Salin Artikel

7 Cara Mengobati Anus Luka Akibat Diare

KOMPAS.com – Diare adalah kondisi yang ditandai dengan buang air besar (BAB) encer hingga tiga kali sehari atau lebih.

Diare bukan hanya dapat menyebabkan perasaan lemas.

Sering bolak balik BAB juga dapat menyebabkan anus luka yang terasa perih dan panas seperti terbakar.

Keluhan ini kemungkinan paling sering dialami oleh orang-orang dengan kondisi irritable bowel syndrome (IBS) dan inflammatory bowel disease (IBD).

Kebanyakan orang dewasa yang sehat lumrah mengalami diare sesekali.

Sementara, penderita IBS dan IBD bisa mengalami diare lebih sering dan untuk jangka waktu yang lebih lama.

Cara mengatasi anus luka akibat diare

Tersedia sejumlah cara mengobati anus luka akibat diare yang bisa dijajal di rumah.

Berikut beberapa di antaranya:

1. Jaga selalu kebersihan area anus

Setelah BAB, bersihkan area anus dengan lembut. Gunakan tisu basah atau tisu bayi sebagai pengganti tisu toilet.

Tisu dengan bahan-bahan seperti witch hazel atau lidah buaya dapat membantu.

Melansir Verywell Health, bahan-bahan ini dikatakan dapat menenangkan kulit yang meradang.

Jika menyeka lembut masih menyakitkan, cobalah untuk mempraktikkan mandi sitz.

Mandi sitz adalah mandi yang dilakukan dengan duduk di air hangat untuk meredakan nyeri di area anus.

Pancuran genggam di kamar mandi juga bisa digunakan untuk membersihkan anus.

Biarkan kulit mengering dengan sendirinya atau gunakan pengering rambut yang disetel pada suhu paling dingin.

2. Oleskan krim pelembab

Mengoleskan krim pelembab dipercaya bisa membantu mengurangi iritasi pada anus.

Krim ruam popok yang mengandung seng oksida dapat dipilih pada kasus ini.

Kirim ini bisa bekerja dengan baik ketika diterapkan pada kulit yang bersih dan kering.

Petroleum jelly atau krim vitamin A atau vitamin D juga bisa efektif digunakan.

Oleskan lapisan tipis krim ini setiap kali setelah BAB atau mandi.

Jika peradangan yang terjadi di area anus dalam kondisi parah, krim mungkin bisa dioleskan sebelum BAB.

Sementara itu, siapa saja lebih baik bisa menemui dokter jika mengalami fisura ani atau kejang rektum.

Kejang rektum adalah rasa sakit atau kram yang tajam di rektum.

Tanyakan kepada dokter tentang obat resep seperti nitrogliserin topikal. Obat ini dilaporkan dapat meredakan kejang dan membantu kesembuhan anus luka.

3. Hindari mandi dengan air panas

Mandi dengan air panas dapat mengeringkan kulit dan bisa memperburuk keadaaan. Ini terutama benar jika terdapat luka atau robekan di anus akibat diare.

Perlu diingat juga bahwa merendam luka anus terlalu sering atau terlalu lama dapat memperlambat proses penyembuhan.

Di sisi lain, berendam sesekali dalam air hangat suam-suam kuku mungkin dapat membantu meredakan nyeri.

Jika tidak ada luka atau robekan di anus, garam Epsom atau oatmeal koloid (oatmeal yang telah ditumbuk halus) bisa ditambahkan dalam air untuk tujuan pengobatan. Ini mungkin bisa menenangkan.

Hindari mandi dengan sabun mandi beraroma atau mengandung wewangi untuk bisa mengiritasi kulit di anus.

Setelah mandi, oleskan krim pelembab ke anus dan jaringan di sekitarnya. Ini akan membantu mengunci kelembapan.

4. Hindari duduk berlama-lama

Duduk untuk waktu yang lama bisa memperparah anus luka akibat diare.

Duduk dalam waktu lama dapat membuat jaringan stres dan menciptakan kelembapan. Hal ini bisa membuat infeksi lebih mungkin terjadi.

Seseorang yang harus bekerja di tempat duduk dalam waktu lama dapat mengakali kondisi itu dengan berbagai cara.

Misalnya, cobalah bergantian antara duduk dan berdiri setiap 30 menit atau lebih.

Bantal yang dirancang khusus juga dapat digunakan. Bantalan ini bisa membantu mengurangi tekanan dan mencegah penumpukan kelembapan di area anus.

Bantalan wasir berbentuk donat adalah pilihan yang baik.

5. Perbanyak minum air putih

Melansir Medical News Today, diare dapat menyebabkan dehidrasi. Ini terutama benar jika itu kronis atau eksplosif.

Jadi cobalah untuk minum banyak air dan cairan hidrasi lainnya.

Menjadi terhidrasi dengan baik juga dapat menjaga kulit dari kekeringan.

Seseorang harus selalu minum setidaknya delapan gelas air putih per hari.

Jika mengalami diare, seseorang perlu minum lebih banyak.

Selain air putih, minuman olahraga yang kaya elektrolit juga dapat diminum.

Minuman ini dapat membantu menggantikan natrium, kalium, dan mineral penting lainnya yang hilang.

Namun, jangan minum terlalu banyak. Minuman olahraga seringkali mengandung banyak gula yang bisa malah merugikan kesehatan.

6. Hindari makanan pemicu diare

Beberapa makanan dapat memicu diare.

Beberapa juga dapat membuat feses menjadi lebih asam sehingga bisa memperparah anus luka.

Makanan yang harus dihindari atau dibatasi oleh penderita diare adalah:

Jika yakin memiliki penyakit celiac atau intoleransi gluten, seseorang mungkin juga perlu menghindari makanan yang mengandung gluten.

Gluten adalah protein yang ditemukan dalam gandum dan biji-bijian lainnya.

Suplemen dan obat herbal juga dapat menyebabkan tinja berair atau asam.

Beberapa contoh termasuk:

  • Cabai cayenne
  • Ginseng
  • Glukosamin
  • Milk thistle

7. Cari pengobatan untuk diare yang dialami

Cara terbaik untuk membantu penyembuhan anus luka adalah dengan mengobati penyebab diare yang terjadi.

Tanyakan kepada dokter tentang obat anti-diare seperti Imodium (loperamide).

Imodium tidak menyebabkan sembelit, jadi obat ini mungkin bisa digunakan dalam jangka panjang.

Jika seseorang memiliki IBS sedang hingga berat, dokter mungkin akan meresepkan obat yang lebih kuat.

Contohnya meliputi:

  • Lotronex (alosetron)
  • Viberzi (eluxadoline)
  • Xifaxan (rifaximin)

Beberapa makanan juga dapat membantu menghentikan diare.

Ini termasuk makanan hambar dan mengikat, seperti:

  • Saus apel
  • Pisang
  • Kentang rebus atau kukus
  • Roti
  • Sereal hangat, seperti oatmeal atau krim gandum
  • Nasi putih

Diet makanan hambar dapat membantu meringankan diare. 

Jika diare tidak kunjung hilang, cari bantuan dokter segera.

https://health.kompas.com/read/2021/11/09/163400168/7-cara-mengobati-anus-luka-akibat-diare

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.