Salin Artikel

Ciri-ciri Penderita Penyakit Paru-paru Kronis hingga Akhir Kehidupan

KOMPAS.com - Penderita penyakit paru-paru kronis memiliki beberapa kondisi khas hingga akhir kehidupannya, seperti sesak napas, sehingga sering kali membutuhkan alat bantu pernapasan.

Mengutip Medical News Today, selama sehari, orang sehat umumnya mengambil napas hampir 25.000 kali, tetapi bagi penderita penyakit paru-paru kronis bisa jauh lebih rendah dari itu.

Penyakit paru-paru adalah istilah umum untuk beberapa gangguan paru-paru, beberapa di antaranya dapat menyebabkan gagal napas.

Penyakit paru-paru ini dibagi menjadi 3 jenis utama, yaitu:

  • Penyakit sirkulasi paru-paru: pembuluh darah di paru-paru terpengaruh, baik karena bekuan darah, radang pembuluh darah, atau jaringan parut pada pembuluh darah. Hal ini memengaruhi kemampuan paru-paru untuk mengambil oksigen dan melepaskan karbon dioksida. Penyakit sirkulasi paru-paru terkadang menyebabkan masalah jantung.
  • Penyakit saluran napas: memengaruhi saluran udara yang membawa oksigen dan gas lain masuk dan keluar dari paru-paru. Dalam kebanyakan kasus, saluran udara menjadi sangat sempit karena ada penyumbatan. Contohnya termasuk bronkitis kronis, emfisema, dan asma. Bernapas bisa menjadi sulit dan berat, ada yang mengatakan itu seperti bernapas melalui sedotan.
  • Penyakit jaringan paru-paru: memengaruhi struktur jaringan paru-paru. Peradangan jaringan atau jaringan parut menyebabkan penyakit paru-paru restriktif (paru-paru tidak dapat mengembang sepenuhnya), membuatnya lebih sulit untuk menghirup oksigen dan membuang karbon dioksida. Contohnya, termasuk sarkoidosis dan fibrosis paru.

Beberapa penyakit paru-paru termasuk kombinasi dari dua atau tiga jenis di atas.

Beberapa penyakit paru-paru yang paling umum termasuk:

  • Asma
  • Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
  • Bronkiektasis
  • Bronkitis
  • Fibrosis paru
  • Sarkoidosis
  • Hipertensi
  • Kanker paru-paru
  • Radang paru-paru
  • Edema paru
  • Emboli paru
  • Influensa

Forum of International Respiratory Societies (FIRS) pada 2012 melaporkan bahwa penyakit paru-paru membunuh 4 juta orang setiap tahun.

Namun, kebanyakan orang tidak mengetahui tentang penyakit paru-paru.

Badan riset pasar, studi YouGov di empat benua menunjukkan bahwa orang jauh lebih peduli tentang kanker, penyakit jantung, dan stroke.

Ciri-ciri

Sebagian besar penderita penyakit paru-paru jangka panjang atau kronis mengalami gejala yang akan lebih buruk secara bertahap selama beberapa tahun.

Ciri-ciri penyakit paru-paru kronis hingga akhir kehidupan yang paling umum meliputi:

1. Nyeri

Mengutip BLF, nyeri adalah ciri-ciri fisik umum pada penyakit tingkat lanjut dan dapat menjadi bagian dari proses normal kematian, termasuk pada penderita penyakit paru-paru kronis.

Biasanya dokter akan memberikan obat untuk meredakan ketidaknyamanan, rasa sakit, atau stres.

Dokter Anda mungkin menyarankan untuk mencoba morfin cair dosis rendah yang bekerja singkat.

2. Sesak napas

Ciri-ciri yang paling umum pada penderita penyakit paru-paru kronis hingga akhir kehidupan adalah merasa semakin kehabisan napas.

Pernapasan beberapa orang mungkin memburuk jauh lebih cepat, selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Hal ini terutama berlaku untuk penyakit paru-paru interstisial, seperti fibrosis paru idiopatik (IPF).

Penyakit paru-paru interstisial adalah kelompok penyakit paru-paru yang ditandai oleh pertumbuhan jaringan parut atau fibrosis di paru-paru.

