Kompas.com - 16/01/2020, 10:00 WIB
Ilustrasi nyamuk TacioPhilipIlustrasi nyamuk

KOMPAS.com - Musim hujan kerap membuat nyamuk keluar dari sarangnya hingga berkeliaran di rumah-rumah.

Kondisi itu patut diwaspadai. Pasalnya, satu gigitan nyamuk jenis Aedes aegypti saja bisa menyebabkan kita menderita demam berdarah dengue (DBD).

Apabila terjangkit penyakit ini, kita bisa jadi mengalami gejala menyakitkan seperti demam tinggi, ruam, hingga nyeri otot dan sendi.

DBD bahkan dapat menyebabkan perdarahan hebat, penurunan tekanan darah (syok) dan kematian secara tiba-tiba.

Kenali 3 fase DBD

Penanganan penyakit DBD tak bisa dilakukan secara sembarangan.

Setiap fase memiliki penanganan demam berdarah yang berbeda.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Jangan Sampai Telat, Kenali 7 Ciri DBD pada Anak Harus Dirawat di RS

Melansir laman SehatQ, penyakit DBD terdiri dari 3 fase, yakni demam (febrile), kritis, dan pemulihan. 3 fase DBD itu juga dikenal dengan “Siklus Pelana Kuda”.

Berikut ini penjelasan mengenai penanganan DBD yang tepat di setiap fase tersebut:

1. Fase demam

Pada fase ini, penderita biasanya akan mengalami demam tinggi sekaligus nyeri otot, nyeri persendian, sakit kepala hebat, gusi memerah, hingga muncul bintik-bintik merah di kulit (petechiae) akibat perdarahan ringan di bawah kulit.

Penderita juga bisa mengalami tanda-tanda perdarahan lain, seperti mimisan, muntah, atau buang air besar (BAB) berdarah selama berlangsungnya fase demam antara 2 hingga 7 hari.

Langkah penanganan yang direkomendasikan untuk dilakukan pada fase ini, yakni dengan menurunkan demam tinggi. Misalnya, penderita diberi paracetamol.

Pada fase ini, penderita masih mungkin dirawat di rumah, tapi memerlukan perhatian ekstra.

Segera bawa penderita ke rumah sakit apabila mulai muntah-muntah, sakit perut, tidak bisa makan atau minum, sulit buang air kecil (BAK), perdarahan, dan tingkat kesadaran yang agak menurun.

2. Fase kritis

Fase kritis umumnya terjadi antara 3 sampai 7 hari sejak gejala DBD muncul.

Baca juga: 6 Cara Tingkatkan Daya Tahan Tubuh untuk Hindari DBD

Dalam fase ini, si penderita biasanya mengalami defervescence, di mana demam menurun dan suhu tubuh pasien mendekati normal. Namun, hal ini bukan berarti penderita DBD ini mulai sembuh, malah bisa sebaliknya.

Pada hari ke-3 sampai ke-7 sejak muncul demam jumlah trombosit penderita cenderung menurun.

Pada fase ini, sebaiknya si penderita dirawat di rumah sakit meski suhu badan sudah kembali normal.

3. Fase pemulihan

Jika tidak terjadi penurunan kondisi, fase pemulihan akan terjadi dalam waktu 48 sampai 72 jam setelah demam turun.

Pada fase ini, penderita biasanya akan merasa lebih baik secara keseluruhan.

Nafsu makan mereka mulai pulih. Jumlah trombosit mereka juga mulai naik jika diperiksa laboratorium darah.

Meski begitu, penanganan demam berdarah pada fase penyembuhan tetap harus dilakukan. 

Mereka yang baru menderita DBD harus cukup minum, konsumsi makanan yang tinggi protein, konsumsi banyak buah dan sayur, serta cukup istirahat.

Bila penanganan dilakukan dengan tepat, para pasien bisa terhindar dari bahaya komplikasi akibat demam berdarah.

Langkah pencegahan

Menurut organisasi kesehatan dunia (WHO), vaksin bukan cara efektif untuk mencegah penyakit DBD.

Cara terbaik untuk mencegah penyakit ini melainkan adalah dengan mengontrol populasi nyamuk dan melindungi diri dari gigitan nyamuk.

Baca juga: Musim Hujan Segera Tiba, Kenali Gejala DBD pada Anak

Berikut ini beberapa cara efektif menghindarkan diri dari DBD, melansir dari Web MD:

  • Gunakan obat nyamuk, bahkan di dalam ruangan
  • Saat berada di luar ruangan, kenakan kaus lengan panjang dan celana panjang yang terselip di kaus kaki
  • Saat di dalam ruangan, gunakan pendingin udara jika tersedia
  • Pastikan layar jendela dan pintu aman dan bebas dari lubang.
  • Jika tempat tidur tidak ditutup atau ber-AC, gunakan kelambu
  • Singkirkan tempat yang bisa digunakan oleh nyamuk untuk berkembang biak. Biasanya, nyamuk berkembang biak di tempat-tempat yang dapat menampung air seperti ban bekas, kaleng, atau pot bunga
  • Gantilah air untuk hewan peliharaan secara teratur agar tak menjadi sarang nyamuk

Jika ada seseorang di rumah yang terkena demam berdarah, lakukanlah langkah-langkah tersebut sebagai upaya perlindungan diri dan menjaga anggota keluarga lain dari serangan nyamuk Aedes aegypti.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Sumber WebMD,

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Mata Bernanah
Mata Bernanah
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kusta

Kusta

Penyakit
11 Penyebab Pendarahan saat Melahirkan

11 Penyebab Pendarahan saat Melahirkan

Health
Osteoporosis

Osteoporosis

Penyakit
10 Penyebab Darah dalam Urine yang Perlu Diwaspadai

10 Penyebab Darah dalam Urine yang Perlu Diwaspadai

Health
Ulkus Kornea

Ulkus Kornea

Penyakit
7 Cara Memutihkan Gigi Kuning secara Alami

7 Cara Memutihkan Gigi Kuning secara Alami

Health
Arti Kesehatan Menurut Aroma Urin

Arti Kesehatan Menurut Aroma Urin

Health
Apakah Wanita yang Sudah Menopause Masih Bisa Hamil?

Apakah Wanita yang Sudah Menopause Masih Bisa Hamil?

Health
Darah Haid Menggumpal

Darah Haid Menggumpal

Penyakit
4 Cara Mengobati Aterosklerosis Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

4 Cara Mengobati Aterosklerosis Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

Health
Nyeri Kronis

Nyeri Kronis

Penyakit
Kenapa Kolesterol LDL Tidak Boleh Tinggi?

Kenapa Kolesterol LDL Tidak Boleh Tinggi?

Health
Rosacea

Rosacea

Penyakit
8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Bradikardia

Bradikardia

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.