Kompas.com - 15/12/2015, 11:35 WIB
EditorLusia Kus Anna
KOMPAS.com - Usia orang-orang kini semakin panjang. Kita juga dengan optimis melihat diri kita masih hidup dan produktif sampai berusia 60-an.

Negara dengan jumlah penduduk paling panjang umur, diukur sesuai usia harapan hidup hingga 60 tahun, adalah Jepang.

Di urutan kedua adalah negara-negara yang berada di kawasan Mediterania dan Asia Timur, serta negara-negara dengan ekonomi yang kuat dan sistem kesehatan yang baik.

Faktor yang memengaruhi usia harapan hidup sampai 60 tahun lebih fokus pada gaya hidup dan lingkungan selama menjalani usia tua. Tim redaksi CNN menanyakan pada pakar penuaan mengapa orang-orang di negara berikut ini bisa panjang umur.

Nilai-nilai Jepang
Orang Jepang yang mencapai usia 60 tahun akan hidup hingga usia rata-rata 86, lebih lama dibanding tempat-tempat lain di dunia.

Lebih dari seperempat populasi penduduk negara tersebut sekarang berusia 64 tahun dan masyarakat dari Okinawa memiliki populasi centerian (orang yang bisa hidup hingga usia 100 lebih) terbesar dibanding tempat manapun di seluruh dunia.

"Salah satu faktornya adalah pola makan tradisional Jepang," kata John Beard, direktur Aging and Life-course di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Pola makan tersebut meliputi banyak ikan segar dan sayuran, digabungkan dengan sedikit daging dan lemak jenuh.

"Tapi diet tradisional telah berubah," kata Beard, yang berspekulasi bahwa ada yang lebih dari sekedar makanan.

“Bagian lainnya adalah gaya hidup, mereka juga mempunyai sistem kesehatan yang bisa mengidentifikasi dan mengobati masalah-masalah orang berumur seperti tekanan darah tinggi," kata Beard.

Gaya hidup yang aktif hingga tua merupakan sebuah norma di Jepang. Kondisi alam yang mendukung juga membuat banyak orang senang berkegiatan di luar ruangan.

"Masyarakat di sana juga mendukung adanya keluarga yang kuat dan mempunyai kegiatan kebudayaan untuk melepaskan stres," kata Sarah Harper, profesor gerontologi dari Universitas Oxford.

Ketimpangan sosial yang kecil juga memungkinkan penduduk Jepang bisa menikmati manfaat tersebut, termasuk layanan kesehatan yang mapan.


Melihat ke Eropa Selatan

Di benua ini secara keseluruhan lebih dari setengah populasi mempunyai harapan hidup hingga pertengahan umur delapan puluh, terutama di selatan. Faktor utamanya karena pola makan ala Mediterania.

"Bahkan jika orang-orang baru melakukan diet mediterania di usia tua, manfaat kesehatan bisa tetap dirasakan," kata Beard.

Pola makan yang sangat diperhitungkan tersebut terdiri dari konsumsi anggur dalam jumlah kecil, sayuran segar, minyak zaitun, dan lagi-lagi sedikit daging dan lemak jenuh.

Harper mengatakan bahwa pola makan itu lebih baik daripada makanan kaya daging, makanan yang digoreng dan alkohol. "Ini hanya pilihan yang lebih sehat daripada apa yang orang di Eropa Utara cenderung makan," katanya.

Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa orang-orang yang secara konsisten melakukan diet mediterania, kondisi fisik dan mentalnya akan lebih sehat saat mereka mulai menua.

Italia, Spanyol dan Perancis memiliki populasi dengan usia harapan hidup rata-rata 85 tahun setelah melewati usia 60 dan Beard berpikir bahwa budaya serta iklim mereka yang lebih hangat mempunyai peran tersendiri dalam hal ini.

Di negara-negara yang udaranya sangat dingin, memiliki gaya hidup aktif merupakan tantangan tersendiri.

Israel juga memiliki harapan hidup hingga 85 tahun setelah melewati usia 60 dan faktor terbesarnya adalah karena pola makan sehingga risiko penyakit jantungnya rendah.

Kebiasaan sosial dari populasi ini juga berperan. “Hubungan sosial sangat penting di negara-negara ini dan ikatan keluarganya kuat," kata Glaser.

Ketika seseorang memiliki rasa nyaman di sebuah komunitas atau keluarga, serta menjaga keseimbangan kehidupan kerja dan pribadi, ini dapat membuat kesehatan mereka membaik.

Tumbuh tua dengan ekonomi yang berkembang

Di negara lain yang penduduknya mempunyai usia yang lebih lama, kesehatan yang baik berasal dari kekayaan serta sistem ekonomi dan kesehatan yang kuat.

Singapura, Monako, Andora, Australia, Kanada, Luksemburg, Selandia Baru dan Swiss, semuanya merupakan daftar negara yang harapan hidup penduduknya bisa mencapai usia 60, dengan rata-rata hidup hingga usia 85.

"Tempat-tempat seperti Monako memiliki populasi imigran dengan kekayaan yang besar," kata Harper, yang berkeyakinan bahwa imigrasi dapat berperan juga dalam pola makan dan karena itu umur penduduk di Monako lebih lama.

"Negara-negara seperti Australia, Kanada dan Selandia Baru mempunyai populasi Eropa cukup besar yang kemungkinan pola makannya juga sama," kata Harper.

Secara umum, negara-negara dengan tingkat kekayaan lebih kecil dan memiliki pembagian kelas, mempunyai penduduk tua yang lebih sehat. Misalnya saja Singapura yang penduduk kelas bawahnya sangat sedikit.

Keseragaman ini berarti ada lebih banyak penduduk yang bisa mengadopsi gaya hidup tertentu untuk memiliki kesehatan yang baik sampai mereka berusia 80-an tahun.

Hasil dari ekonomi yang kuat dan setara adalah sistem kesehatan yang kuat. "Sistem kesehatan di Australia mulai memainkan peran yang lebih signifikan dibanding beberapa tempat lain karena ada akses universal untuk pelayanan kesehatan," kata Beard.

Jika seluruh populasi dapat mengakses program-program kesehatan yang baik, seperti deteksi dini penyakit, maka kondisi kronis yang umumnya memengaruhi orang tua bisa diobati sejak awal.

Tetapi satu hal yang dapat membantu kita untuk hidup lebih lama adalah kehidupan sekarang lebih mudah dibanding pendahulu kita. Tingkat stresnya juga dinilai lebih rendah.

"Jika Anda membandingkan kehidupan seseorang di abad 21 dengan kehidupan seseorang di abad 19, kita tidak berjuang dari hari ke hari hanya untuk bertahan hidup," kata Beard. (Gibran Linggau)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

Health
6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

Health
5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

Health
Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

Health
8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

Health
Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Health
Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Health
9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

Health
10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

Health
Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Health
Perbedaan Kanker Ovarium dan Kanker Serviks

Perbedaan Kanker Ovarium dan Kanker Serviks

Health
Persiapan sampai Perawatan Pasca-operasi Gigi Bungsu

Persiapan sampai Perawatan Pasca-operasi Gigi Bungsu

Health
11 Penyebab Hipertensi dalam Kehamilan dan Cara Menurunkannya

11 Penyebab Hipertensi dalam Kehamilan dan Cara Menurunkannya

Health
Kenali Apa itu Cacar Monyet, Asal-usul, dan Gejalanya

Kenali Apa itu Cacar Monyet, Asal-usul, dan Gejalanya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.