Mitos Menolak RPP Rokok

Kompas.com - 03/04/2010, 07:18 WIB
EditorLusia Kus Anna

Setelah sempat dihilangkan, ayat tembakau dalam Pasal 113 Ayat (3) UU Kesehatan yang menjustifikasi tembakau sebagai zat adiktif, kini pengaturan pengendalian dampak merokok kembali diganjal.

Dengan dalih surplus ekonomi tembakau, ada kalangan yang menolak Rancangan Peraturan Pemerintah Pengamanan Produk Tembakau sebagai Zat Adiktif bagi Kesehatan yang disiapkan Kementerian Kesehatan. Padahal, isinya hanya melanjutkan perintah UU Kesehatan.

Ironisnya justru sektor nonkesehatan, seperti kementerian industri, perdagangan, dan pertanian, dengan dalih dan mitos ekonomi tembakau, menolak (sebut saja) RPP Rokok. Seakan menutup mata hati atas kerugian ekonomi dan biaya kesehatan yang mesti dibayarkan lewat APBN, dampak tembakau terhadap kesehatan yang terbukti berlipat kali.

Hasil studi Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Ekonomi Tembakau, dan studi Bank Dunia tentang tembakau telah meruntuhkan mitos manfaat ekonomi tembakau itu. Malah menciptakan rantai kemiskinan bagi kaum miskin.

Pengeluaran rokok bagi rumah tangga miskin mencapai Rp 117.624 per bulan, sedangkan pendapatan masyarakat miskin tertinggi kedua digunakan untuk membeli rokok, yaitu 12,4 persen dari pendapatan, sehingga dana untuk konsumsi gizi dan pendidikan tergusur.

Menurut Ketua Koalisi untuk Indonesia Sehat Prof dr Firman Lubis, keuntungan industri rokok sekitar Rp 13 triliun, sementara kerugian yang ditimbulkan mencapai Rp 42 triliun lebih. Kerugian itu dibayar lewat biaya kesehatan dalam APBN. Alhasil, uang rakyat ”tercuri” lewat konsumsi rokok yang eksploitatif.

Namun, petani tembakau selalu menjadi dalih menolak RPP Rokok, bahkan saat membahas ayat tembakau dalam RUU Kesehatan. Padahal, versi data BPS, jumlah petani tembakau cenderung menurun 40 persen, dari 913.000 tahun 2001 menjadi 582.000 tahun 2007.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Data ekspor impor menunjukkan bahwa selama 17 tahun (1990-2007) terjadi kecenderungan peningkatan nilai impor daun tembakau, bahkan Indonesia juga mengimpor tembakau dari Singapura. Pada tahun 2007, Indonesia defisit 97 juta dollar AS dalam perdagangan daun tembakau. Selain akibat (cukong) impor, petani tembakau juga tereksploitasi akibat adanya cukong (tengkulak) tembakau dalam negeri. Harga tembakau dibeli murah oleh para tengkulak dan dijual mahal kepada pabrik rokok (kompas.com, ”ITCN Tolak Intervensi Industri Rokok”, 24 Februari 2010).

Dari sisi ekonomi kesehatan, merokok merenggut kesehatan rakyat dan berbiaya tinggi. Sebab, dalam kandungan setiap batang rokok terdapat lebih kurang 4.000 zat kimia, antara lain nikotin yang bersifat adiktif dan tar yang bersifat karsinogenik. Zat yang sudah secara faktual mengakibatkan penyakit kanker, penyakit jantung, impotensi, penyakit darah, enfisema, bronkitis kronik, dan gangguan kehamilan. Ini biaya tinggi ekonomi kesehatan bagi rakyat.

Iklan rokok

Halaman:
Baca tentang

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Agranulositosis

    Agranulositosis

    Penyakit
    8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

    8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

    Health
    Edema Paru

    Edema Paru

    Penyakit
    7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

    7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

    Health
    Balanitis

    Balanitis

    Penyakit
    6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

    6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

    Health
    9 Jenis Makanan Sehat yang Direkomendasikan untuk Ibu Hamil

    9 Jenis Makanan Sehat yang Direkomendasikan untuk Ibu Hamil

    Health
    Gangrene

    Gangrene

    Penyakit
    7 Penyebab Kontraksi Palsu, Ibu Hamil Perlu Tahu

    7 Penyebab Kontraksi Palsu, Ibu Hamil Perlu Tahu

    Health
    Gangguan Menstruasi

    Gangguan Menstruasi

    Penyakit
    Kenali Apa itu Prostatitis, Penyakit Prostat yang Rawan Menyerang Pria

    Kenali Apa itu Prostatitis, Penyakit Prostat yang Rawan Menyerang Pria

    Health
    Klaustrofobia

    Klaustrofobia

    Penyakit
    Apakah Penyakit Tipes Bisa Menyebabkan Kematian?

    Apakah Penyakit Tipes Bisa Menyebabkan Kematian?

    Health
    Enteritis

    Enteritis

    Penyakit
    9 Penyebab Infeksi Liver yang Perlu Diwaspadai

    9 Penyebab Infeksi Liver yang Perlu Diwaspadai

    Health
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.