6 Manfaat Jeruk Nipis untuk Kesehatan dan Efek Sampingnya

Kompas.com - 20/04/2020, 07:59 WIB
Ilustrasi jeruk nipis shutterstockIlustrasi jeruk nipis

KOMPAS.com – Jeruk nipis termasuk tanaman anggota famiia Rutaceae berperawakan perdu dengan tinggi kurang lebih 3,5 meter.

Batang pohon jeruk nipis memiliki ciri berkayu, bulat, berduri, dan berwarna putih kehijauan.

Sementara, daunnya berbentuk elips atau bulat telur, pangkal membulat, ujung timpul, tepi beringgit, dengan panjang 2,5-9 cm dan lebar 2-5 cm.

Baca juga: Resep Infused Water Lemon dan Jeruk Nipis untuk Dongkrak Imunitas

Sedangkan, buah jeruk nipis kebanyakan memiliki diameter 3,5-5 cm. Saat masih muda, buah berwarna hijau, dan setelah tua berubah kuning.

Bagian buah inilah yang selama ini lebih banyak dimanfaatkan oleh masyarakat pada tanaman jeruk nipis.

Buah jeruk nipis yang asam dan segar telah jamak digunakan sebagai bahan tambahan makanan maupun bahan baku minuman yang menyegarkan.

Manfaat kesehatan jeruk nipis

Setelah diteliti, manfaat buah jeruk nipis ternyata bisa lebih dari hanya sebagai bahan makanan atau minuman. Jeruk nipis telah terbukti memiliki banyak manfaat kesehatan.

Melansir Buku 100 Top Tanaman Obat Indonesia yang diterbitkan Balai Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan Obat Tradisional (B2P2TOOT) Balitbangkes Kemenkes pada 2011, buah jeruk nipis terbukti mengandung banyak nutrisi atau zat gizi yang bermanfaat bagi tubuh.

Berikut kandungan kimia dalam buah jeruk nipis:

  • Asam sitrat
  • Asam amino (triptofan, lisin)
  • Minyak atsiri (sitral, limonene, felandren, lemon kamfer, kadinen, gerani-lasetat, linali lasetat, aktilaldehid, annidehid)
  • Dammar
  • Glikosida
  • Asam sitrun
  • Lemak
  • Kalsium
  • Fosfor
  • Zat besi
  • Belerang
  • Vitamin B1
  • Vitamin C

Baca juga: Mitos atau Fakta, Jeruk Nipis dapat Mengecilkan Perut Buncit?

Oleh karena kandungan nutrisi tersebut, buah jeruk nipis kemudian dianggap memiliki manfaat kesehatan atau berkhaisiat sebagai berikut:

  1. Obat batuk
  2. Obat penurun panas
  3. Obat pegal linu
  4. Menurunkan laju kenaikan kolesterol
  5. Menurunkan laju kenaikan trigliserida, yakni salah satu jenis lemak yang banyak ditemukan di dalam darah
  6. Menurunkan laju kenaikan low-density lipoprotein (LDL) yang dikenal sebagai kolesterol jahat karena memiliki pengaruh buruk bagi kesehatan

Tiga manfaat terakhir diketahui setelah dilakukan penelitian pemberian air perasan jeruk nipis 0,24 ml/kg berat badan dan 0.48 ml/kg berat badan dalam darah kelinci.

Efek samping jeruk nipis

Dalam Buku Ancaman di Balik Segarnya Buah & Sayur (2013) karya Nunung Nurjanah, S.P., M.Si. & Nur Ihsan, selain mengandung zat gizi yang bermanfaat bagi tubuh, di dalam jeruk nipis juga terdapat beberapa senyawa aktif, seperti synephrine dan octopamin.

Jeruk nipis juga mengandung pektin dan zat flavonoid, seperti limonene, hesperidin, neohesperidin, naringin, dan tangeretin.

Senyawa aktif ini selain berguna bagi tubuh, juga dapat memberikan efek samping yang merugikan terhadap kesehatan.

Serat pektin merupakan salah satu zat dalam jeruk nipis yang dapat berperan menurunkan berat badan.

Serat ini akan membantu mengurangi rasa lapar sehingga dapat menahan keinginan untuk makan di waktu selingan.

Baca juga: 5 Alasan Infused Water Lebih Sehat Ketimbang Air Putih

Pektin juga dapat menstabilkan gula darah dan insulin serta menurunkan kadar kolesterol.

Namun pada kenyataannya, hanya sedikit bukti yang menunjukkan bahwa kandungan yang terdapat dalam jeruk nipis dapat menurunkan berat badan secara efektif.

Hal itu disebabkan karena mekanisme tersebut hanya dapat dicapai dengan dosis yang tinggi. Namun, keberadaan zat aktif dalam jeruk nipis, terutama sinefrin dalam dosis tinggi juga dapat menimbulkan efek samping yang dapat membahayakan tubuh.

Sinefrin memiliki struktur kimia yang sama dengan epinefrin. Meski sampai saat ini tidak ada efek samping yang ditemukan setelah mengonsumsi jeruk nipis, sinefrin dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah pada manusia serta berpengaruh terhadap organ jantung dan pembuluh darah.

Baca juga: Minum Jus atau Infused Water, Mana yang Lebih Baik?

Maka dari itu, konsumsi berlebihan jeruk nipis tidak dianjurkan, terutama bagi siapa saja yang memiliki riwayat penyakit dasar pada organ jantung dan pembuluh darah.

Senyawa ini diketahui juga dapat memengaruhi gangguan pengiriman impuls saraf ke pembuluh darah sehingga menyebabkan migraine dan sakit kepala jenis lainnya.

Jeruk nipis juga mengandung senyawa 69,79-dihydroxybergamottin yang akan menghambat fungsi sitokrom P450, yaitu enzim yang berfungsi dalam metabolisme obat di dalam tubuh.

 


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X