Kompas.com - 30/12/2021, 06:00 WIB

KOMPAS.com - Penyakit kolesterol pada anak adalah salah satu momok yang perlu diwaspadai orangtua karena berpotensi membuat anak terserang penyakit jantung ketika mereka bertambah usia.

Mengutip Verywell Health, anak-anak di bawah usia 19 tahun baik laki-laki maupun perempuan diklasifikasikan memiliki kolesterol tinggi, jika:

  • Kolesterol total: lebih besar dari atau sama dengan 200 mg/dl.
  • Kolesterol jahat (LDL): lebih besar dari atau sama dengan 130 mg/dl.

Mengutip WebMD, kolesterol tinggi itu membuat penumpukan plak di dinding arteri yang memasok darah ke jantung dan organ lainnya.

Plak dapat mempersempit arteri dan menghalangi aliran darah ke jantung menyebabkan masalah jantung dan stroke.

Baca juga: Kolesterol Tinggi Kini Intai Anak Muda, Kenali Gejala dan Pengobatannya

Usia tepat cek kolesterol pada anak

Berapa usia yang direkomendasikan untuk anak mulai mengecek kadar kolesterolanya?

Mengutip WebMD, profesional perawatan kesehatan dapat cek kolesterol pada anak usia sekolah dengan tes darah sederhana.

Sebelum cek kolesterol, anak mungkin harus berpuasa (tidak makan atau minum, kecuali air putih, selama 12 jam), seperti yang dikutip dari Kids Health.

Melakukan cek kolesterol semacam itu sangat penting, jika anak memiliki riwayat keluarga yang dekat dengan penyakit jantung atau jika orang tua dari anak tersebut memiliki kolesterol tinggi.

Hasil tes darah akan mengungkapkan apakah kolesterol pada anak terlalu tinggi atau normal.

Klasifikasi kolesterol pada anak 19 tahun ke bawah yang normal, yaitu:

  • Kolesterol total: kurang dari 170 mg/dl.
  • Kolesterol jahat (LDL): kurang dari 110 mg/dl.
  • Kolesterol baik (HDL): lebih dari 45 mg/dl.

Baca juga: Berapa Kadar Kolesterol Normal Berdasarkan Usia?

National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI) American Academy of Pediatrics merekomendasikan bahwa semua anak harus cek kolesterol sekali antara usia 9-11 tahun dan sekali lagi antara usia 17-21 tahun.

Anak di atas 2 tahun harus melakukan cek kolesterol pertama, jika:

  • Memiliki diabetes tipe 1 atau 2.
  • Riwayat keluarga dengan kolesterol tinggi lebih dari 240 mg/dl.
  • Riwayat keluarga dengan penyakit jantung prematur (usia 55 tahun atau lebih muda untuk pria, usia 65 tahun atau lebih muda untuk wanita).
  • Terpapar asap tembakau.
  • Tekanan darah tinggi.

Anak di bawah usia 2 tahun tidak boleh melakukan cek kolesterol.

Baca juga: 4 Jenis Olahraga Untuk Turunkan Kolesterol

Penyebab kolesterol tinggi pada anak

Mengutip Kids Health, kadar kolesterol tinggi pada anak sebagian besar terkait dengan 3 faktor, di antaranya:

  • Pola makan: makan makanan tinggi lemak, terutama lemak jenuh dan lemak trans.
  • Keturunan: memiliki orang tua atau anggota keluarga dekat dengan kolesterol tinggi.
  • Kegemukan: pola makan yang buruk dan tidak berolahraga.

Orang yang aktif secara fisik, makan makanan sehat, tidak memiliki riwayat keluarga dengan kolesterol tinggi atau penyakit jantung, dan tidak kelebihan berat badan cenderung tidak memiliki kolesterol tinggi.

Baca juga: Dampak Kolesterol Tinggi terhadap Kesehatan Hati

Cara menurunkan kolesterol pada anak

Mengutip Medline Plus, perubahan kebiasaan adalah pengobatan utama untuk kolesterol tinggi pada anak-anak dan remaja.

Perubahan tersebut meliputi:

  • Menjadi lebih aktif

Salah satunya dengan berolahraga secara teratur dan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk duduk di depan televisi, di komputer, di ponsel atau tablet, dll.

  • Makan sehat

Makan sehat untuk menurunkan kolesterol meliputi membatasi makanan yang tinggi lemak jenuh, gula, dan lemak trans.

Penting juga untuk makan banyak buah-buahan segar, sayuran, dan biji-bijian.

  • Menurunkan berat badan

Jika anak kita kelebihan berat badan atau obesitas, bisa memintanya untuk diet sehat dulu.

Jika setiap orang dalam keluarga membuat kebiasaan ini, akan lebih mudah bagi anak untuk mematuhinya.

Sebenarnya itu juga tidak ada ruginya untuk membuat semua anggota keluarga lebih sehat.

Terkadang perubahan kebiasaan tersebut tidak cukup untuk menurunkan kolesterol pada anak.

Penyedia layanan kesehatanmu mungkin mempertimbangkan untuk memberikan obat kolesterol pada anak, jika dia:

  • Berusia minimal 10 tahun.
  • Memiliki kadar kolesterol LDL (jahat) yang lebih tinggi dari 190 mg/dl, bahkan setelah 6 bulan melakukan perubahan pola makan dan olahraga.
  • Memiliki kadar kolesterol LDL (jahat) yang lebih tinggi dari 160 mg/dL dan berisiko tinggi terkena penyakit jantung.
  • Memiliki jenis kolesterol tinggi yang diturunkan.

Baca juga: 3 Masalah Mata yang Disebabkan oleh Kolesterol Tinggi

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.