Kompas.com - 24/05/2014, 17:17 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorLusia Kus Anna


KOMPAS.com -
Ternyata otak juga mendapat manfaat dari kebiasaan olahraga. Sel-sel saraf di otak terbukti bisa dipacu pertumbuhannya lewat olahraga. Lansia yang rajin olahraga terbukti bisa menjawab tes psikologi dengan lebih baik.Sebagian besar orang memiliki jumlah sel saraf yang konstan saat dewasa. Ketika bertambah tua, sel-sel saraf perlahan mati.

Sampai pertengahan tahun 90-an para ilmuan berpikir bahwa kehilangan sel-sel saraf di otak itu tak mungkin tergantikan. Namun, percobaan pada hewan membalikkan asumsi itu dan membuktikan bahwa neurogenesis di otak dapat dipacu lewat olahraga.

Penelitian yang diterbitkan dalam Proceeding of the National Academy of Sciences menerapkan prinsip tadi pada manusia. Setelah berolahraga selama tiga bulan, semua responden tampak memiliki tunas-tunas sel saraf baru. Yang paling banyak adalah yang melakukan olahraga kebugaran kardiovaskular. Ini juga dipercaya merupakan hasil pengubahan stem cell atau sel punca menjadi sel-sel saraf yang fungsional.

“Sangat menarik untuk melihat efek olahraga terhadap manusia untuk pertama kalinya,” ujar Scott Small, ahli ilmu saraf dari Columbia University Medical Center, yang juga menulis laporan bersama Fred Gage dari Salk Institute Neurobiologi.

Langkah pertama untuk memahami proses itu adalah dengan mencari tahu sel otak mana yang baru tumbuh dan apakah itu bagian otak yang perlu diremajakan. Dalam eksperimen Small dan Gage, sel-sel saraf baru tumbuh di bagian otak yang berfungsi mengatur pembelajaran dan memori. Daerah ini membantu otak mencocokkan nama dan wajah, satu keterampilan yang sangat mungkin berkurang ketika kita beranjak tua.

Olahraga tampaknya merestorasinya menjadi lebih sehat dan muda. “Ini bukan soal memperlambat proses penuaan, tetapi mengembalikan kemudaan,” kata Arthur Kramer, psikolog dari University of Illinois, AS.

Hasil penelitian Kramer juga menunjukkan efek pada frontal lobes, bagian otak yang melakukan tugas eksekutif seperti membuat keputusan, merencanakan dan melakukan banyak pekerjaan (multitasking). Dengan teknologi pemindaian, ia menemukan frontal lobes membesar karena olahraga.

Dalam banyak penelitian sebelumnya ditemukan pria dan wanita usia 60-an dan 70-an tahun yang rajin jalan kaki atau olahraga aerobik lain mengalami perbaikan fungsi luhur. Mereka berhasil menjalani tes psikologi dengan baik, menjawab lebih banyak pertanyaan dengan akurat dan cepat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Herniasi Otak
Herniasi Otak
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

13 Cara Alami Obati Penyakit Asam Urat

13 Cara Alami Obati Penyakit Asam Urat

Health
9 Komplikasi Diabetes pada Kaki Penderita

9 Komplikasi Diabetes pada Kaki Penderita

Health
Waspadai, 4 Penyebab Sakit Leher

Waspadai, 4 Penyebab Sakit Leher

Health
4 Mitos tentang Karbohidrat bagi Kesehatan Tubuh, Bagaimana Faktanya?

4 Mitos tentang Karbohidrat bagi Kesehatan Tubuh, Bagaimana Faktanya?

Health
Adakah Usia Ideal untuk Hamil?

Adakah Usia Ideal untuk Hamil?

Health
Ramai Diperbincangkan, Berapa Kisaran Biaya Egg Freezing?

Ramai Diperbincangkan, Berapa Kisaran Biaya Egg Freezing?

Health
4 Tips Makan Untuk Cegah Diabetes Tipe 2

4 Tips Makan Untuk Cegah Diabetes Tipe 2

Health
Alami Keringat Dingin? Kenali 7 Penyebabnya

Alami Keringat Dingin? Kenali 7 Penyebabnya

Health
Pahami, Kaitan Pola Makan dengan Risiko Diabetes Tipe 2

Pahami, Kaitan Pola Makan dengan Risiko Diabetes Tipe 2

Health
8 Penyebab Memar Tanpa Sebab Jelas, Bisa Jadi Gejala Penyakit

8 Penyebab Memar Tanpa Sebab Jelas, Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
10 Obat Batuk Berdahak Alami ala Rumahan

10 Obat Batuk Berdahak Alami ala Rumahan

Health
5 Cara Mengatasi Kram Perut saat Hamil

5 Cara Mengatasi Kram Perut saat Hamil

Health
4 Cara Mencegah Diabetes Gestasional untuk Ibu Hamil

4 Cara Mencegah Diabetes Gestasional untuk Ibu Hamil

Health
Manfaat Makan Kacang Tanah untuk Penderita Diabetes

Manfaat Makan Kacang Tanah untuk Penderita Diabetes

Health
Cacat Septum Ventrikel

Cacat Septum Ventrikel

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.