Jika sesak napas Anda lebih parah dan oksigen darah rendah, bantuan alat pernapasan dapat meningkatkan pernapasan dan kualitas hidup Anda.

3. Penggunaan tabung oksigen jangka panjang

Penderita penyakit paru-paru kronis akan identik dengan penggunaan tabung oksigen jangka panjang.

Penggunaan tabung oksigen jangka panjang diperlukan ketika paru-paru tidak dapat lagi mempertahankan cukup oksigen di dalam darah tubuh. Anda perlu menggunakan mesin ini setidaknya selama 15 jam sehari.

Jumlah oksigen yang dibutuhkan secara hati-hati dinilai dan dipantau serta mungkin perlu ditingkatkan dari waktu ke waktu.

Oksigen hanya tersedia dengan resep dokter dan disediakan oleh pemasok oksigen lokal.

Biasanya, petugas perawatan biasanya akan menilai kebutuhan oksigen Anda.

Terapi oksigen yang digunakan untuk mengobati oksigen darah rendah mungkin tidak selalu meredakan sesak napas.

4. Kecemasan dan depresi

Kecemasan dan depresi menjadi ciri-ciri umum jika Anda mengalami kesulitan bernapas yang semakin buruk dari waktu ke waktu.

Rasa kesepian dari tindakan mengisolasi diri juga dapat membuat gejala kecemasan dan depresi dari penderita penyakit paru-paru ini menjadi lebih buruk.

Jika Anda kesulitan meninggalkan rumah karena kesulitan bernapas, disarankan untuk meminta bantuan pakar kesehatan untuk meredakan rasa cemas dan depresi.

Kecemasan dan depresi bisa menjadi sangat parah sehingga mereka memerlukan pengobatan sendiri.

5. Retensi cairan

Retensi air adalah kondisi ketika tubuh mengalami kelebihan cairan.

Sering ke toilet mungkin menjadi masalah jika Anda merasa sesak napas dan sulit bergerak.

Tanyakan kepada ahli kesehatan Anda tentang penggunaan urinal atau toilet. Kateter adalah tabung yang memungkinkan urin keluar dari kandung kemih keluar dari tubuh.

Kateter dapat berguna dalam perawatan akhir kehidupan, tetapi ada risiko komplikasi termasuk infeksi dan ketidaknyamanan.

6. Kehilangan nafsu makan

Kehilangan nafsu makan adalah masalah umum dan sering kali merupakan bagian alami dari proses berbagai penyakit, termasuk paru-paru kronis.

Jika Anda merasa kesulitan menelan karena susah bernapas, disarankan untuk makan makanan lebih lembut dan berkuah.

Camilan berkalori tinggi untuk penderita penyakit paru-paru dapat mencakup kue dan biskuit, keju, dan yoghurt full cream.

Pilih minuman bergizi, seperti susu penuh lemak, cokelat panas, minuman malt, smoothie, jus buah, dan sup yang diperkaya.

7. Batuk

Batuk bisa menjadi masalah, apalagi ditambah sesak napas yang parah dapat menyebabkan inkontinensia.

Batuk dapat dikelola dengan mengurangi minuman yang mengandung kafein, seperti teh dan kopi, dan juga mengurangi asupan alkohol.

8. Kelelahan dan gangguan tidur

Kelelahan dan gangguan tidur sering terjadi saat penyakit paru-paru kronis.

Kelelahan mungkin karena kombinasi kecemasan, depresi, kurang tidur, dan asupan rendah kalori.

Kurang tidur juga dapat disebabkan oleh gejala, seperti sesak napas, nyeri, dan batuk yang mengganggu tidur.

Tidur siang juga bisa membuat sulit tidur di malam hari.

9. Flare-up

Flare-up dapat terjadi jika Anda terkena infeksi paru-paru.

Memiliki infeksi paru-paru berarti Anda akan mengalami batuk lebih parah dengan dahak berubah warna, kuning, atau hijau dan Anda akan merasa lebih sesak napas.

Kondisi ini harus segera diobati dan biasanya mereda dengan antibiotik atau steroid dalam jangka pendek.

https://health.kompas.com/read/2022/07/02/220500968/ciri-ciri-penderita-penyakit-paru-paru-kronis-hingga-akhir-kehidupan

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.