Perilaku Seks Tak Aman Berisiko Tinggi HIV/ AIDS

Kompas.com - 01/12/2016, 19:07 WIB
Ilustrasi IlustrasiIlustrasi
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Penyakit AIDS adalah penyakit seksual menular yang paling ditakuti. Pasalnya, sampai saat ini belum ada obat yang bisa dikatakan efektif untuk mengatasinya.

Di Indonesia, jumlah kasus Human Immunodeficiency Virus (HIV) dan Acquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS) terus meningkat dalam kurun waktu 10 tahun terakhir ini.

Menurut Direktur Pengendalian Penyakit Menular Kementerian Kesehatan, Sigit Priohutomo, peningkatan ini sejalan dengan makin banyaknya masyarakat yang sadar dan melakukan tes HIV. Sehingga, makin banyak yang terdeteksi dan bisa menjalani pengobatan.

Data Kemenkes menyebutkan bahwa dari 2005 sampai September 2015, ada 184.929 laporan kasus HIV. Jumlah kasus HIV tertinggi yaitu di DKI Jakarta 38.464 kasus, Jawa Timur 24.104, Papua 20.147, Jawa Barat 17.075 dan Jawa Tengah 12.267 kasus.

Sedangkan faktor risiko penularan HIV terbanyak adalah karena hubungan seks tidak aman pada heteroseksual sebanyak 46,2 persen, penggunaan jarum suntik tidak steril 3,4 persen dan homoseksual sesama pria 24,4 persen. Penderita HIV/AIDS terbanyak adalah ibu rumah tangga, kemudian profesi tidak diketahui dan selanjutnya karyawan.

Perilaku seks yang berisiko tinggi

Dari data di atas, kita jadi tahu bahwa HIV/AIDS bisa menjangkiti siapa saja, tidak pandang profesi, gender dan orientasi seksual. Perlu digarisbawahi, penularan infeksi yang mematikan ini paling banyak terjadi karena perilaku seks yang berisiko tinggi.

Menurut situs kesehatan WebMD, selain berpotensi menjadi media penular infeksi seksual seperti HIV/AIDS, perilaku seks yang berisiko tinggi juga meningkatkan kemungkinan terjadinya kehamilan yang tidak diinginkan.

Selain itu, berbahaya bagi remaja dan anak jika mereka memiliki hubungan seks sebelum yang bersangkutan cukup dewasa untuk memahami apa itu perilaku seks yang bertanggungjawab.

Contoh perilaku seks berisiko tinggi, yang tidak hanya dapat menularkan HIV tapi juga bisa menularkan penyakit seksual menular lainnya, antara lain adalah:

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X