Tambah Langkah Anda untuk Kurangi Risiko Penyakit

Kompas.com - 23/12/2013, 12:06 WIB
Ilustrasi jalan kaki ShutterstockIlustrasi jalan kaki
|
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Semakin mudahnya akses mendapat informasi lama-kelamaan akan membuat gaya hidup cenderung menjadi statis. Orang lebih banyak duduk dan malas bergerak. Padahal, gaya hidup seperti itulah yang mengundang berbagai penyakit, seperti diabetes tipe 2, penyakit jantung, atau stroke.

Namun, risiko penyakit-penyakit tersebut dapat dihindari dengan cara yang sebetulnya sangat sederhana, yaitu dengan lebih banyak berjalan. Sebuah studi baru menemukan, menambah langkah di sela-sela aktivitas sehari-hari dapat sangat signifikan mengurangi risiko penyakit.

Para peneliti menganalisa data pada lebih dari 9.300 orang dewasa dengan pradiabetes di 40 negara. Diketahui, pradiabetes merupakan kondisi yang meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, termasuk serangan jantung dan stroke.

Peserta yang dilibatkan dalam studi diharuskan meningkatkan aktivitas fisik mereka, mengurangi berat badan, dan mengurangi makanan berlemak dalam diet mereka. Langkah kaki mereka pun dicatat pada awal mengikuti program dan satu tahun kemudian.

Menurut studi yang dipublikasi dalam jurnal The Lancet tersebut, kapasitas berjalan peserta dari awal studi yang meningkat hingga di penghujung studi dapat menurunkan risiko dari penyakit jantung. Berjalan 2.000 langkah lebih banyak setiap hari dapat menurunkan sekitar 10 persen risiko para peserta studi. Bahkan penambahan 2.000 langkah lainnya dapat mengurangi risiko sekitar delapan persen lagi.

Misalnya, di awal studi A berjalan 4.000 langkah dan tidak melakukan penambahan langkah hingga penghujung studi. Sementara peserta B di awal studi berjalan 6.000 langkah dan secara konsisten menambah kapasitas berjalannya hingga 8.000 di akhir studi. Maka peserta B memiliki risiko penyakit 18 persen lebih rendah daripada peserta A.

Ketua studi Thomas Yates, peneliti dari University of Leicester mengatakan, temuan kami membuktikan, perubahan kadar aktivitas fisik sangat substansial dalam mengurangi risiko penyakit jantung.

"Yang lebih penting, manfaat ini tidak bergantung pada berat badan peserta saat ikuti serta dalam program penambahan aktivitas fisik," pungkas Yates.

Pradiabetes merupakan kondisi yang disebut sebagai gerbang menuju diabetes. Prevalensinya mencapai delapan persen orang dewasa (344 juta) di seluruh dunia. Pada tahun 2030 diprediksikan jumlahnya akan meningkatkan menjadi 8,4 persen (472 juta).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Sumber HEALTHDAY

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X