Kompas.com - 29/01/2020, 15:28 WIB
Ilustrasi demam berdarah, nyamuk aedes aegypti. Ilustrasi demam berdarah, nyamuk aedes aegypti.

KOMPAS.com - Salah satu penyakit yang jamak muncul di musim penghujan adalah demam berdarah dengue (DBD).

Demam berdarah dengue (DBD) adalah penyakit yang disebabkan infeksi virus dengue.

Virus ini ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti betina dan Aedes albopictus, yang terinfeksi virus dengue dari penderita DBD lainnya.

Baca juga: Berapa Lama Masa Penyembuhan Demam Berdarah (DBD)?

Di Indonesia, vektor atau pembawa virusnya kebanyakan nyamuk Aedes aegypti betina.

Musim penghujan merupakan salah satu momentum nyamuk DBD berkembang biak.

Agar tidak tertular penyakit DBD, ada baiknya kita mengenali ciri-ciri nyamuk demam berdarah (DBD).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ciri fisik nyamuk DBD

Melansir buku Demam Berdarah (2007) oleh dr. Genis Ginanjar, nyamuk Aedes aegypti betina atau nyamuk DBD punya ciri fisik khas. Antara lain:

  • Tubuh nyamuk berwarna cokelat kehitaman
  • Ukuran tubuhnya tiga sampai empat centimeter
  • Tubuh dan tungkainya ditutupi sisik bergaris putih keperakan
  • Di bagian punggungnya terdapat dua garis vertikal di sisi kiri dan kanan
  • Sisik tubuh nyamuk terkadang rontok pada nyamuk betina yang sudah tua

Selain itu, ukuran dan warna tubuh nyamuk DBD dapat bervariasi, tergantung kondisi lingkungan dan nutrisinya.

Nyamuk DBD betina dan jantan tidak banyak perbedaan. Hal yang membedakan hanya keberadaan rambut di antena nyamuk jantan.

Baca juga: Ini Beda Demam Berdarah (DBD) dengan Demam Biasa

Peredaran nyamuk DBD

Melansir buku Cara Mudah Mengalahkan Demam Berdarah (2007) oleh Dr. Handrawan Nadesul, nyamuk DBD atau Aedes aegypti biasanya beredar di tempat tertentu.

Jika nyamuk Aedes albopictus jamak ditemui di kebun atau pekarangan rumah.

Nyamuk Aedes aegypti lebih suka tinggal di tempat yang sejuk dan lembab.

Salah satu tempat favoritnya adalah menyelinap di sela-sela barang yang bergelantungan di kamar.

Sedangkan jarak terbang nyamuk Aedes aegypti bisa mencapai 100 meter.

Untuk itu, saat penyemprotan untuk pencegahan penularan DBD, disarankan untuk menjangkau area 100 meter dari lokasi pasien DBD.

Siklus nyamuk DBD

Selain tingal di tempat yang sejuk dan lembab, nyamuk DBD juga enggan bertelur di tempat yang kotor.

Betina nyamuk Aedes aegypti lebih memilih bertelur di genangan air yang jernih dan tidak mudah terusik untuk bertelur.

Misalkan wadah barang bekas di pekarangan, talang atau tempat penampungan air, tempayan, sampai baki penampungan air di dalam kulkas.

Sekali bertelur, nyamuk ini bisa menghasilkan 200-400 bakal anakan.

Nyamuk DBD kebanyakan umurnya hanya bertahan sepuluh hari. Paling lama dua sampai tiga minggu.

Baca juga: Demam Berdarah Dengue (DBD): Gejala, Penularan, dan Penanganan

Kapan nyamuk DBD menggigit?

Tidak seperti kebanyakan nyamuk yang menggigit sewaktu-waktu, nyamuk DBD tidak rakus.

Nyamuk ini disebut memiliki pola aktivitas yang diurnal, atau aktif pada pagi sampai siang hari.

Nyamuk Aedes aegypti betina menggigit atau menghisap darah manusia untuk mendapatkan protein sebagai bekal bertelur.

Nyamuk DBD biasanya "beroperasi" pada pukul 06.00 WIB-09.00 WIB dan 15.00 WIB-17.00 WIB.

Di luar jam tersebut, nyamuk DBD disebut hinggap di genangan air jernih untuk bertelur.

Namun, studi baru menyebut pola aktivitas nyamuk DBD hanya pagi dan sore hari disebut mulai bergeser.

Baca juga: Selain Minum Jus Jambu, Ini 7 Cara Alami Naikkan Trombosit dengan Cepat

Studi dari Universitas Hasanuddin, Makassar, pada 2012 lalu, menemukan nyamuk DBD ternyata juga menghisap darah manusia pada malam hari.

Riset yang dipublikasikan di Jurnal Ekologi Kesehatan itu mengamati 15 rumah penduduk di Makassar pada pukul 06.00 WITA sampai 03.00 WITA.

Hasil penelitian menunjukkan, aktivitas menghisap darah nyamuk Aedes aegypti tertinggi pukul 17.00-18.00 WITA.

Aktivitas Aedes aegypti dan Aedes albopictus terendah terjadi pada pukul 12.00-14.00 WITA.

Selain itu, ditemukan fakta nyamuk Aedes aegypti maupun Aedes albopictus menghisap darah pada malam hari antara pukul 18.00-20.00 WITA.

 


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X