Salin Artikel

7 Penyebab Tumor Payudara, Bisa Infeksi sampai Kanker

Namun, terlepas dari beberapa penyebabnya, ada baiknya Anda segera berkonsultasi ke dokter saat mendapati benjolan di payudara.

Dokter bisa memeriksa dan menyarankan beberapa pemeriksaan kesehatan penunjang untuk mengetahui alasan pasti di balik masalah kesehatan ini.

Sebagai informasi, berikut beberapa penyebab tumor payudara yang perlu Anda ketahui.

Penyebab tumor payudara

Dilansir dari Medical News Today, payudara terdiri atas jaringan ikat fibrosa, jaringan lemak, saraf, pembuluh darah, dan kelenjar getah bening.

Setiap bagian payudara tersebut bisa merespons dengan cara yang berlainan ketika ada perubahan di dalam tubuh.

Setiap perubahan bisa memengaruhi dan terkadang menyebabkan munculnya benjolan atau tumor payudara.

Ada beberapa alasan kenapa tumor payudara tumbuh di salah satu atau kedua bagian payudara, di antaranya:

  • Infeksi

Dilansir dari MedicineNet, infeksi pada jaringan payudara bisa menyebabkan munculnya tumor atau benjolan pada payudara.

Kondisi ini rentan dialami ibu menyusui atau pengguna tindik puting. Saat kulit puting terluka atau pecah-pecah, bakteri bisa menyelinap masuk lewat kulit yang terluka di payudara dan memicu infeksi.

Infeksi ini bisa membuat saluran susu tersumbat atau kantong nanah tumbuh di dalam jaringan payudara dan membentuk semacam gumpalan mirip tumor.

  • Cedera

Cedera di bagian dada terkadang bisa membuat pembuluh darah di payudara pecah dan memicu pendarahan lokal. Efek pendarahan ini bisa teraba seperti tumor payudara.

Selain itu, cedera di payudara juga bisa merusak sel lemak di jaringan payudara dan membentuk benjolan serupa tumor. Kondisi ini dikenal dengan nekrosis lemak.

  • Fibroadenoma

Dilansir dari WebMD, penyebab tumor payudara jinak paling umum adalah fibroadenoma. Benjolan di payudara berbentuk bulat, empuk, dan bisa bergerak saat disentuh ini tidak menyakitkan.

Tumor jinak yang biasanya dialami wanita usia 21–25 tahun ini jamak disebabkan jaringan payudara yang bereaksi terhadap perubahan hormon estrogen, terutama selama siklus haid dan kehamilan.

  • Kista

Perubahan hormon selama siklus haid bisa menyebabkan munculnya kista atau benjolan berupa kantong berisi cairan di payudara.

Kista payudara biasanya kenyal di bawah kulit, ukurannya kecil antara 2,5–5 Centimeter, bisa nyeri atau tidak nyeri, dan jamak dirasakan wanita berusia 35— 50 tahun.

Terkadang, kista payudara juga bisa terbentuk ketika saluran kelenjar minyak atau sebaceous tersumbat. Kondisi ini biasanya efek dari cedera di payudara atau terapi hormon.

  • Lipoma

Tumor payudara jinak terkadang juga bisa terbentuk dari jaringan lemak. Jenis tumor ini biasanya tidak terasa sakit, lunak, dan dapat digerakkan.

Penyebab lipoma tidak diketahui secara pasti. Tapi, faktor genetik, trauma atau cedera setelah terjadi benturan keras, kelebihan berat badan, penyakit liver, sampai intoleransi glukosa bisa meningkatkan risiko penyakit ini.

  • Papiloma

Papiloma atau benjolan seperti kutil bisa tumbuh di saluran payudara, biasanya di bagian bawah puting.

Ada beberap faktor yang bisa meningkatkan risiko penyakit ini, di antaranya faktor keturunan, efek terapi hormon, KB hormon, dan terapi estrogen jangka panjang.

  • Kanker

Tumor payudara juga bisa disebabkan kanker. Benjolan ini biasanya tidak terasa sakit di stadium awal. Pada stadium akhir, tumor payudara ganas ini bakal terasa nyeri, mengubah bentuk payudara, sampai menyerang organ lain.

Penyakit ini disebabkan perubahan atau mutasi genetik yang membuat sel payudara tumbuh tidak normal. Selain itu, kanker juga bisa menggantikan sel sehat dan menyebar ke luar payudara lewat kelenjar getah bening.

Kapan perlu waspada dengan tumor payudara?

Segala jenis benjolan atau tumor payudara perlu diwaspadai. Jika Anda menemukan perubahan atau benjolan yang mengarah pada tumor payudara, segera konsultasikan ke dokter. Terlebih jika:

  • Tumor payudara hanya teraba di salah satu payudara
  • Tumor payudara membuat payudara mengalami perubahan ukuran, bentuk, atau kontur
  • Benjolan di payudara besarnya lebih dari kacang polong
  • Disertai perubahan kulit payudara dan puting susu. Bisa membentuk lesung pipit, mengkerut, bersisik, atau ruam kemerahan
  • Keluar cairan bening atau berdarah dari puting

Dokter biasanya bisa mendeteksi penyebab tumor payudara secara pasti setelah melakukan pemeriksaan fisik, tes darah untuk memeriksa kadar hormon, tes biopsi untuk mengambul sampel benjolan, mammogram, atau USG.

Untuk mencegah atau mengantisipasi kanker payudara, wanita mulai usia 40 tahun, meskipun tidak memiliki tumor payudara, juga dianjurkan melakukan pemeriksaan mammogram setiap tahun.

https://health.kompas.com/read/2022/06/07/200100768/7-penyebab-tumor-payudara-bisa-infeksi-sampai-kanker

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.