Berapakah Suhu Tubuh Normal Manusia?

Kompas.com - 05/03/2020, 19:58 WIB
ilustrasi demam Shutterstockilustrasi demam

KOMPAS.com - Suhu tubuh manusia bisa berubah-ubah sepanjang waktu.

Melansir Medical News Today, suhu tubuh kita diatur oleh bagian di otak bernama hipotalamus.

Saat kondisi tubuh terlalu dingin, hipotalamus mengirimkan sinyal untuk membuat tubuh menggigil. Tujuannya, untuk menghangatkan tubuh.

Jika tubuh terlalu panas, hipotalamus mengirim pesan untuk berkeringat. Tujuannya, agar panas meninggalkan tubuh.

Baca juga: Bolehkah Mengompres Anak yang Demam dengan Air Dingin?

Melansir Web MD, banyak faktor yang bisa memengaruhi perubahan suhu tubuh seseorang.

Di antaranya usia, jenis kelamin, aktivitas sehari-hari, sampai pasokan cairan dalam tubuh.

Saat hasil pengukuran suhu tubuh lebih tinggi di atas kisaran normal, seseorang disebut mengalami demam.

Sebaliknya, saat suhu tubuh di bawah kisaran normal, seseorang berada dalam kondisi hipotermia.

Untuk menentukan dengan pasti suhu tubuh seseoran dalam kondisi normal, demam, atau hipotermia, diperlukan pengukuran suhu tubuh dengan alat termometer.

Pengukuran suhu tubuh seseorang hasilnya bisa bervariasi. Tergantung area tubuh yang diukur.

Baca juga: Diawali Demam, Ini Beda Gejala pada Demam Berdarah (DBD) dan Tifus

Saat dicek dengan termometer, suhu tubuh di ketiak biasanya lebih rendah daripada saat termometer ditempelkan di mulut.

Sedangkan hasil cek suhu tubuh di rektal (anus), biasanya lebih tinggi ketimbang saat diukur di mulut.

Perbedaan lokasi pengukuran tersebut biasanya disesuaikan dengan usia dan kebutuhan akurasi.

Kondisi tubuh terlalu rendah atau terlalu tinggi bisa menjadi indikasi ada masalah dalam tubuh.

Umumnya, suhu tubuh normal manusia dewasa adalah 37 derajat Celsius.

Akan tetapi, beberapa orang memiliki suhu tubuh normal yang lebih tinggi atau lebih rendah dibandingkan rata-rata tersebut.

Baca juga: Berapa Lama Masa Penyembuhan Demam Berdarah (DBD)?

Berikut rentang suhu tubuh normal manusia berdasarkan tempat pengukuran dan usia seseorang:

Usia 0-2 tahun

  • Pengukuran suhu di mulut 35,5 sampai 37,5 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di rektal 36,6 sampai 38 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di ketiak 34,7 sampai 37,3 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di telinga 36,4 sampai 38 derajat Celsius

Usia 3-10 tahun

  • Pengukuran suhu di mulut 35,5 sampai 37,5 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di rektal 36,6 sampai 38 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di ketiak 35,9 sampai 36,7 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di telinga 36,1 sampai 37,8 derajat Celsius

Usia 11-65 tahun

  • Pengukuran suhu di mulut 36,4 sampai 37,6 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di rektal 37 sampai 38,1 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di ketiak 35,2 sampai 36,9 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di telinga 35,9 sampai 37,6 derajat Celsius

Usia di atas 60 tahun

  • Pengukuran suhu di mulut 35,8 sampai 36,9 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di rektal 36,2 sampai 37,3 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di ketiak 35,6 sampai 36,3 derajat Celsius
  • Pengukuran suhu di telinga 35,8 sampai 37,5 derajat Celsius

Sebagai tambahan informasi, suhu tubuh seseorang biasanya paling rendah di pagi hari dan paling tinggi jelang malam hari.

 


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X