Salin Artikel

8 Gejala Heat Stroke yang Bisa Mengancam Nyawa

KOMPAS.com – Terlalu lama melakukan aktivitas di bawah sengatan matahari bukan hanya bisa membuat kulit terbakar, melainkan juga heat stroke.

Melansir laman resmi Kemenkes, heat stroke adalah kondisi paling berat pada tubuh akibat cuaca panas karena tubuh tidak dapat mengontrol suhu badan.

Heat stroke dapat terjadi jika suhu tubuh naik dengan cepat hingga 41 derajat Celcius atau lebih tinggi dalam 10-15 menit dan tubuh sudah tidak dapat mengeluarkan keringat.

Heat stroke termasuk keadaan yang membutuhkan perawatan darurat.

Heat stroke yang tidak diobati dapat dengan cepat merusak otak, jantung, ginjal, dan otot.

Kerusakan bertambah parah jika pengobatan lebih lama ditunda, sehingga meningkatkan risiko komplikasi serius atau kematian.

Heat stroke biasanya terjadi ketika seseorang menerima paparan suhu panas dan lembab dari lingkungan di luar batas toleransi tubuhnya.

Ini paling sering terjadi pada lansia dan orang dengan penyakit kronis.

Heat stroke dapat memperberat kondisi orang yang sedang sakit dan menyebabkan kematian.

Selain itu, olahraga atau aktivitas fisik berat dalam cuaca panas juga bisa menjadi penyebab heat stroke, terutama bagi siapa saja yang tidak terbiasa dengan suhu tinggi.

Mengingat bahayanya, maka penting kiranyan untuk mengenal beragam gejala heat stroke sebagai langkah deteksi dini.

Gejala heat stroke

Melansir Mayo Clinic, beberapa tanda dan gejala heat stroke yang dapat muncul di antaranya, yakni:

1. Suhu tubuh tinggi

Suhu tubuh inti 40 derajat Celcius atau lebih tinggi yang diperoleh dengan termometer rektal adalah tanda utama heat stroke.

2. Kondisi mental atau perilaku yang berubah

Kebingungan, agitasi, bicara cadel, lekas marah, mengigau, kejang, dan koma semuanya bisa terjadi akibat heat stroke.

3. Perubahan berkeringat

Pada heat stroke yang disebabkan oleh cuaca panas, kulit akan terasa panas dan kering saat disentuh.

Namun, pada heat stroke akibat olahraga atau aktivitas berat, kulit mungkin akan terasa kering atau sedikit lembap.

4. Mual dan muntah

Seseorang yang mengalami heat stroke mungkin akan merasa mual atau muntah.

5. Kulit memerah

Kulit bisa menjadi merah karena suhu tubuh meningkat.

6. Nafas cepat

Napas mungkin menjadi cepat dan dangkal ketika terserang heat stroke.

7. Detak jantung berdebar kencang

Denyut nadi dapat meningkat secara signifikan karena tekanan panas memberikan beban yang sangat besar pada jantung untuk membantu mendinginkan tubuh.

8. Sakit kepala

Kepala mungkin akan terasa berdenyut-denyut saat mengalami heat stroke.

Kapan harus ke dokter?

Jika menurut Anda seseorang mungkin mengalami heat stroke, segera dapatkan bantuan medis.

Segera hubungi nomor layanan darurat fasilitas kesehatan terdekat.

Ambil tindakan segera untuk mendinginkan orang yang kepanasan sambil menunggu perawatan darurat, seperti:

https://health.kompas.com/read/2020/12/27/180500968/8-gejala-heat-stroke-yang-bisa-mengancam-nyawa

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.