Salin Artikel

Vitamin D Dosis Tinggi Tak Efektif Tangkal Covid-19, Kok Bisa?

KOMPAS.com - Asupan vitamin D sangat penting untuk kesehatan gigi dan tulang kita.

Jenis vitamin ini juga membantu tubuh memperkuat sistem imun sehingga melindungi kita dari berbagai infeksi virus dan bakteri penyebab penyakit menular.

Namun, apakah vitamin D efektif untuk mengobati Covid-19?

Melansir laman Cleveland, kekurangan vitamin D memang membuat kita rentan terkena penyakit menular, termasuk Covid-19.

Penelitian juga membuktikan, asupan vitamin D yang rendah meningkatkan risiko infeksi dan kematian.

Riset tersebut dilakukan di Eropa dengan meneliti masyarakat di negara-negara Eropa Selatan dan Eropa Utara.

Dalam penelitian itu, para ilmuwan menemukan negara-negara Eropa selatan, seperti Italia dan Spanyol, memiliki jumlah kasus dan kematian akibat Covid-19 terbanyak daripada negara-negara di Eropa Utara.

Setelah di analisis, peneliti menyimpulkan bahwa masyarakat di Eropa Selatan mendapatkan asupan vitamin D yang kurang daripada masyarakat di Ero[a Utara.

Seperti yang dipaparkan oleh ahli kesehatan, sinar matahari adalah sumber utama vitamin D.

Paparan matahari di Eropa Selatan lebih sedikit daripada Eropa Utara. Itu sebabnya, asupan vitamin D yang di terima masyarakat di negara Eropa Selatan lebih sedikit.

Menurut ahli kedokteran keluarga Donald Ford, temuan dalam riset tersebut masih memerlukan tinjauan lebih lanjut.

Itu sebabnya, ia menyarankan kita untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum menambah asupan vitamin D.

"Banyak orang berasumsi asupan vitamin D dosis tinggi bisa mengatasi dan mencegah Covid-19. Itu kesimpulan yang tidak tepat," ucap Ford.

Menurut Ford ada banyak faktor yang memnyebabkan seseorang rentang terinfeksi Covid-19 dan mengalami komplikasi serius akibat penyakit menular tersebut.

Jadi, kita harus berhati-hati sebelum memutuskan untuk menambahkan asupan vitamin atau mengonsumsi obat tertentu.

"Menambahkan asupan vitamin atrau obat tertentu juga bisa menimbulkan efek samping. jadi, kita harus berhati-hati," ucap dia.

Efek samping vitamin D

Melansir Mayo Clinic, asupan vitamin D berlebihan bisa membuat orang mengalami keracunan.

Hal ini bisa membuat kalsium dalam darah menumpuk yang memicu mual, muntah, lemah, dan sering buang air kecil.

Kondisi ini juga bisa berkembang menjadi nyeri tulang dan masalah ginjal, seperti pembentukan batu kalsium.

"Agar terhindar dari Covid-19, sebaiknya kita tetap melakukan physical distancing, memakai masker saat beraktivitas dan rutin mencuci tangan," saran Ford.

 

https://health.kompas.com/read/2020/06/04/140000168/vitamin-d-dosis-tinggi-tak-efektif-tangkal-covid-19-kok-bisa-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.