Kompas.com - 03/09/2013, 18:48 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

JAKARTA, KOMPAS.com - Meski jumlah penyandang diabetes di Indonesia sudah mencapai 7,6 juta orang, tetapi baru 32-50 persen pasien yang mendapatkan terapi pengobatan. Padahal, jumlah orang yang mendapat pengobatan menjadi tolak ukur keberhasilan penanganan diabetes.

Hal tersebut terungkap dalam pemaparan hasil laporan Blueprint for Change di Jakarta, Selasa (3/9). Laporan ini dibuat oleh Novo Nordisk, perusahaan kesehatan global dari Denmark.

Laporan tersebut mengindikasikan bahwa diabetes dapat berdampak luas bagi Indonesia, khususnya pada belanja biaya kesehatan dan ekonomi. Seperti diketahui komplikasi penyakit diabetes dapat menyebabkan gagal ginjal, kebutaan, amputasi, sampai penyakit jantung dan stroke.

Menurut Prof.Achmad Rudijanto, Sp.PD, Ketua Pengurus Besar Perkumpulan Endokrinologi Indonesia, Indonesia memang harus memperpendek kesenjangan antara jumlah pasien dengan meratanya pemberian terapi pengobatan.

"Makin mudah pasien mendapat pengobatan, maka diabetes bisa ditangani dan dikendalikan," katanya dalam acara jumpa pers di Kementrian Kesehatan.

Selain itu kemampuan tenaga kesehatan dalam melakukan kontrol diabetes juga harus ditingkatkan.

Menanggapi hasil laporan tersebut, Direktur Penyakit Tidak Menular Kementrian Kesehatan, Dr.Ekowati Rahajeng, mengatakan keberhasilan penanganan diabetes tidak hanya dilihat dari terapi pengobatan, tapi juga sebanyak apa orang yang sudah mendapatkan edukasi promotif dan preventif.

"Upaya promotif dan preventif akan mencegah seseorang menderita diabetes. Upaya yang sama akan mencegah penderita diabetes mengalami komplikasi serta menginformasikan pada pasien tentang proses pengobatan yang harus dijalani," kata Ekowati.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Hairy Tongue
Hairy Tongue
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.