Kompas.com - 25/01/2020, 15:07 WIB
Ilustrasi bekal sehat Christina Phan/Philips IndonesiaIlustrasi bekal sehat

KOMPAS.com – Peringatan Hari Gizi Nasional ke-60 yang jatuh pada hari ini, Sabtu (25/1/2020), mengusung tema Gizi Optimal untuk Generasi Milenial.

Tema tersebut dipilih seiring kebutuhan Indonesia akan remaja yang produktif, kreatif, dan kritis.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyatakan Indonesia sedang menghadapi masalah triple burden, antara lain kekerdilan (stunting), kekurangan gizi (wasting), dan obesitas.

Salah satu komponen utama pembangunan kesehatan untuk mengatasi masalah tersebut, yakni dengan cara pemenuhan gizi, terutama pada 1.000 hari pascakelahiran dan saat remaja.

Menanggapi tema peringatan Hari Gizi Nasional tahun 2020, Kepala Unit Gizi RS JIH Solo, Himaa Aliya, S.Gz, berpendapat semakin ke sini, tantangan pemenuhan gizi seimbang untuk anak atau remaja bisa dibilang kian sulit.

Baca juga: Jangan Sepelekan, 3 Alasan Orangtua Perlu Sediakan Bekal Sekolah Anak

Menurut dia, hal itu salahatunya dipengarahui oleh kian maraknya iklan produk makanan dan minuman "kekinian" yang nyatanya tak begitu menunjang kecukupan gizi bagi mereka.

"Ini tantangan bersama. Alangkah baiknya para orangtua tetap ikut berperan dalam mengatasi persoalan gizi tersebut," jelas Himaa saat diwawancara Kompas.com, Sabtu.

Siapkan bekal

Himaa memandang langkah kongkret nan mudah yang bisa dilakukan oleh para orangtua untuk mengatasi masalah triple burden, yakni dengan rutin menyiapkan bekal anak ke sekolah.

Dia yakin dengan diberikan bekal, anak-anak maupun remaja ini bakal tumbuh lebih sehat.

Karena kenyang, mereka sangat mungkin tak lagi tertarik dengan beragam tawaran makanan maupun minuman kurang bergizi dari luar.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X