Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/11/2022, 15:00 WIB

KOMPAS.com - Kebanyakan wanita ketat menjaga kesehatan mereka selama masa kehamilan. Namun, apa yang terjadi jika ditemukan tumor di rahim ibu hamil?

Tumor jinak yang tumbuh di rahim wanita disebut juga sebagai fibroid atau mioma uteri.

Fibroid bisa sekecil kismis atau sebesar jeruk bali Seperti tumor lainnya, fibroid adalah daging tumbuh yang bersifat non-kanker.

Baca juga: Jangan Anggap Remeh Nyeri di Payudara, Bisa Jadi Tanda Tumor

Fibroid rahim atau mioma merupakan tumor yang tumbuh dari sel otot rahim wanita. Kondisi ini dapat terjadi saat wanita sedang hamil.

Tumor atau fibroid ini dapat muncul selama masa subur seorang wanita hingga pramenopause. Seorang wanita lebih berisiko mengalami kondisi ini karena faktor genetik, obesitas, atau masa awal pubertas.

 

Tumor jinak atau fibroid dapat tumbuh di rahim ibu hamil

Melansir Baby Center, tumor jinak atau fibroid ternyata dapat tumbuh di rahim wanita yang sedang hamil. Ini dapat dideteksi saat dilakukan pemeriksaan ultrasonografi medis (USG).

Kebanyakan wanita tidak bergejala sehingga tidak tahu ada tumor jinak tumbuh di rahimnya sebelum melakukan USG. Sementara, beberapa wanita terutama yang sedang hamil, kemungkinan mengalami gejala berikut:

  1. Sakit punggung yang parah
  2. Perasaan sesak, nyeri, atau tekanan di perut bagian bawah
  3. Kram yang menyakitkan, mirip dengan kram menstruasi
  4. Lebih sering buang air kecil
  5. Sakit saat berhubungan seks
  6. Sembelit atau buang air besar yang menyakitkan, terutama jika fibroid memberikan banyak tekanan pada area usus

Tumor atau fibroid rahim yang berukuran sedang-besar memberi tekanan pada kandung kemih atau usus ibu hamil. Dalam hal ini, tumor umumnya mempersulit perkembangan kepala janin.

Baca juga: 8 Faktor Risiko Tumor Otak yang Perlu Anda Ketahui

Mengutip Mayo Clinic, tumor yang tumbuh atau berkembang di rahim ibu hamil dapat mengakibatkan gangguan kehamilan hingga kondisi fatal berikut:

  1. Perdarahan dan nyeri: sekitar 30 persen wanita yang memiliki tumor di rahim mengalami nyeri dan pendarahan pada trimester pertama kehamilan.
  2. Keguguran: kondisi ini mungkin terjadi pada trimester pertama kehamilan.
  3. Mengganggu posisi janin: keberadaan tumor mengakibatkan bayi sungsang atau posisi kepala berada bayi dalam rahim berada di atas dan bokong atau kaki.
  4. Solusio plasenta: ini terjadi saat fibroid menghalangi plasenta dan menyebabkan sebagian atau seluruh plasenta terpisah dari rahim. Hal ini menyebabkan bayi tidak mendapatkan oksigen atau nutrisi yang cukup. Solusio plasenta jamak terjadi pada trimester kedua atau ketiga kehamilan.
  5. Persalinan prematur: persalinan prematur merupakan kelahiran sebelum 37 minggu kehamilan. Wanita dengan dengan fibroid berisiko alami persalinan prematur, terutama jika jumlah tumor banyak dan terletak di dekat plasenta.
  6. Ketuban pecah dini: ini adalah komplikasi kehamilan yang terjadi ketika kantung atau selaput ketuban di sekitar bayi Anda pecah lebih awal (sebelum 37 minggu).

Baca juga: Kenali Apa itu Tumor, Jenis, Cara Mencegah

Mengatasi fibroid selama kehamilan

Umumnya, dokter tidak menganjurkan pengobatan fibroid rahim atau tumor jinak selama masa kehamilan. Jika terjadi gejala tertentu, dokter kemungkinan merekomendasikan pereda nyeri ringan, istirahat, dan hidrasi.

Perawatan baru dapat dilakukan setelah persalinan yaitu dengan operasi miomektomi atau histerektomi yang dilakukan tergantung pada ukuran, pertumbuhan, jumlah, dan tingkat keparahan fibroid.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+