Kompas.com - 09/12/2021, 11:00 WIB

KOMPAS.com - Orang dengan gagal ginjal mungkin mengalami kesulitan menghilangkan limbah dan air yang tidak diinginkan dari darah.

Dialisis atau cuci darah adalah cara buatan untuk melakukan proses ini.

Dialisis menggantikan kerja alami ginjal, sehingga disebut juga sebagai renal replacement therapy (RRT).

Melansir dari Medical News Today, ginjal yang sehat mengatur kadar air dan mineral tubuh serta membuang limbah.

Ginjal juga mengeluarkan produk tertentu yang penting dalam metabolisme, tetapi dialisis tidak dapat melakukannya.

Seseorang yang telah kehilangan 85 hingga 90 persen fungsi ginjalnya mungkin akan melakukan dialisis.

Baca juga: 10 Gejala Gagal Ginjal Stadium 5 yang Perlu Diwaspadai

 

Lalu, apa itu cuci darah?

Ginjal orang yang sehat menyaring sekitar 120 hingga 150 liter darah setiap hari.

Jika ginjal tidak bekerja dengan benar, limbah menumpuk di dalam darah.

Akibatnya, kondisi ini dapat menyebabkan koma dan kematian.

Penyebab mungkin kondisi kronis, atau jangka panjang, atau masalah akut, seperti cedera atau penyakit jangka pendek yang mempengaruhi ginjal.

Dialisis atau cuci darah mencegah produk limbah dalam darah mencapai tingkat berbahaya.

Itu juga dapat menghilangkan racun atau obat-obatan dari darah dalam keadaan darurat.

Jenis cuci darah

Hemodialisis intermiten

Cuci darah jenis ini dilakukan dengan cara mengedarkan darah ke luar tubuh.

Darah akan melewati mesin dengan filter khusus.

Kemudian, darah keluar dari pasien melalui tabung fleksibel yang dikenal sebagai kateter. Tabung dimasukkan ke dalam vena.

Seperti ginjal, filter membuang produk limbah dari darah.

Darah yang disaring kemudian kembali ke pasien melalui kateter lain. Sistemnya bekerja seperti ginjal buatan.

Mereka yang akan menjalani hemodialisis memerlukan pembedahan untuk memperbesar pembuluh darah, biasanya di lengan.

Pembesaran vena memungkinkan untuk memasukkan kateter.

Hemodialisis biasanya dilakukan maksimal tiga kali seminggu, selama 3 sampai 4 jam sehari, tergantung pada seberapa baik ginjal bekerja, dan berapa banyak berat cairan yang mereka peroleh di antara perawatan.

Hemodialisis dapat dilakukan di pusat dialisis khusus di rumah sakit.

Baca juga: Kenali Apa itu Uremia, Gejala Gagal Ginjal Stadium Akhir

Dialisis peritoneal

Sementara hemodialisis menghilangkan kotoran dengan menyaring darah, dialisis peritoneal bekerja melalui difusi.

Dalam dialisis peritoneal, larutan dialisat steril, kaya akan mineral dan glukosa, dialirkan melalui tabung ke dalam rongga peritoneum, rongga tubuh perut yang mengelilingi usus.

Ini memiliki membran semi-permeabel, membran peritoneum.

Dialisis peritoneal menggunakan kemampuan penyaringan alami peritoneum, lapisan dalam perut, untuk menyaring produk limbah dari darah.

Dialisat dibiarkan dalam rongga peritoneum selama beberapa waktu, sehingga dapat menyerap produk-produk limbah.

Kemudian dikeringkan melalui tabung dan dibuang.

Pertukaran, atau siklus ini, biasanya diulang beberapa kali di siang hari, dan dapat dilakukan dalam semalam dengan sistem otomatis.

Penghapusan air yang tidak diinginkan, atau ultrafiltrasi, terjadi melalui osmosis.

Larutan dialisis memiliki konsentrasi glukosa yang tinggi dan ini menyebabkan tekanan osmotik.

