Kompas.com - 18/06/2020, 12:00 WIB

KOMPAS.com - Selain kacamata, memakai lensa kontak menjadi alternatif bagi penderita rabun jauh atau dekat agar bisa melihat dengan baik.

Sebenarnya, cara ini bisa mengancam kesehatan mata. Menurut data Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), memakai lensa kontak bisa meningkatkan gangguan mata serius seperti infeksi dan ulkus kornea.

Bahkan, memakai lensa kontak juga bisa mengakibatkan kebutaan. Untuk menghindari risiko tersebut, ahli mata dari Cleveland Clinic, Jeffrey Goshe menyarankan agar pemakai lensa kontak melakukan perawatan khusus.

Baca juga: Benarkah Mendengkur Bisa Jadi Gejala Penyakit Jantung?

Demi keamanan, Goshe juga menyarankan agar pemakai lensa kontak melakukan hal berikut:

1. Hindari tidur memakai lensa kontak

Saat merasa lelah, banyak orang lupa melepas lensa kontak dan tidur dalam kondisi masih memakainya.

Padahal, hal ini bisa mengurangi aliran oksigen ke mata dan meningkatkan risiko infeksi.

"Meski lensa kontak tersebut diklaim aman oleh produsen, hal itu tetap meningkatkan risiko infeksi," ucapnya.

Menurut Goshe, ada beberapa jenis lensa kontak yang diklaim bisa dipakai dalam waktu lama, termasuk saat tidur.

Namun, ia menyarankan kita untuk melepass kensa kontak setiap kali akan tidur.

2. Lakukan pemeriksaan mata rutin

Lensa kontak yang terlalu longgar atau kencang bisa mengakibatkan gangguan mata.

Oleh karena itu, pilih ukuran lensa yang cocok. Banyak orang tidak menyadari lensa kontak yang biasa mereka pakai dapat berubah bentuk seiring waktu.

"Sebaiknya, lakukan pemeriksaan tahunan untuk menentukan ukuran lensa yang sesuai," saran Goshe.

3. Hindari berganti-ganti dokter mata

Berganti-ganti dokter mata akan menyulitkan kita untuk menentukan kondisi mata kita dari waktu ke waktu.

Jika ada gangguan penglihatan, Goshe menyarankan agar kita berkonsultasi ke dokter mata yang sama agar riwayat kesehatan mata kita terjaga.

4. Hindari memakai lensa kontak kedaluwarsa

Lensa kontak memiliki masa kedaluwarsa atau masa pakai. Jika sudah melewati masa pakai, sebaiknya kita harus menggantinya.

"Banyak orang memakai lensa kontak kedaluwarsa sampai merasa perlu menggantinya. Padahal, hal itu bisa mengakibatkan masalah besar," ucap Goshe.

Memakai lensa kontak kedaluwarsa bisa mengakibatkan abrasi pada kornea atau penumpukan bakteri di bagian dalam lensa.

"Jika lensa kontak yang Anda pakai dirancang untuk diganti setiap dua minggu, Anda harus menggantinya sesuai batas waktu tersebut," ucap Goshe.

Baca juga: Konsumsi Gula Berlebihan Picu Kanker, Kok Bisa?

5. Bersihkan dan simpan lensa kontak dengan benar

Jangan pernah membersihkan lensa kontak dengan air ledeng karena air keran tidak steril dan bisa mengandung organisme yang menyebabkan infeksi.

Lensa kontak harus dibersihkan dengan cairan khusus dan ikuti cara yang tertera pada kemasan untuk membersihkannya.

Selain itu, bersihkan dan keringkan tempat penyimpanan lensa setiap hari.

6. Jangan abaikan tanda infeksi

Jika Anda mengalami rasa sakit, kemerahan, kabur atau sensitivitas cahaya, mata Anda mungkin mengalami masalah yang memerlukan perhatian medis.

Jika salah satu gejala tersebut bertahan lebih dari 24 jam, Goshe menyarankan untuk segera berkonsultasi dengan dokter mata.

"Jika ditangani dengan cepat, hal ini tidak akan menyebabkan masalah serius. Namun, penanganan yang terlambat bisa meningkatkan risiko munculnya jaringan parut hingga kebutaan," tambahnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.