Kompas.com - 02/04/2020, 12:00 WIB
Ilustrasi jahe. Dok. Shutterstock/ pilipphotoIlustrasi jahe.

KOMPAS.com - Jahe dan kunyit adalah tanaman yang banyak tumbuh di Indonesia. Dua jenis tanaman tersebut juga seringkali dipakai sebahai bahan untukmpengobatan herbal.

Keduanya telah digunakan selama berabad-abad untuk mengobati berbagai penyakit, mulari dari migrain hingga peradangan kronis.

Jahe yang memiliki nama latin Zingiber officinale mengandung gingerol yang memiliki sifat antiinflamasi dan antioksidan kuat.

Sementara itu, kunyit atau Curcumin longa mengandung senyawa curcumin yang juga membantu merawat dan mencegah beberapa kondisi kronis.

Jahe dan kunyit dapat dikonsumsi segar, kering, atau ditumbuk, dan ditambahkan ke berbagai hidangan. Bahkan, di toko-toko tekah tersedia jahe dan kunyit yang dikemas dalam bentuk suplemen.

Baca juga: Ini Durasi dan Waktu Terbaik untuk Berjemur Saran Dokter Spesialis Kulit

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Manfaat jahe dan kunyit

Melansir Healthline, banyak riset yang telah membuktikan manfaat konsumsi jahe dan kunyit. Berikut manfaat tersebut:

1. Mengurangi peradangan

Peradangan kronis bisa memicu berbagai penyakit seperti penyakit jantung, kanker, dan diabetes.

Peradangan juga bisa memperburuk kondisi autoimun, seperti rheumatoid arthritis dan penyakit radang usus.

Kabar baiknya, hal ini bisa diatasi dengan mengonsumsi jahe dan kunyit karena keduanya mengandung antiinflamasi yang kuat.

Hal ini telah terbukti pada riset yang meneliti 120 orang penderita osteoarthritis.

Dalam riset tersebut, peneliti menemukan bahwa mengonsumsi satu gram ekstrak jahe selamatiga bulan dapat mengurangi peradangan dan oksidat nhitrat, molekul yang memainkan peran kunci dalam proses peradangan.

Riset lain juga membuktikan, konsumsi tiga gram jahe per hari selama enam hingga 12 minggu dapat menurunkan kadar protein C-reactive yang merupakan penanda inflamasi.

2. Meningkatkan daya tahan tubuh

Beberapa riset membuktikan, jahe dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh yang membuat kita terhindar dari berbagai penyakit.

Riset yang meneliti pasien infeksi virus pernapasan juga telah membuktikan efektivitas manfaat jahe.

Menurut peneliti, ekstrak jage dapat memblokir pertumbuhan beberapa strain patogen saluran pernapasan.

Jahe juga diklaim dapatn memblokir memblokir aktivasi beberapa sel kekebalan pro-inflamasi dan mengurangi gejala alergi musiman.

Kunyit dan jahe juga dapat menurunkan tingkat peradangan, yang dapat membantu meningkatkan fungsi kekebalan tubuh.

Namun, masih diperlukan penelitian lebih lanjut mengenai efek konsumsi jahe dan kunyit secara teratur untuk daya tahan tubuh manusia.

Baca juga: Seberapa Efektif Masker Kain untuh Cegah Virus?

3. Mengurangi mual

Beberapa penelitian telah membuktikan bahwa jahe bisa menjadi obat alami yang efektif untuk menenangkan perut dan membantu mengurangi mual.

Riset yang diikuti 170 wanita menemukan bahwa mengonsumsi satu gram bubuk jahe setiap hari selama 1 minggu sangat efektif mengurangi mual di masa kehamilan.

Bahkan, efektivitas tersebut setara dnegan obat antimual yang diresepkan oleh dokter.

Sebuah tinjauan terhadap lima studi juga menunjukkan bahwa mengonsumsi setidaknya 1 gram jahe per hari dapat membantu mengurangi mual dan muntah pasca operasi secara signifikan.

Penelitian lain menunjukkan bahwa jahe dapat mengurangi mual yang disebabkan oleh mabuk perjalanan, kemoterapi, dan gangguan pencernaan tertentu.

Manfaat kunyit untuk mengatasi mual juga telah dibuktikan lewat riset. Para ahli berhasil membuktikan secara ilmiah bahwa kunyit dapat mengatasi masalah pencernaan yang disebabkan oleh kemoterapi.

Efek samping

Konsumsi jahe berlebihan dapat mengurangi pembekuan darah dan menganggu proses pengenceran darah.

Selain itu, jahe juga dapat menurunkan kadar gula dalam darah sehingga perlu berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsinya.

Sama halnya dnegan jahe, konsumsi kunyit berlebihan juga menimbulkan efek samping seperti ruam, sakit kepala, dan diare.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Sumber Healthline
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bagaimana Kolesterol Tinggi Bisa Menyebabkan Serangan Jantung?

Bagaimana Kolesterol Tinggi Bisa Menyebabkan Serangan Jantung?

Health
Psikosis

Psikosis

Penyakit
4 Gejala Aterosklerosis yang Perlu Diwaspadai

4 Gejala Aterosklerosis yang Perlu Diwaspadai

Health
Nistagmus

Nistagmus

Penyakit
6 Makanan Rendah Natrium untuk Meningkatkan Kesehatan Jantung

6 Makanan Rendah Natrium untuk Meningkatkan Kesehatan Jantung

Health
Tamponade Jantung

Tamponade Jantung

Penyakit
9 Gejala Kekurangan Natrium yang Perlu Diwaspadi

9 Gejala Kekurangan Natrium yang Perlu Diwaspadi

Health
Intoleransi Laktosa

Intoleransi Laktosa

Penyakit
3 Manfaat Kesehatan Jahe yang Sayang Dilewatkan

3 Manfaat Kesehatan Jahe yang Sayang Dilewatkan

Health
Cacar Monyet

Cacar Monyet

Penyakit
 4 Cara Mengatasi Kelopak Mata Beda Sebelah yang Aman

4 Cara Mengatasi Kelopak Mata Beda Sebelah yang Aman

Health
Buta Warna

Buta Warna

Penyakit
13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

Health
Cedera Tendon Achilles

Cedera Tendon Achilles

Penyakit
Henti Jantung Mendadak

Henti Jantung Mendadak

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.