Berencana Pesta Barbeque di Malam Tahun Baru? Waspada Risiko Kanker

Kompas.com - 30/12/2019, 10:00 WIB
Ilustrasi bhofack2/ThinkstockIlustrasi

 KOMPAS.com - Buat sebagian orang, perayaan tahun baru identik dengan penyelenggaraan pesta barbeque.

Biasanya, menu yang dipanggang dengan teknik barbecue (dibakar langsung) yakni daging sapi, sosis, hot dog, atau frozen food.

Bagi yang sudah berencana menyiapkan menu barbeque daging sapi, sosis, sampai hot dog, saatnya menimbang ulang rencana tersebut.

Riset yang dirilis International Journal of Epidemiology (17/4/2019), mengungkap daging merah dan olahan berpotensi meningkatkan risiko kanker kolorektal.

Melansir MD Anderson, studi tersebut menyebut potensi kanker naik bagi orang yang sering makan daging merah atau olahan.

Orang yang makan daging merah atau olahan lebih dari empat kali seminggu, risiko terkena kanker kolorektalnya naik 20 persen dibanding orang yang mengonsumsinya dua kali sepekan.

Selain itu, proses pemasakan dengan suhu tinggi seperti dibakar langsung, dibakar dengan panci, serta digoreng, turut menaikkan risiko kanker.

Pemasakan dengan suhu tinggi membentuk zat kimia berupa heterocyclic amine (HCA) dan polycyclic aromatic hydrocarbon (PAH).

Baca juga: Kanker Kolorektal Ancam Pria Indonesia, Berikut Cara Mencegahnya

HCA dan PAH bisa mengubah DNA

Cancer.gov menjelaskan, HCA dan PAH terbentuk saat otot daging termasuk daging merah, ikan, dan unggas dimasak dengan suhu tinggi.

Dalam eksperimen di laboratorium, HCA dan PAH bersifat mutagenik atau dapat mengubah DNA yang meningkatkan risiko kanker.

HCA terbentuk ketika asam amino dalam protein, gula, kreatin atau kreatinin dalam otot, dimasak dengan suhu tinggi.

Sedangkan PAH terbentuk ketika lemak dan sari daging dipanggang langsung maupun di panci.

Asap dari proses memanggang mengandung PAH kemudian menempel pada permukaan daging.

PAH juga dapat terbentuk saat proses pemasakan seperti pengasapan.

Kadar HCA dan PAH dalam berbagai menu makanan dapat bervariasi tergantung metode pemasakan dan tingkat kematangan.

Namun, dapat dipastikan daging yang dimasak dengan suhu di atas 150 derajat celcius dengan durasi lebih lama, kandungan HCA-nya bakal lebih banyak.

Contohnya, daging merah, ikan, ayam, yang yang dibakar (barbecue) dengan tingkat kematangan matang (well done).

HCA dan PAH dapat merusak DNA setelah terjadi metabolisme yang dipantik enzim khusus dalam tubuh. Proses ini disebut dengan bioaktivasi.

Baca juga: Jika Tak Hati-hati, Pesta Barbeque Bisa Sebabkan Keracunan

Picu kanker kolorektal, pankreas, dan prostat

Studi menyebut paparan HCA dan PAH dosis tinggi menyebabkan kanker setelah dites kepada hewan yang punya kemiripan DNA dengan manusia.

Di beberapa riset, hewan yang terpapar HCA cenderung memiliki tumor di payudara, usus besar, liver, kulit, paru-paru, sampai prostat.

Sedangkan hewan yang terpapar PAH, cenderung memiliki kanker leukemia, tumor di saluran pencernaan sampai paru.

Riset tersebut belum gamblang memaparkan kadar HCA dan PAH yang bisa menyebabkan kanker.

Namun riset lain membenarkan konsumsi dan cara memasak daging meningkatkan potensi kanker.

American Journal of Clinical Nutrition melansir, konsumsi daging yang dibakar (barbeque) dengan kematangan well done dan digoreng, juga meningkatkan risiko kanker.

Secara spesifik, kanker yang mungkin akan muncul yakni kanker kolorektal, pankreas, dan prostat.

Pesta barbeque untuk tahun baru memang seru. Namun, pertimbangkan ulang risiko kesehatannya. 

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X