Kompas.com - 01/12/2021, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Penumpukan kotoran di telinga bisa menjadi awal terjadinya gangguan pendengaran.

Di sisi lain, kotoran terlinga juga membantu mencegah masuknya bakteri dan jamur.

Menurut spesialis teliga, hidung, dan tenggorokan Anh Nguyen-Huynh, kotoran telinga membantu melindungi telinga dari hal-hal yang dapat melukai gendang telinga, seperti debu, rambut, atau serangga kecil.

“Orang berpikir bahwa kotoran telinga itu kotor dan perlu dibersihkan, tetapi kotoran telinga memiliki sifat antijamur dan anti-bakteri," ucap dia.

Namun, kotoran telinga yang terlalu menumpuk juga snagat mengganggu. Lalu bagaimana cara membersihkannya?

Baca juga: Penis Patah

Cara aman membersihkan kotoran telinga

Menurut Nguyen-Huynh, mencoba membersihkan kotoran telinga bisa saja menambah masalah pendengaran.

Telinga seperti oven yang membersihkan diri sendiri. Ketika lapisan luar kulit di saluran telinga luruh, kotoran akan ikut rontok," ucap dia.

Jika kotoran telinga mulai menganggu, Nguyen-Huynh merekomendasikan beberapa metode pembersihan telinga yang aman seperti berikut:

1. Gunakan tetes pembersih telinga

Untuk membersihkan kotoran telinga yang mengganggu, Anda bisa menggunakan obat tetes pembersih telinga yang dijual bebas di apotik.

Carilah obat tetes yang mengandung hidrogen peroksida atau jenis peroksida lainnya. Peroksida bekerja dengan baik untuk memecah kotoran telinga.

Untuk menggunakan tetes pembersih telinga, lakukan cara berikut:

Pastikan telinga yang Anda bersihkan menghadap ke atas dan berikan tetes sesuai petunjuk.

Biarkan larutan pembersih menempel di telinga Anda selama sekitar lima menit agar cairan meresap dan melembutkan kotoran.

Saat Anda duduk, cairan harus keluar bersama dengan kotoran telinga yang terlepas. Siapkan tisu untuk menampung semuanya.

Namun, tetes pembersih telinga tidak bisa berfungsi optimal jika Anda memiliki terlalu banyak kotoran telinga atau kondisi yang disebut serumen impaksi.

2. Gunakan minyak zaitun

Nguyen-Huynh mengatakan menaruh minyak zaitun di telinga sebelum dibersihkan tampaknya akan mempermudah proses pengeluaran kotoran telinga.

"Cara ini berguna untuk meliumasi telinga," ucap dia.

Baca juga: 3 Perbedaan Demensia dan Alzheimer, Jangan Keliru Membedakannya

3. Gunakan jarum suntik telinga bohlam

Alat tersebut berbentuk sepertibola lampu dengan bagian runcing di atasnya. Untuk menggunakannya, Anda perlu mengisi alat tersebut dengan air bersih.

Setelah itu, letakan bagian runcing di lubang telinga dan tekan bagian yang berbentuk bohlam untuk menyedok kotoran.

Jika tetes pembersih telinga tidak cukup ampuh membersihkan kotoran, Anda bisa menggunakan jarum pembersih telinga.

Namun, And aharus menggunakannnya secara hati-hati agar tidak merusak gendang telinga.

Air yang And gunakan juga tidak boleh terllau dingin atau panas agar tidak membuat Anda merasa pusing.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.