Kompas.com - 07/05/2020, 16:00 WIB
Ilustrasi mengupil txkingIlustrasi mengupil

KOMPAS.com - Mengupil menjadi kebiasaan banyak orang ketika merasa bosan, menghadapi situasi yang menegangkan, atau adanya penumpukan kotoran pada hidung.

Pada beberapa kasus, mengupil bisa menjadi perilaku kompulsif dan berulang saat sedang merasa stres atau cemas. Kondisi ini disebut dengan rhinotillexmania.

Namun, tahukah Anda kebiasaan ini ternyata berefek negatif pada kesehatan?

Melansir Healthline, kebiasaan mengupil memang tidak akan menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Baca juga: Pahami Risiko Terlalu Sering Pakai Headphone dan Cara Mencegahnya

Namun, bagi orang yang sistem imunitasnya lemah kebiasaan ini akan menyebabkan komplikasi berikut:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Infeksi

Kuku bisa menyebabkan luka kecil pada jaringan hidung, Sekain itu, bakteri yang menempel pada tangan juga bisa masuk ke dalam hidup dan menyebabkan infeksi.

Riset 2006 membuktikan, orang yang sering mengupil tinggi risikonya untuk terinfeksi bakteri Staphylococcus aureus yang menyebabkan infeksi serius.

2. Menyebarkan penyakit

Lendir pada hidung bertugas untuk menangkan debu, bakteri, dan virus penyebab penyakit.

Saat kita mengupil, semua kotoran tersebut bisa berpondah ke tangan dan meningkatkan risiko kontaminasi silang pada orang lain.

3. Kerusakan rongga hidung

Sering mengupil dapat merusak rongga hidung. Riset membuktikan, sering mengupil bisa menyebabkan peradangan dan pembengkakan jaringan hidung.

4. Mimisan

Mengupil bisa merusak atau menghancurkan pembuluh darah yang halus. Pada akhirnya, hal ini bisa menyebabkan pendarahan.

5. Luka

Orang yang sering mengupil juga berisiko mengalami peradaan pada bagian rongga hidung.

Biasanya, hal ini disebabkan oleh infeksi bakteri Staphylococcus. Kondisi ini dapat menyebabkan luka.

Selain itu, mengupil bisa mencabut bulu hidung dari folikel yang menyebabnya tumbuhnya jerawat atau bisul kecil.

Baca juga: Bagaimana Cara Menjaga Suasana Hati Saat Berpuasa?

6. Kerusakan septum

Septum adalah bagian tulang yang membelah lubang hidung kiri dan kanan. Kebiasaan mengupil bisa merusak septum dan menyebabkan luka pada area tersebut.

Cara menghentikan kebiasaan mengupil

Selain termasuk kebiasaan yang jorok, mengupi juga memiliki berbagai dampak kesehatan.

Itu sebabnya, kita harus menghentikan kebiasaan ini. Berikut trik menghentikan kebiasaan mengupil:

- Temukan alternatif penghilang stres

Orang yang mengalami stres dan kecemasan seringkali mengupil untuk menyalurkan perasaannya.

Untuk mengatasinya, kita harus menemukan penghilangs stres alternatif. Kita bisa menggunakan musin yang menenangkan ketika rasa cemas mulai meningkat.

Latihan pernapasan dalam juga bisa membantu membuat otak rileks sehingga stres dan kecemasan mereka.

Alternatif lainnya adalah menggunakan bola stres atau menggenggam benda apapun yang membuat tangan sibuk.

Jika merasa kesulitas, segera temui penyedia layanan kesehatan mental untuk menemukan cara tepat dalam mengelola stres dan kecemasan.

- Obati penyebab penumbukan kotoran di hidung

Kebiasaan mengupil juga bisa dipicu karena adanya penumpukan lendir atau kotoran berlebih di hidung.

Lingkungan yang berdebu atau mengandung alergen dapat meningkatkan produksi lendir dan kotoran.

Selain itu, kelembaban yang rendah atau asap kendaraan bermotor juga bisa mengiritasi hidung.

Setelah mengidetifikasi masalah yang mendasarinya, cobalah untuk mengurangi atau menghilangkan faktor-faktor penyebabnya agar produksi lendir dan kotoran di hidung terkontrol.

Pada gilirannya, hal ini akan mengurangi iritasi atau sensitivitas pada hidung yang membuat kita sering mengupil.

- Gunakan semprotan hidung

Udara panas juga bisa membuat hidung kering sehingga kotoran pada hidung cepat menumpuk.

Untuk mengatasinya, kita bisa menggunakan semprotan hidung agar area hidung menjadi lembab.

Selain itu, semprotan hidung juga bisa menghilangkana kergen yang mengiritasi saluran hidung dan menghilangkan penumpukan lendir atau kotoran yang berlebih.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Sumber Healthline
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Program Hamil untuk Haid Tidak Teratur sesuai Penyebabnya

3 Program Hamil untuk Haid Tidak Teratur sesuai Penyebabnya

Health
Gejala HIV pada Pria dan Wanita

Gejala HIV pada Pria dan Wanita

Health
Granuloma Inguinale (Donovanosis)

Granuloma Inguinale (Donovanosis)

Penyakit
17 Gejala Kanker Sinus yang Perlu Diwaspadai

17 Gejala Kanker Sinus yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Hati

Abses Hati

Penyakit
11 Penyebab Kekurangan Kalium

11 Penyebab Kekurangan Kalium

Health
Presbiopia

Presbiopia

Penyakit
3 Cara Mengendalikan Serangan Panik

3 Cara Mengendalikan Serangan Panik

Health
Stenosis Mitral

Stenosis Mitral

Penyakit
Mengenal Agregasi Trombosit, Tes untuk Mendeteksi Fungsi Trombosit

Mengenal Agregasi Trombosit, Tes untuk Mendeteksi Fungsi Trombosit

Health
Narsistik

Narsistik

Penyakit
4 Penyebab Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

4 Penyebab Bronkiolitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Paronikia

Paronikia

Penyakit
Bahaya Memakai Masker Kotor

Bahaya Memakai Masker Kotor

Health
Tendinitis

Tendinitis

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.