Kompas.com - 21/06/2016, 20:36 WIB
Ilustrasi thinkstockphotosIlustrasi
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Memasuki usia remaja, seorang anak akan mengalami banyak perubahan pada tubuhnya akibat masa pubertas. Di usia ini, penampilan fisik seperti berat badan atau penampilan kulit, menjadi hal yang dianggap penting untuk diterima dalam pergaulan. Orangtua perlu membekali anak-anaknya agar mereka memiliki body image positif.

Anak yang memiliki citra diri atau body image positif biasanya memiliki rasa percaya diri yang baik, lebih berprestasi, dan mampu menghargai kelebihan dirinya yang tak terkait dengan penampilan luar.

Citra diri merupakan persepsi seseorang terhadap tubuhnya, apa yang ia rasakan tentang bentuk tubuhnya, dan bagaimana ia membawakan dirinya.

"Body image itu bukan apa yang kelihatan dari luar, tapi apa yang ia rasakan. Bisa saja orang yang berat badannya normal tapi merasa kegemukan, atau merasa tak puas karena tungkai kakinya pendek sehingga merasa dirinya jelek," kata psikolog Sutji Sosrowardojo, dalam acara talkshow mengenai Body Image pada Anak Usia Pra-remaja yang diadakan oleh Frisian Flag di Jakarta (21/6/2016).

Citra diri seseorang bisa negatif atau positif. Jika ia selalu merasa tidak puas dengan penampilan fisiknya, maka ia memiliki citra diri negatif.

Dijelaskan oleh Sutji, citra diri sangat dipengaruhi oleh bagaimana orang lain, seperti keluarga, teman sebaya, dan media, menilai dirinya.

Orangtua sering memberi pengaruh kurang baik sehingga anak memiliki citra diri negatif. Misalnya saja anak yang sering mendengar orangtuanya mengeluh tentang berat badan atau menilai orang lain dari bentuk dan ukuran tubuhnya, akan membentuk persepsi anak tentang body image yang keliru.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Anak-anak akan melihat dirinya sendiri, lalu merasa ia juga tidak sempurna karena gemuk atau pendek. Belum lagi kebiasaan orang dewasa yang sering memoles foto selfie dengan aplikasi untuk terlihat lebih cantik sebelum diposting di media sosial. Ini juga memengaruhi anak," kata psikolog yang aktif dalam komunitas Joy Parenting ini.

Anak dengan body image negatif akan merasa cemas, malu, harga dirinya rendah, serta hari-harinya dikuasai oleh perasaan tidak sempurna.

"Anak juga akan sulit konsentrasi karena pikirannya melulu tentang kekurangannya. Ini bisa mengarah pada eating disorder, bahkan kecenderungan bunuh diri," papar Sutji.

Mengingat besarnya peran orangtua dalam pembentukan body image seorang anak, sejak anak masih berusia dini sebenarnya orangtua bisa mengajarkan anak pentingnya mensyukuri keadaan tubuhnya. Orangtua juga harus mendampingi anak melalui masa pubertas dengan baik.

"Bantu anak merasa nyaman dan bangga dengan tubuh mereka. Misalnya saja dengan memuji kelebihan anak dalam hal kepribadian, kepandaian, atau karakternya. Kalau anak merasa kegemukan, kita bisa memuji kepribadiannya yang periang atau bakatnya yang besar dalam bermain basket, misalnya," ujarnya.

Beri pengertian kepada anak bahwa kesehatan jauh lebih penting dibanding penampilan tubuh. Kelilingi anak dengan orang-orang yang suportif dan membuat ia nyaman dengan dirinya.

"Pengaruh dari luar sangat besar, tapi kita bisa menguatkan anak dari dalam keluarga. Ajari anak tidak apa-apa bentuk tubuh tidak sempurna, yang penting bagaimana kita bisa menerima kekurangan itu," katanya.


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X