Kompas.com - 11/08/2020, 12:04 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com — Pernahkah Anda mengamati yang terjadi pada tubuh ketika sakit? Jika ya, tentu Anda sadar bahwa ketika sakit tubuh terasa lebih mudah mengantuk bahkan mungkin tidur dalam durasi yang panjang.

Ya, saat sakit, kebutuhan tidur kita memang cenderung meningkat.

Namun, apa yang membuat tubuh menjadi lebih mudah mengantuk saat sakit?

Baca juga: Riset Buktikan Kurang Tidur Bikin Kita Sulit Bahagia

Melansir dari Healthline, tidur memberi waktu bagi tubuh Anda untuk "memperbaiki" diri, yang diperlukan saat sakit.

Ketika Anda merasa mengantuk, tubuh memaksa Anda untuk beristirahat dan memberi waktu pada tubuh untuk menyembuhkan diri.

Selain itu, ada proses kekebalan tubuh tertentu yang terjadi saat kita tidur. Hal ini meningkatkan kemampuan tubuh untuk melawan penyakit.

Gejala serangan jantung saat tidur, seperti nyeri dada dan muncul keringat dingin penting dikenali untuk dapat dikonsultasikan segera dengan dokter.

Penelitian mengenai hal ini dilakukan oleh para ilmuwan dari Perelman School of Medicine di University of Pennsylvania berhasil menyingkap rahasia mengenai hal tersebut.

Hasil temuan mereka kemudian dipublikasikan dalam jurnal Science. Mereka menemukan sebuah gen tunggal yang meningkatkan kebutuhan tidur yang disebut nemuri.

Protein nemuri ini melawan kuman dengan aktivitas antimikroba yang melekat dan disekresikan oleh sel-sel otak untuk mendorong tidur nyenyak berkepanjangan setelah infeksi oleh suatu penyakit.

"Walaupun itu adalah anggapan umum bahwa tidur dan penyembuhan berhubungan erat, penelitian kami secara langsung menghubungkan tidur dengan sistem kekebalan tubuh," kata Amita Sehgal, penulis senior penelitian ini dikutip dari Medical Xpress.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pseudobulbar Affect (PBA)

Pseudobulbar Affect (PBA)

Health
10 Penyebab Kram Perut dan Cara Mengatasinya

10 Penyebab Kram Perut dan Cara Mengatasinya

Health
Mengenal Beda Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

Mengenal Beda Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

Health
10 Cara Mengatasi Tenggorokan Gatal dan Batuk

10 Cara Mengatasi Tenggorokan Gatal dan Batuk

Health
Apa Penyebab Jerawat di Vagina?

Apa Penyebab Jerawat di Vagina?

Health
Vaginosis Bakterialis

Vaginosis Bakterialis

Penyakit
5 Cara Terapi Uap untuk Mengatasi Hidung Tersumbat

5 Cara Terapi Uap untuk Mengatasi Hidung Tersumbat

Health
Polisitemia Vera

Polisitemia Vera

Penyakit
Merasa Sakit di Bawah Payudara Kiri? Kenali Penyebabnya

Merasa Sakit di Bawah Payudara Kiri? Kenali Penyebabnya

Health
Oligomenore

Oligomenore

Penyakit
Mengapa Gigitan Nyamuk Terasa Gatal di Kulit?

Mengapa Gigitan Nyamuk Terasa Gatal di Kulit?

Health
Tromboflebitis

Tromboflebitis

Penyakit
Nyeri Lengan Kiri Bisa Jadi Gejala Serangan Jantung, Kenali Gejalanya

Nyeri Lengan Kiri Bisa Jadi Gejala Serangan Jantung, Kenali Gejalanya

Health
Bayi Berat Lahir Rendah

Bayi Berat Lahir Rendah

Penyakit
Bagaimana Penyakit Liver Bisa Menyebabkan Muntah Darah?

Bagaimana Penyakit Liver Bisa Menyebabkan Muntah Darah?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.