Kompas.com - 03/02/2017, 11:15 WIB
Ilustrasi. THINKSTOCK.COMIlustrasi.
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Memiliki pekerjaan dengan gaji kecil bisa lebih mematikan ketimbang memiliki badan gemuk, klaim studi baru.

Bahkan para ahli memperingatkan, gaji yang rendah harus menjadi salah satu faktor yang dipertimbangkan oleh petugas medis sebagai penyebab penyakit yang berhubungan dengan kematian dini.

Para peneliti menemukan, orang dewasa yang kekurangan dari segi ekonomi, mengalami penurunan harapan hidup sebanyak 2,1 tahun. Hampir sama berbahayanya dengan kebiasaan jarang bergerak yang mengurangi harapan hidup sebanyak 2,4 tahun.

Sedangkan pada orang dewasa yang obesitas, harapan hidup “hanya” berkurang 0,7 tahun dan 0,5 tahun untuk mereka yang minum terlalu banyak alkohol.

Untuk mendapatkan hasil tersebut, para peneliti mengamati lebih dari 1,7 juta orang dewasa dari tujuh negara maju.

Merokok ditemukan memiliki dampak kematian dini terbesar, yaitu memotong harapan hidup rata-rata 4,8 tahun.

Peneliti utama Dr Silvia Stringhini, dari Rumah Sakit Lausanne University di Swiss, mengatakan, “Studi ini merupakan yang pertama yang membandingkan dampak kemiskinan dengan ancaman kesehatan lainnya seperti tidak aktif bergerak, merokok, diabetes, tekanan darah tinggi, obesitas dan minum alkohol.”

Studi ini menemukan empat dari 10 pria dan lebih dari seperempat wanita dalam kategori sosial ekonomi rendah, 46 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mencapai usia 85 tahun.

Menurut sesama peneliti Profesor Paolo Vineis, dari Imperial College London, status sosial ekonomi jarang dijadikan faktor penyebab berkurangnya harapan hidup.

“Padahal, pendapatan yang rendah dapat memengaruhi kebiasaan, tingkat stres, dan banyak hal dalam kehidupan. Sehingga, studi kami menunjukkan bahwa itu harus dimasukkan bersama faktor-faktor konvensional lain sebagai pemicu kesehatan yang buruk."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber The Sun
Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Chancroid
Chancroid
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Limfoma Non-Hodgkin

Limfoma Non-Hodgkin

Penyakit
Awas, Sering Tahan Kecing Bisa Bikin Infeksi Saluran Kemih

Awas, Sering Tahan Kecing Bisa Bikin Infeksi Saluran Kemih

Health
Ekolalia

Ekolalia

Penyakit
3 Dampak Stres Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

3 Dampak Stres Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

Health
Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Health
Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Penyakit
Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Health
Sindrom Nefrotik

Sindrom Nefrotik

Penyakit
Selain Kecanduan, Pengguna Ganja Lebih Berisiko Alami Stroke

Selain Kecanduan, Pengguna Ganja Lebih Berisiko Alami Stroke

Health
Coxsackie

Coxsackie

Penyakit
Demam saat Haid, Apakah Normal?

Demam saat Haid, Apakah Normal?

Health
Hipotensi Ortostatik

Hipotensi Ortostatik

Penyakit
Apa Bahaya Sering Menahan Kencing?

Apa Bahaya Sering Menahan Kencing?

Health
Sindrom ACA

Sindrom ACA

Penyakit
Benarkah Nasi Tidak Boleh Dipanaskan Lagi?

Benarkah Nasi Tidak Boleh Dipanaskan Lagi?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.