Kompas.com - 20/12/2019, 11:30 WIB

KOMPAS.com - Kepala desa Sukaraja, Kecamatan Sukaraja, Kabupaten Bogor, Dede Iskandar meninggal dunia, Rabu (18/12/2019).

Diketahui, Dede yang baru tujuh jam menjabat sebagai Kades itu meninggal karena penyakit jantung yang dideritanya.

Sebelum meninggal, Dede pinsang ketika berbincang-bincang dengan tamu yang datang ke rumahnya untuk untuk mengucapkan selamat usai dilantik menjadi kepala desa.

Tamu yang menyaksikan kejadian itu pun panik dan melarikan Ejel ke rumah sakit.

Berdasarkan laporan Kompas.com, Kamis (18/12/2019), Dede sudah divonis sembuh dari penyakit jantung yang dideritanya. Tapi, penyakit tersebut kembali dan merengut nyawanya.

Gejala serangan jantung saat tidur, seperti nyeri dada dan muncul keringat dingin penting dikenali untuk dapat dikonsultasikan segera dengan dokter.

Menurut laporan Hello Sehat, mereka yang sudah divonis sembuh dari penyakit jantung masih memungkinkan untuk mengalaminya kembali.

Baca juga: Meninggal Setelah 7 Jam Dilantik, Kades di Bogor Miliki Riwayat Penyakit Jantung

Ada beberapa faktor yang membuat penyakit jantung bisa kembali muncul, berikut faktor tersebut:

  • Gaya hidup pasif
  • Kelebihan berat badan atau obesitas
  • Kolesterol Tinggi
  • Gula darah tinggi
  • Tekanan darah tinggi
  • Merokok
  • Terlalu banyak stres
  • Penggunaan alkohol berat atau penggunaan obat-obatan terlarang

Lalu, apa yang harus kita lakukan untuk mencegah hal ini?

Menurut American Heart Association (AHA), risiko penyakit jantung kembali muncul bisa kita cegah dengan cara berikut:

1. Hindari merokok

Kita dapat mengurangi risiko serangan jantung kedua kalinya dengan menghindari gaya hidup merokok.

Konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatantentang program berhenti merokok, produk pengganti nikotin, atau obat-obatan untuk membantu kita berhenti meorkok.

Merokok adalah faktor risiko terbesar yang dapat dicegah untuk penyakit jantung. Oleh akrena itu, kita harus benar-benar menjauhi gaya hidup ini.

2. Konsumsi makanan sehat

Dengan mengurangi lemak jenuh dan lemak trans, kita dapat menurunkan kadar kolesterol dan trigliserida LDL ("buruk"). LDL adalah salah satu zat utama yang menyebabkan serangan jantung.

Kita dapat mengurangi konsumsi asam lemak trans dengan makan lebih sedikit margarin dan dan makanan yang mengandung minyak terhidrogenasi parsial.

Baca juga: Adian Napitupulu Sempat Kolaps, Bahayakah Penerbangan bagi Penderita Penyakit Jantung?

3. Kendalikan kolesterol

Selain mengonsumsi makanan yang menyehatkan jantung, kita dapat menjaga keseimbangan kolesterol dengan berolahraga secara teratur.

Pasalnya, kolesterol yang tinggi dapat memicu serangan jantung untuk kedua kalinya, sehingga penting sekali untuk menjaganya dalam batas aman.

Dokter biasanya juag meresepkan obat penurun kolesterol seperti statin, yang harus kita konsumsi sesuai resep.

Kita juga bisa mengontrol kolesterol dengan menerapkan diet DASH (Dietary Approaches to Stop Hypertension).

Diet ini membantu kita mengurangi asupan garam dan menambah variasi makanan yang dapat menurunkan tekanan darah.

Hal tersebut dilakukan dengan tetap makan 3 kali sehari untuk mencukupi asupan 2000 kalori selama sepanjang tahun.

Mulai dari mengonsumsi makanan gandum utuh, memperbanyak buah dan sayuran, sampai membatasi asupan makanan yang diolah dengan minyak kelapa.

4. Berolahraga secara teratur

Olahraga sangat penting karena memperkuat otot jantung dan membantu meningkatkan tingkat energi.

Selain itu, olahraga membantu kita mengontrol berat badan, kolesterol, dan tekanan darah.

American Hospital Association (AHA) merekomendasikan kita untuk minimal 30 hingga 60 menit berjalan kaki atau olahraga ringan lainnya setidaknya tiga hingga lima kali setiap minggu.

5. Kontrol gula darah

Kita bisa berisiko lebih tinggi mengalami serangan jantung kedua jika memiliki diabetes atau mengembangkan resistensi terhadap insulin dan memiliki kadar gula darah yang tinggi.

Menurunkan gula darah juga dapat mengurangi peradangan dan kerusakan pada arteri koroner.

Baca juga: Viral Jantung Berdebar Sampai Masuk UGD karena Kopi, Ini Kata Dokter

6. Jauhi alkohol dan obat-obatan terlarang

Alkohol dan obat-obatan terlarang seperti kokain dan amfetamin dapat meningkatkan tekanan darah dan tekanan pada jantung.

Alkohol juga dapat meningkatkan kadar gula darah dan trigliserida. Mintalah bantuan dokter jika kita sulit menjauhi alkohol dan obat-obatan terlarang.

7. Tingkatkan kesehatan mental

Depresi, stres, kecemasan, dan kemarahan dapat merusak jantung dan kesehatan kita secara keseluruhan.

Mintalah bantuan penyedia layanan kesehatan jiwa jika kita membutuhkan bantuan untuk menstabiljkan emosi kita demi kesehatan mental.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.