Kompas.com - 10/07/2021, 19:31 WIB
Ilustrasi anemia SHUTTERSTOCKIlustrasi anemia

KOMPAS.com - Anemia secara sederhana dapat dipahami sebagai kekurangan sel darah merah yang mengangkut oksigen ke jaringan tubuh atau kekurangan protein yang disebut hemoglobin yang dibutuhkan sel darah merah untuk mengangkut oksigen.

Anemia sering kali tidak disadari.

Jika gejala anemia memang muncul, pada umumnya ringan.

Baca juga: 3 Cara Cegah Anemia Pada Anak, Orangtua Wajib Tahu

Dilansir dari Health Line, dalam beberapa kasus, seseorang dengan anemia mungkin akan merasa lelah atau lesu.

Sementara orang lain mungkin akan mengalami kesulitan berkonsentrasi atau sesak napas saat berolahraga atau melakukan aktivitas yang cukup berat.

Dalam kasus yang lebih parah, gejala anemia dapat meliputi:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  • Kulit pucat dan alas kuku
  • Palpitasi jantung
  • Nyeri dada (angina)
  • Detak jantung yang cepat (takikardia)
  • Ketidaknyamanan, mati rasa, atau kelelahan pada kaki
  • Tanda-tanda gagal jantung

Jenis anemia berdasarkan penyebabnya

Melansir Medical News Today, secara umum ada tiga jenis utama anemia yang dibedakan berdasarkan penyebabnya.

Apa saja?

  • Anemia yang disebabkan oleh kehilangan darah (trauma, perdarahan gastrointestinal)
  • Anemia yang disebabkan oleh rusaknya sel darah merah (anemia sel sabit)
  • Anemia yang disebabkan oleh penurunan produksi sel darah merah (paling sering dikaitkan dengan kekurangan zat besi)

Jenis anemia yang terakhir inilah yang biasa disebut sebagai anemia defisiensi besi.

Baca juga: 12 Makanan yang Mengandung Zat Besi Tinggi

Anemia sebagai tanda kanker

Anemia defisiensi besi dapat disebabkan oleh situasi kehidupan sehari-hari seperti menstruasi, kehamilan, dan menyusui. Itu mengapa suplemen zat besi sering diresepkan untuk wanita.

Anak-anak juga dapat berisiko mengalami anemia defisensi besi karena banyak yang memulai hidup dengan asupan zat besi rendah dan tidak mendapatkan cukup makanan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Anemia defiesiensi besi termasuk jarang terjadi pada pria sehat dan wanita pascamenopause.

Jika anemia defisiensi besi terjadi pada dua kelompok orang ini, hal itu bisa menunjukkan penyebab mendasar yang lebih serius.

Kanker adalah salah satu kondisi yang layak diwaspadai sebagai penyebab anemia, terutama pada orang berusia di atas 50 tahun yang berisiko lebih besar terkena penyakit ini.

Baca juga: Leukemia (Kanker Darah): Gejala, Penyebab, Jenis, Pengobatan

Penelitian menunjukkan bahwa lebih dari 30 persen penderita kanker akan mengalami anemia pada saat didiagnosis dengan hampir setengahnya mengalami anemia defisiensi besi.

Tingkat anemia meningkat menjadi sekitar 67 persen pasien kanker setelah pengobatan dimulai.

Bagaimana kanker usus besar bisa menyebabkan anemia?

Mekanisme perkembangan anemia pada penyakit kanker dapat bervariasi menurut jenis kanker yang terjadi.

Beberapa jenis kanker, seperti yang memengaruhi sumsum tulang, secara langsung dapat memengaruhi kemampuan tubuh untuk memproduksi sel darah merah yang mengakibatkan anemia parah.

Merangkum Very Well Health, pada kanker usus besar, cara kerjanya agak berbeda. 

Pendarahan dianggap sebagai penyebab utama anemia ketika usus besar terlibat. Ini karena tumor melepaskan bahan kimia tertentu yang dapat merangsang pembentukan pembuluh darah baru.

Baca juga: 3 Gejala Kanker Usus Besar pada Wanita yang Sering Tak Disadari

Saat tumor tumbuh dan pembuluh darah pecah, hal itu dapat menyebabkan hilangnya sel darah merah.

Pendarahan ini pada gilirannya dapat menimbulkan kekurangan zat besi.

Bahkan jika ada banyak persediaan zat besi dalam darah, peradangan di sekitarnya dapat menyebabkan molekul zat besi menjadi "terperangkap" dalam sel-sel kekebalan.

Saat peradangan berlanjut, ketersediaan zat besi menjadi semakin sedikit, mengakibatkan perkembangan anemia defisiensi besi.

Anemia bisa menjadi tanda atau gejala awal kanker usus besar yang patut diwaspadai.

Deteksi dini kanker usus besar

Jika tes darah rutin menunjukkan bahwa Anda menderita anemia, jangan menghindari topik kanker.

Hal ini terutama berlaku jika Anda mengalami gejala kanker.

Baca juga: 10 Gejala Anemia Defisiensi Besi yang Perlu Diketahui

Khusus untuk kanker usus besar, gejala yang paling umum dapat meliputi:

  1. Penurunan berat badan yang tidak disengaja, yakni ketika tidak berdiet atau mencoba menurunkan berat badan
  2. Kehilangan selera makan
  3. Mual atau muntah
  4. Perubahan kebiasaan BAB
  5. Tinja berwarna merah terang atau darah berwarna merah tua pada tinja
  6. Feses yang lebih tipis dari biasanya 
  7. Merasa seolah-olah tidak bisa mengosongkan isi perut sepenuhnya
  8. Ketidaknyamanan perut, termasuk perut kembung, sering sakit gas, atau kram

Jika salah satu dari gejala ini bertahan selama lebih dari dua minggu, hubungi dokter dan mintalah tes yang diperlukan untuk menentukan penyebabnya dengan lebih baik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Herpes Genital

Herpes Genital

Penyakit
Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Health
Sindrom Kompartemen

Sindrom Kompartemen

Penyakit
Menopause Dini pada Wanita Terjadi Pada Usia Berapa?

Menopause Dini pada Wanita Terjadi Pada Usia Berapa?

Health
Cacat Intelektual

Cacat Intelektual

Penyakit
6 Perubahan Gaya Hidup untuk Mencegah Penyakit Jantung

6 Perubahan Gaya Hidup untuk Mencegah Penyakit Jantung

Health
Hepatitis A

Hepatitis A

Penyakit
11 Tanda Gagal Jantung dan Penyebabnya

11 Tanda Gagal Jantung dan Penyebabnya

Health
Penyakit Jantung Koroner

Penyakit Jantung Koroner

Penyakit
9 Jenis Gagal Jantung yang Harus Diketahui

9 Jenis Gagal Jantung yang Harus Diketahui

Health
Intoleransi Gluten

Intoleransi Gluten

Penyakit
6 Penyebab Aterosklerosis yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Aterosklerosis yang Perlu Diwaspadai

Health
Nyeri Tumit

Nyeri Tumit

Penyakit
6 Manfaat Tidur Terlentang yang Jarang Diketahui

6 Manfaat Tidur Terlentang yang Jarang Diketahui

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.