Kompas.com - 08/02/2022, 20:00 WIB

KOMPAS.com - Kadar kolesterol seseorang dapat meningkat selama atau setelah menopause.

Hal ini disebabkan berkurangnya kadar hormon estrogen dalam tubuh.

Estrogen membantu mengatur kadar kolesterol.

Kolesterol adalah zat seperti lilin seperti lemak yang diproduksi di dalam tubuh.

Seperti diketahui, kolesterol dibagi menjadi dua, yakni kolesterol low-density lipoprotein (LDL) dan kolesterol high-density lipoprotein (HDL).

Terlalu banyak kolesterol LDL dapat menyebabkan penumpukan di dinding pembuluh darah mereka dan menyebabkannya penyempitan.

Baca juga: 3 Jenis Pola Diet Ini Ampuh Hempas Kolesterol Tinggi

 

Hal ini dapat menyebabkan nyeri dada atau kejadian kesehatan yang lebih serius, seperti serangan jantung.

Lipoprotein yang berdensitas tinggi membawa kolesterol HDL ke hati, yang kemudian mengeluarkannya dari tubuh.

Memiliki kadar HDL yang tinggi adalah tanda kesehatan yang baik dan risiko penyakit jantung dan stroke yang lebih rendah.

Sementara itu, menopause adalah tahapan kehidupan yang ditandai dengan berakhirnya periode menstruasi.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.