Kompas.com - 11/06/2020, 20:02 WIB
Ilustrasi vagina BarabasaIlustrasi vagina

KOMPAS.com – Perubahan ukuran vagina setelah melahirkan secara normal adalah hal yang wajar atau umum terjadi.

Perubahan tersebut terjadi sebagai salah satu bentuk penyesuaian tubuh wanita setelah persalinan.

Namun, tidak sedikit wanita yang merasa khawatir mengenai perubahan bentuk atau ukuran vagina itu karena bersinggungan dengan kenyamanan pribadi maupun keharmonisan bersama pasangan.

Baca juga: Mengenal Alat Reproduksi Wanita

Benar saja, Dokter pesialis Kandungan dan Kebidanan RSUD Bung Karno Surakarta, dr. Andy Wijaya, Sp.OG, mengungkap meski tak selalu berani disampaikan secara terbuka, banyak wanita yang menyampaikan rasa khawatir akan bentuk vagina mereka setelah melahirkan sea

Bahkan, menurut dia, pertanyaan-pertanyaan itu dapat menghantui wanita hingga tak sedikit dari mereka akhirnya memilih operasi caesar untuk melahirkan bayi.

Padahal, dr. Andy menjelaskan, melahirkan secara normal sebenarnya tak begitu memengaruhi ukuran vagina perempuan.

Saat persalinan normal, mulut vagina memang akan melebar agar bayi bisa melewatinya. Meski demikian, ukuran vagina tersebut bisa kembali mengecil dengan sendirinya setelah proses melahirkan.

dr. Andy bercerita, berdasarkan kasus yang dia temui, bentuk maupun ukuran vagina pada wanita yang melahirkan secara normal sebenarnya tak jauh beda dengan vagina wanita yang melahirkan dengan cara operasi caecar.

“Saya pernah membaca juga penelitian di Amerika yang membandingkan kondisi vagina wanita yang melahirkan dengan operasi caesar dan yang melahirkan secara normal. Hasilnya, tak ditemukan perbedaan yang bermakna,” kata Andy saat diwawncara Kompas.com, Rabu (10/6/2020).

Baca juga: Mengenal Alat Reproduksi dan Aktivitas Seksual Pria

Dia menerangkan, vagina sebagai alat reproduksi wanita memiliki kekuatan dan daya lentur yang luar biasa sehingga sangat mungkin bisa kembali mengecil setelah melahirkan. Namun, ukurannya memang tidak dapat sepenunya kembali seperti sebelum punya anak.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Rahim Turun
Rahim Turun
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Health
Limfangitis

Limfangitis

Penyakit
Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Health
Penyakit Jantung Rematik

Penyakit Jantung Rematik

Penyakit
3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

Health
Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Health
6 Gejala Asam Urat di Lutut

6 Gejala Asam Urat di Lutut

Health
Karsinoma Sel Skuamosa

Karsinoma Sel Skuamosa

Penyakit
10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

Health
Rahim Turun

Rahim Turun

Penyakit
6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

Health
Herniasi Otak

Herniasi Otak

Penyakit
Sering Menjadi Faktor Risiko Utama, Apa Kaitan Bipolar dan Genetik?

Sering Menjadi Faktor Risiko Utama, Apa Kaitan Bipolar dan Genetik?

Health
Insufisiensi Mitral

Insufisiensi Mitral

Penyakit
Pahami, Ini Dampak Stres Pada Penderita Diabetes

Pahami, Ini Dampak Stres Pada Penderita Diabetes

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.