Kompas.com - 14/04/2011, 09:55 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Setiap tanggal 17 April, dunia memeringati Hari Hemofilia untuk  meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat akan ancaman penyakit turun temurun ini.  Sebagian masyarakat mungkin tak asing mendengar istilah hemofilia, tetapi banyak di antara kita mungkin belum mengenal awal berkembangnya penyakit ini. Menjelang peringatan Hari Hemofilia sedunia, penting artinya masyarakat mengenal lebih dekat sejarah penyakit ini.

Hemofilia adalah kelainan perdarahan akibat kurangnya produksi salah satu faktor pembekuan darah dalam tubuh. Hemofilia berasal dari bahasa Yunani Kuno, yang terdiri dari dua kata yaitu haima yang berarti darah dan philia yang berarti cinta atau kasih sayang.

Hemofilia telah ditemukan sejak lama. Kata hemofilia pertama kali muncul pada sebuah tulisan yang ditulis oleh Hopff di Universitas Zurich, tahun 1828. Menurut ensiklopedia Britanica, istilah hemofilia (haemophilia) pertama kali diperkenalkan oleh seorang dokter berkebangsaan Jerman, Johann Lukas Schonlein (1793 - 1864), pada tahun 1928.

Schonlein yang adalah seorang guru besar kedokteran di tiga universitas besar di Jerman - Wurzburg (1824 - 1833), Zurich (1833 - 1830) dan Berlin (1840 - 1859), adalah dokter pertama yang memanfaatkan mikroskop untuk melakukan analisis kimiawi terhadap urin dan darah guna menegakkan diagnosis atas penyakit yang diderita seorang pasien.

Hemofilia seringkali disebut dengan "The Royal Diseases" atau penyakit kerajaan. Ini di sebabkan Ratu Inggris, Ratu Victoria (1837 - 1901) adalah seorang pembawa sifat/carrier hemofilia. Anaknya yang ke delapan, Leopold adalah seorang hemofilia dan sering mengalami perdarahan. Keadaan ini di beritakan pada British Medical Journal pada tahun 1868.

Leopold meninggal dunia akibat perdarahan otak pada saat ia berumur 31 tahun. Salah seorang anak perempuannya, Alice, ternyata adalah carrier hemofilia dan anak laki-laki dari Alice, Viscount Trematon, juga meninggal akibat perdarahan otak pada tahun 1928.

Hal terpenting dalam sejarah hemofilia adalah keberadaan penyakit tersebut di dalam keluarga kerajaan Rusia. Dua dari anak perempuan Ratu Victoria, Alice dan Beatrice, adalah carrier. Mereka menyebarkan penyakit hemofilia ke Spanyol, Jerman dan Keluarga Kerajaan Rusia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sejarah hemofilia di abad ke 20

Pada abad ke 20, pada para ahli terus mencari penyebab timbulnya hemofilia. Hingga mereka percaya bahwa pembuluh darah dari penderita hemofilia mudah pecah. Kemudian pada tahun 1937, dua orang dokter dari Harvard, Patek dan Taylor, menemukan pemecahan masalah pada pembekuan darah, yaitu dengan menambahkan suatu zat yang diambil dari plasma dalam darah. Zat tersebut disebut dengan anti-hemophilic globulin.

Pada tahun 1944, Pavlosky, seorang dokter dari Buenos Aires, Argentina, membuat suatu uji coba laboratorium yang hasilnya memperlihatkan bahwa darah dari seorang penderita hemofilia dapat mengatasi masalah pembekuan darah pada penderita hemofilia lainnya dan sebaliknya.

Ia secara kebetulan telah menemukan dua jenis penderita hemofilia dengan masing - masing kekurangan zat protein yang berbeda - Faktor VIII dan Faktor IX. Dan hal ini di tahun 1952, menjadikan hemofilia A dan hemofilia B sebagai dua jenis penyakit yang berbeda

Kemudian di tahun 1960-an, plasma segar atau cryoprecipitate ditemukan oleh Dr. Judith Pool. Ia menemukan bahwa pada endapan di atas plasma yang mencair mengandung banyak Faktor VIII. Untuk pertama kalinya, Faktor VIII dapat dimasukkan pada penderita yang kekurangan, untuk menanggulangi perdarahan yang serius. Bahkan memungkinkan melakukan operasi pada penderita hemofilia.

Di akhir tahun 1960-an dan sekitar awal 1970-an, intisari yang berisi Faktor VIII dan Faktor IX yang dikemas dalam bentuk bubuk yang kering dan beku telah ditemukan. Sehingga dapat disimpan di rumah dan digunakan sewaktu - waktu jika dibutuhkan.

Dan sekarang para penderita hemofilia tidak selalu tergantung pada rumah sakit. Mereka dapat melakukan perjalanan, bekerja dan hidup normal. Tragisnya, beberapa pengobatan yang dihasilkan dari darah telah tercemar beberapa jenis virus, seperti hepatitis C dan HIV. Banyak penderita hemofilia yang terkena dampaknya.

Hemofilia di Indonesia

Meski hemofilia telah lama dikenal di dalam kepustakaan kedokteran, tetapi di Jakarta baru tahun 1965 diagnosis laboratorik diperkenalkan oleh Kho Lien Keng dengan Thromboplastin Generation Time (TGT) di samping prosedur masa perdarahan dan masa pembekuan. Pengobatan yang tersedia di rumah sakit hanya darah segar, sedangkan produksi cryoprecipitate yang dipakai sebagai terapi utama hemofilia di Jakarta, diperkenalkan oleh Masri Rustam pada tahun 1975.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    6 Gejala Asam Urat yang Perlu Diwaspadai

    6 Gejala Asam Urat yang Perlu Diwaspadai

    Health
    Penis Bengkak

    Penis Bengkak

    Penyakit
    Mengapa Penderita Diabetes Bisa Mengelamai Penglihatan Kabur?

    Mengapa Penderita Diabetes Bisa Mengelamai Penglihatan Kabur?

    Health
    Fibroadenoma

    Fibroadenoma

    Penyakit
    Mengapa Penderita Diabetes Rawan Terkena Gangren?

    Mengapa Penderita Diabetes Rawan Terkena Gangren?

    Health
    Iritabilitas

    Iritabilitas

    Penyakit
    11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

    11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

    Health
    Infeksi Saluran Kemih

    Infeksi Saluran Kemih

    Penyakit
    2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

    2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

    Health
    Bulimia Nervosa

    Bulimia Nervosa

    Penyakit
    3 Cara Aman Membersihkan Telinga

    3 Cara Aman Membersihkan Telinga

    Health
    Aneurisma Aorta

    Aneurisma Aorta

    Penyakit
    Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

    Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

    Health
    Bisinosis

    Bisinosis

    Penyakit
    Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

    Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

    Health
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.