Salin Artikel

5 Cara Mencegah Kesepian saat Karantina Mandiri

KOMPAS.com - Seiring dengan meningkatnya jumlah pasien positif Corona, sejumlah sekolah di Indonesia di liburkan. Beberapa daerah pun berstatus Kejadian Luar Biasa (KLB) Corona.

Pemerintah juga menghimbau masyarakat untuk melakukan karantina atau isolasi mandiri demi menghentikan penyebaran virus yang berasal dari Wuhan, Cina, tersebut.

Menurut psikolog dan pakar pandemi, Dr Steven Taylor, mengatakan bahwa meminta orang untuk tinggal di rumah dan menghindari kontak orang lain bisa menimbulkan "pandemi" gangguan mental.

“Melakukan isolasi tidak hanya memerlukan persediaan makanan atau keperluan sehari-hari. Kita juga perlu memikirkan apa yang harus kita lakukan untuk mengatasi kebosanan," ucap Taylor.

Isolasi mandiri memang bisa memperlambat penyebaran virus tetapi hal tersebut juga perlu dibarengi dengan kesiapan mental.

Pasalnya, isolasi mandiri bisa meningkatkan angka kesepian, khususnya bagi mereka yang hidup sendirian.

Melansir laman Very Well Mind, kesepian bisa berdampak buruk pada kondisi mental seseorang.

Kesepian bisa membuat penderitanya mengalami peningkatan stres, depresi hingga munculnya keinginan bunuh diri.

Lalu, apa yang harus kita lakukan untuk menjaga kesehatan mental selama melakukan isolasi mandiri?

Melansir laman Independent, berikut tips menjaga kesehatan mental selama melakukan isolasi mandiri:

1. Lakukan diet sehat

Saat berada di rumah, mungkin kita tergoda untuk melakukan rebahan sepanjang hari sembari mengonsumsi camilan tak sehat untuk mengatasi rasa bosan.

Padahal, hal ini akan semakin mengangu kondisi mental kita. Oleh karena itu, sebaiknya kita tetap menjaha pola makan.

Kita bisa memanfaatkan layanan jasa antar makanan untuk membeli makanan sehat daripada memilih camilan yang mengandung banyak lemak dan tinggi garam atau gula.

2. Terhubung dengan alam

Meski melakukan isolasi mandiri, kita tetap harus terhubung dengan dunia luar dan melakukan olahraga. Namun, hal itu kita lakukan dalam batasan-batasan tertentu.

"Kesehatan fisik dan kesehatan mental saling terkait jadi cobalah membuat rutinitas fisik agar kita tetao bugar," ucap psikolog Stephen Buckley.

Meski kita tidak dapat menghabiskan waktu bersama orang lain, Buckley menyarankan agar kita emmanfaatkan ruangan pribadi seperti taman atau balkon rumah untuk berolahraga dan terhubung dengan dunia luar.

Kita juga bisa mencoba melihat ke luar jendela untuk memnyaksikan burung-burung yang berkicau atau melihat tanaman yang tumbuh di sekitar rumah kita.

Usahakan agar jendela rumah tetap terbuka agar sirkulasi udara berjalan dengan baik.

3. Tetap lakukan rutinitas

Meski berada di rumah, sbaiknya hindarilah bermalas-malasan. Sebisa mungkin, kita tetap melakukan aktivitas yang biasa kita lakukan.

Pastikan bahwa kita memiliki pola tidur dan makan yang normal seperti biasanya. Agar tak terjebak dalam rutinitas monoton selama berada di rumah, kita bisa meluangkan untuk melakukan kegiatan yang menyenangkan diri sendiri atau melakukan kontemplasi agar lebih memahami siapa diri kita.

4. Tetap terhubung dengan orang lain

Hanya karena kita melakukan isolasi diri, bukan berarti kita harus memutus hubungan dengan orang lain.

Kita bisa tetap terhubung dengan orang lain dengan memanfaatkan teknologi, Kita bisa tetap berbincang-bincang dengan mereka melaluo telepon atau memanfaatkan media sosial.

5. Hindari memikirkan hal-hal yang tak penting

Psikolog Lucy Atcheson mengatakan bahwa salah satu hal yang paling berbahaya bagi kesehatan mental adalah terlalu sering memikirkan hidup secara kritis.

"Mengisolasi diri membuat Anda memiliki banyak waktu untuk berpikir. Lambat laun, hal ini akan membua Anda mudah terjebak pada pikiran-pikiran buruk mengenai kehidupan," ucap Atcheson.

Saat hal itu terjadi, kita harus segera menghindarinya. Kita bisa mengalihkan pikiran dengan aktivitas-aktivitas menyenagkan seperti memasak, menonton, atau membuat kerajinan.

Selain itu, kita bisa menghindari pikiran negatif tersebut dengan menelepon teman atau keluarga untuk saling bertukar kabar dan mencurahkan emosi-emosi negatif tersebut.

https://health.kompas.com/read/2020/03/17/180000568/5-cara-mencegah-kesepian-saat-karantina-mandiri

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.