Kompas.com - 17/02/2020, 11:06 WIB
Ilustrasi membacakan buku evgenyatamanenkoIlustrasi membacakan buku

KOMPAS.com - Anda mungkin pernah mendengar anggapan mengenai membaca sambil tiduran bisa membahayakan kesehatan mata.

Pendapat itu bisa jadi sering disampaikan oleh para orangtua ketika sedang menganjurkan sang anak untuk memilih posisi membaca yang lebih baik.

Usut punya usut, wejangan tersebut ternyata ada benarnya.

Baca juga: 6 Cara Jaga Kesehatan Mata Ketika Terlalu Lama Main Game di Gadget

Melansir Buku Kontroversi 1010 Mitos Kesehatan (2012) yang dibuat dr. Florentina R. Wahjuni, hal yang menjadi masalah dalam aktivitas membava sambil tiduran adalah jarak baca yang cenderung terlalu dekat.

Sebabkan rabun jauh

Umum diketahui bahwa membaca sambil tiduran biasanya membuat jarak buku dengan mata makin lama makin dekat.

Kondisi itu akhirnya memaksa mata untuk terus fokus dalam jarak yang tidak ideal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tapi perlu diingat, membaca sambil duduk atau berdiri juga bisa membuat mata cepat lelah jika dilakukan dengan jarak kurang dari 30 cm atau 12 inci.

Apabila kebiasaan membaca terlalu dekat dengan objek tersebut terus dilakukan, tentu bisa menyebabkan gangguan rabun jauh.

dr. Florentina berpendapat, kalau dipikir dengan logika, orangtua memberikan perintah agar tidak membaca sambil tiduran karena ingin mengajarkan anak agar tidak menjadi anak malas.

Di mana orangtua berharap anak bekerja dengan fokus dan tidak santai-santai.

Tips aman membaca buku

Dia pun memberikan tips menjaga kesehatan mata bagi mereka yang selama ingin kerap membaca sambil tiduran.

Baca juga: Lupa Akan Sesuatu? Ahli: Coba Tutup Mata untuk Bantu Mengingat

"Apabila Anda mengantuk, istirahatkan mata atau tidurlah," tulis dr. Florentina.

Dia menuturkan, memaksakan diri untuk membaca dalam keadaan mengantuk cenderung membuat jarak baca tak konsisten dan makin lama bisa makin dekat.

Melansir Buku Indonesia Membaca (2019) karya Rina Ulwia dan Esti Nurelysa, dijelaskan bahwa secara ergonomis, jarak yang ideal antara mata dengan tulisan saat membaca buku yakni 25 - 30 cm.

Dengan jarak tersebut, mata seseorang dapat membaca tulisan di dalam buku dengan mudah. Lensa mata menjadi tidak perlu berkontraksi terlalu keras untuk dapat membaca tulisan.

Apabila seseorang membaca buku dengan jarak kurang dari atau lebih dari 30 cm, mata otomatis akan bekerja dengan lebih keras sehingga mudah lelah.

Terkait pencahayaan, idealnya saat membaca buku, siapa saja mengarahkan cahaya ke tulisan yang sedang dibaca.

Dengan begitu, tulisan bisa dengan mudah dibaca karena terlihat jelas.

Jangan terbalik, seseorang malah mengarahkan cahaya ke wajah karena tentu saja hal itu akan membuat mata silau dan kepala menjadi pusing.

Dampak kurangnya cahaya saat membaca juga bisa membuat mata lelah dan kepala pusin. Pasalnya, kondisi gelap akan memaksa mata berusaha lebih keras untuk bisa membaca tulisan dalam buku.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Health
Tinnitus

Tinnitus

Penyakit
Rabun

Rabun

Penyakit
Gastroschisis

Gastroschisis

Penyakit
5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

Health
Lemah Jantung

Lemah Jantung

Penyakit
Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Health
Agranulositosis

Agranulositosis

Penyakit
8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

Health
Edema Paru

Edema Paru

Penyakit
7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

Health
Balanitis

Balanitis

Penyakit
6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.