Tekanan menyebabkan cairan berpindah dari darah ke dialisat.

Akibatnya, lebih banyak cairan yang terkuras daripada yang dimasukkan.

Dialisis peritoneal kurang efisien dibandingkan hemodialisis.

Dibutuhkan waktu yang lebih lama dan menghilangkan sekitar jumlah yang sama dari total produk limbah, garam, dan air sebagai hemodialisis.

Namun, dialisis peritoneal memberi pasien lebih banyak kebebasan dan kemandirian karena dapat dilakukan di rumah daripada pergi ke klinik beberapa kali setiap minggu.

Itu juga dapat dilakukan saat bepergian dengan peralatan minimum.

Sebelum memulai dialisis peritoneal, pasien memerlukan prosedur bedah kecil untuk memasukkan kateter ke dalam perut. 

Ada dua tipe utama dialisis peritoneal:

  • Continuous ambulatory peritoneal dialysis (CAPD) tidak memerlukan mesin, dan pasien atau pengasuh dapat melakukannya. Dialisat dibiarkan di perut hingga 8 jam dan kemudian langsung diganti dengan larutan baru. Ini terjadi setiap hari, empat atau lima kali sehari.
  • Dialisis peritoneal siklik berkelanjutan (CCPD), atau dialisis peritoneal otomatis menggunakan mesin untuk bertukar cairan. Hal ini umumnya dilakukan setiap malam, saat pasien tidur. Setiap sesi berlangsung dari 10 hingga 12 jam. Setelah menghabiskan malam menempel pada mesin, kebanyakan orang menyimpan cairan di dalam perut mereka di siang hari. Beberapa pasien mungkin memerlukan pertukaran lain di siang hari.

Dialisis peritoneal adalah pilihan yang cocok untuk pasien yang menganggap hemodialisis terlalu melelahkan, seperti orang tua, bayi, dan anak-anak. Bisa dilakukan sambil jalan-jalan, jadi lebih nyaman buat yang kerja atau sekolah.

Baca juga: Gejala Anemia pada Pasien Gagal Ginjal Kronis

Dialisis sementara

Kadang-kadang dialisis diberikan untuk jangka waktu terbatas.

Orang-orang yang mungkin mendapat manfaat dari dialisis sementara termasuk mereka yang:

  • Memiliki kondisi ginjal yang tiba-tiba, atau akut
  • Telah mengonsumsi zat beracun atau overdosis obat
  • Pernah mengalami cedera traumatis pada ginjal
  • Memiliki penyakit jantung kronis

Risiko dan komplikasi meliputi:

  • hipotensi
  • kram
  • mual dan muntah
  • sakit kepala
  • sakit dada
  • sakit punggung
  • rasa gatal
  • demam dan menggigil

Dalam beberapa kasus, ginjal pulih dan tidak memerlukan perawatan lebih lanjut.

Apakah dialisis menggantikan ginjal?

Dialisis membantu pasien gagal ginjal, tetapi tidak seefisien ginjal normal.

Pasien yang menerima dialisis perlu berhati-hati tentang apa dan berapa banyak yang mereka minum dan makan.

Selain itu, mereka juga perlu minum obat.

Banyak orang yang menjalani cuci darah dapat bekerja, menjalani kehidupan normal, dan bepergian, selama pengobatan cuci darah memungkinkan di tempat tujuan.

Wanita yang menjalani cuci darah biasanya mengalami kesulitan untuk hamil.

Akan ada tingkat produk limbah yang lebih tinggi di dalam tubuh dibandingkan dengan ginjal normal. Ini mengganggu kesuburan.

Wanita yang hamil saat menjalani dialisis mungkin akan membutuhkan peningkatan dialisis selama kehamilan.

Jika seorang wanita memiliki transplantasi ginjal yang berhasil, kesuburannya akan kembali normal.

Dialisis juga dapat memiliki beberapa efek pada kesuburan pria meskipun tidak separah wanita.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Gagal Ginjal
Gagal Ginjal
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.