphorus-based food additives: persistent but surmountable hurdles in the management of nutrition in chronic kidney disease” mengungkapkan, sebagian besar makanan kaleng mengandung natrium dalam jumlah tinggi karena garam ditambahkan sebagai pengawet untuk meningkatkan umur simpannya.

Karena jumlah natrium yang ditemukan dalam makanan kaleng, orang dengan penyakit gagal ginjal sering direkomendasikan untuk menghindari atau membatasi konsumsinya.

4. Roti gandum utuh

Ilustrasi roti gandum terbuat dari biji gandum utuh. SHUTTERSTOCK/BRENT HOFACKER Ilustrasi roti gandum terbuat dari biji gandum utuh.

Memilih roti yang tepat dapat membingungkan bagi individu dengan penyakit ginjal.

Sering kali untuk individu yang sehat, roti gandum utuh biasanya direkomendasikan daripada roti tepung putih yang halus.

Roti gandum utuh mungkin menjadi pilihan yang lebih bergizi karena kandungan seratnya yang lebih tinggi.

Namun, roti putih biasanya direkomendasikan daripada varietas gandum utuh untuk penderita gagal ginjal.

Hal ini disebabkan kandungan fosfor dan kalium di dalamnya.

Semakin banyak dedak dan biji-bijian dalam roti, semakin tinggi kandungan fosfor dan kaliumnya.

Misalnya, 1 ons (30 gram) porsi roti gandum mengandung sekitar 57 mg fosfor dan 69 mg potasium.

Sebagai perbandingan, roti tawar putih hanya mengandung 28 mg fosfor dan kalium.

Baca juga: Mengapa Gagal Ginjal Dapat Menyebabkan Anemia?

5. Pisang

Ilustrasi tandan pisangUnsplash/ Anastasia Eremina Ilustrasi tandan pisang

Pisang dikenal karena kandungan potasiumnya yang tinggi.

Meskipun secara alami rendah sodium, 1 buah pisang ukuran sedang menyediakan 422 mg potasium.

Mungkin sulit untuk menjaga asupan kalium harian Anda hingga 2.000 mg jika pisang adalah makanan harian.

Sayangnya, banyak buah tropis lainnya juga memiliki kandungan potasium yang tinggi.

Namun, nanas mengandung potasium yang jauh lebih sedikit daripada buah tropis lainnya dan bisa menjadi alternatif yang lebih cocok.

6. Susu

Ilustrasi susu sapi murni. SHUTTERSTOCK/BEATS1 Ilustrasi susu sapi murni.

Produk susu kaya akan berbagai vitamin dan nutrisi.

Mereka juga merupakan sumber alami fosfor dan kalium dan sumber protein yang baik.

Sebagai contoh, 1 cangkir (240 ml) susu menyediakan 222 mg fosfor dan 349 mg kalium.

Namun, mengonsumsi terlalu banyak susu, bersama dengan makanan kaya fosfor lainnya, dapat merusak kesehatan tulang pada mereka yang menderita gagal ginjal.

Ini mungkin terdengar mengejutkan karena susu dan produk susu sering direkomendasikan untuk kesehatan tulang dan otot yang kuat.

Namun, menurut studi berjudul “Calcium Balance in Chronic Kidney Disease”, ketika ginjal rusak, terlalu banyak konsumsi fosfor dapat menyebabkan penumpukan fosfor dalam darah yang dapat menarik kalsium dari tulang.

Hal ini dapat membuat tulang tipis dan lemah dari waktu ke waktu dan meningkatkan risiko patah tulang.

7. Jeruk dan jus jeruk

Kulit jeruk memiliki berbagai manfaat, seperti mengusir kucing dan serangga, hingga menghilangkan bau tidak sedap di sudut-sudut rumah.PIXABAY/CONGERDESIGN Kulit jeruk memiliki berbagai manfaat, seperti mengusir kucing dan serangga, hingga menghilangkan bau tidak sedap di sudut-sudut rumah.

Jeruk dan jus jeruk dikenal karena kandungan vitamin C-nya.

Namun, di samping itu, keduanya merupakan sumber potasium yang kaya.

Satu jeruk besar (184 gram) menyediakan 333 mg kalium.

Selain itu, ada 473 mg potasium dalam 1 cangkir (240 mL) jus jeruk.

Mengingat kandungan potasiumnya, jeruk dan jus jeruk mungkin perlu dihindari atau dibatasi pada penderita gagal ginjal.

Anggur, apel, dan cranberry, serta jusnya masing-masing, adalah pengganti yang baik untuk jeruk dan jus jeruk, karena kandungan kaliumnya lebih rendah.

Baca juga: 10 Gejala Gagal Ginjal yang Pantang Disepelekan

8. Daging olahan

Ilustrasi sosis JermanPixabay/iphotoclick Ilustrasi sosis Jerman

Daging olahan telah lama dikaitkan dengan penyakit kronis dan umumnya dianggap tidak sehat karena kandungan pengawetnya.

Daging olahan adalah daging yang telah diasinkan, dikeringkan, diawetkan, atau dikalengkan.

Beberapa contoh termasuk hot dog, bacon, pepperoni, dendeng, dan sosis.

Daging olahan biasanya mengandung banyak garam, sebagian besar untuk meningkatkan rasa dan mempertahankan rasa.

Oleh karena itu, mungkin sulit untuk menjaga asupan natrium harian kurang dari 2.000 mg jika daging olahan menjadi makanan wajib di daftar menu.

Selain itu, daging olahan juga memiliki kandungan protein yang tinggi sehingga tidak cocok untuk penderita gagal ginjal yang harus diet protein.

9. Kentang dan ubi jalar

Ilustrasi kentangUnsplash/Peter Schad Ilustrasi kentang

Kentang dan ubi jalar adalah sayuran kaya kalium.

Satu kentang panggang berukuran sedang (156 g) mengandung 610 mg potasium, sedangkan satu ubi jalar panggang berukuran rata-rata (114 g) mengandung 541 mg potasium.

Untungnya, menurut sebuah penelitian berjudul “The effects of boiling and leaching on the content of potassium and other minerals in potatoes”, beberapa makanan tinggi kalium dapat direndam atau dicuci untuk mengurangi kandungan kaliumnya.

Memotong kentang menjadi potongan-potongan kecil dan tipis.

Selain itu, merebusnya setidaknya selama 10 menit dapat mengurangi kandungan kalium sekitar 50 persen.

Kentang yang direndam dalam air minimal 4 jam sebelum dimasak terbukti memiliki kandungan kalium yang lebih rendah dibandingkan dengan kentang yang tidak direndam sebelum dimasak.

Metode ini dikenal sebagai “pencucian kalium” atau “metode masak ganda”.

Meskipun kentang masak ganda menurunkan kandungan kalium, penting untuk diingat bahwa kandungan kaliumnya tidak dihilangkan dengan metode ini.

10. Tomat

Ilustrasi saus tomat. FREEPIK/DASHU83 Ilustrasi saus tomat.

Tomat adalah buah potasium tinggi lainnya yang mungkin tidak sesuai untuk penderita gagal ginjal.

Tomat biasanya disajikan mentah atau direbus dan sering digunakan untuk membuat saus.

Hanya 1 cangkir saus tomat dapat berisi ke atas dari 900 mg kalium.

Sayangnya, bagi mereka yang menjalani diet gagal ginjal, tomat biasanya digunakan dalam banyak hidangan.

Memilih alternatif dengan kandungan kalium yang lebih rendah sangat tergantung pada preferensi rasa.


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X