Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Ini Fakta di Balik Anggapan "Otak Tak Bisa Berpikir Jika Belum Minum Kopi"

KOMPAS.com – Apakah Anda termasuk orang yang pernah merasa tidak bisa berpikir kalau belum atau tidak minum kopi?

Sebenarnya, seberapa besar fakta pernyataan tersebut?

Apakah benar minum kopi bisa memengaruhi kemampuan otak? Atau hanya perasaan atau pernyataan yang diyakini?

Dr. dr. Yuda Turana, Sp. S, membantu menjawabnya.

Dalam buku karyanya berjudul Stop Pikun di Usia Muda Edisi Baru (2019), Dokter Spesialis Saraf itu, mengungkapkan berbagai penelitian telah memperlihatkan, kopi bisa menjadi stimulan otak.

Kopi terbukti dapat meningkatkan energi metabolisme otak dan meningkatkan neurotransmitter otak (asetil-kolin), yang secara kolektif akan meningkatkan konsentrasi dan kewaspadaan.

Menurut dia, penelitian menunjukkan, minum tiga cangkir kopi sehari dapat memperlambat penurunan fungsi kognitif pada lansia yang berlum mengalami demensia.

Demensia adalah penyakit yang mengakibatkan penurunan daya ingat dan cara berpikir.

Kemudian, penelitian lanjutan setelah 21 tahun menunjukkan bahwa konsumsi 3-5 cangkir kopi sehari saat usia pertengahan dapat mengurangi risiko penyakit demensia pada saat usia lanjut.

Penelitian pada tikus yang dilakukan oleh Arendash dkk., yakni dengan pemberian kopi secara moderat, setara 5 cangkir sehari, menunjukkan perbaikan memori dan mengurangi pengendapan beta amyloid di otak sebagai biang keladi penyakit demensia alzheimer.

Efek samping minum kopi

Tapi perlu diingat juga, pada beberapa orang, minum kopi dapat juga memiliki efek samping kurang baik pada tubuh.

Beberapa masalah yang mungkin muncul, di antaranya yakni:

  • Menstimulasi masalah lambung
  • Jantung berdebar
  • Hipertensi

Penggunaan kafein jangka panjang juga tidak terlepas dari efek samping berupa tulang yang lebih mudah keropos.

Hal itu dikarenakan, kafein dapat menghambat penyerapan kalsium di usus dan meningkatkan ekskresi atau pengeluaran kalsium saat buang air kecil.

Bagi para lansia yang meminum kopi sebaiknya juga diimbangi dengan meminum susu dan melakukan pemeriksaan kepadatan massa tulang secara berkala.

Dalam Buku Otak & Perilaku (2018) karya Prof. Dr. Kris H. Timotius, dijelaskan juga bahwa minum kopi bisa menimbulkan kebaikan.

Kafein yang terdapat di kopi di antaranya bermanfaat untuk:

  • Mengakibatkan gairah (arousal)
  • Meningkatkan kesiagaan (alertness)
  • Menghilangkan rasa kantuk (sleepness)

Kafein diketahui dapat memblokir reseptor yang berperan neuromodulator adenosine, dan meningkatkan pelepasan dopamine serta asetilkholin.

Karena adenosine mempunyai efek sedatif dan efek depresif, maka pemblokiran reseptornya akan menimbulkan arousal atau terjaga.

Tapi hal ini juga bisa menimbulkan efek samping, sebagai berikut:

  • Pusing kepala
  • Lelah
  • Kecemasan
  • Keadaan goncang (shakiness)
  • Keinginan (craving)

Terlalu banyak minum kopi bahkan dapat terbangun dalam keadaan pusing karena kurangnya waktu tidur

https://health.kompas.com/read/2020/04/11/193100168/ini-fakta-di-balik-anggapan-otak-tak-bisa-berpikir-jika-belum-minum-kopi-

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+