Kompas.com - 09/08/2020, 07:33 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Banyak orang menggunakan tisu basah antiseptik untuk melindungi diri dari paparan kuman.

Terlebih saat pandemi Covid-19. Tisu basah antiseptik jamak jadi bekal keseharian sebagian orang saat beraktivitas di luar rumah.

Sayangnya, selama ini banyak orang menggunakan tisu basah antiseptik dengan cara yang kurang tepat.

Akibatnya, efektivitas tisu basah antiseptik dalam membunuh kuman seperti virus dan bakteri jadi berkurang.

Baca juga: Tak Bisa Asal, Ini Cara Cuci Tangan yang Efektif Bunuh Kuman

Tak cukup hanya mengusap sekejap

Melansir WebMD, tisu basah antiseptik bisa memberikan rasa aman palsu karena benda mungil ini dianggap bisa membasmi kuman.

Tisu basah antiseptik memang direndam dengan bahan kimia tertentu untuk membasmi beragam jenis bakteri dan virus.

Namun, Anda perlu menggunakannya dengan cara yang benar agar tisu basah antiseptik efektif membunuh kuman.

Dilansir dari Today, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS menyebut aturan dasar disinfeksi mengharuskan suatu produk tetap berada di permukaan dalam jangka waktu tertentu.

Baca juga: Awas, Kamar Mandi Bisa Jadi Sarang Bakteri Jika Jarang Dibersihkan

Untuk membunuh kuman, benda perlu diberi paparan bahan kimia dari cairan disinfeksi setidaknya tiga sampai 10 menit, tergantung jenis antiseptik.

 

Sayangnya, selama ini kebanyakan pengguna tisu basah antiseptik hanya mengelap permukaan benda dengan cepat.

Sehingga, larutan pembersih di tisu basah antiseptik bisa menguap dalam hitungan detik, tidak sampai rentang menit yang bisa membunuh kuman.

Baca juga: Awas Berbagi Handuk Saat Liburan Bisa Picu Kurap Hingga Infeksi Paru

Cara menggunakan tisu basah antiseptik yang benar

IlustrasiShutterstock Ilustrasi
Disinfeksi dengan tisu basah antiseptik cukup praktis digunakan untuk kondisi mendesak.

Produk ini paling ideal digunakan untuk beberapa benda dengan daya sentuh tinggi, misalkan telepon genggam, sakelar, dan gagang pintu.

Agar bisa benar-benar membunuh kuman, baiknya Anda menggunakan tisu basah antiseptik secara perlahan-lahan.

Pastikan permukaan benda yang didisinfeksi atau diberishkan tetap lembab selama beberapa saat. Tak cukup hanya sekali usap.

Baca juga: Bagaimana Virus Bisa Menyebar dan Menularkan Penyakit?

Selain itu, pastikan Anda hanya menggunakan tisu basah antiseptik di satu permukaannya saja, lantas segera dibuang.

Hindari menggunakan tisu basah antiseptik di banyak benda karena bisa memindahkan kuman dari satu benda ke benda yang lainnya.

Hal yang perlu dipertimbangkan, penggunaan disinfektan secara berlebihan rentan memicu pertumbuhan kuman kebal antiseptik.

Pastikan Anda menggunakan tisu basah antiseptik dalam keadaan terdesak.

Cara terbaik membersihkan kuman adalah dengan sabun dan air mengalir.

Selain bisa mengurangi risiko penyebaran infeksi kuman, cara ini lebih ramah lingkungan ketimbang menggunakan tisu basah antiseptik sekali pakai.

 


Sumber WebMD,Today
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X