Kenapa Kita Mudah Mengantuk dan Banyak Tidur saat Sakit?

Kompas.com - 11/08/2020, 12:04 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com — Pernahkah Anda mengamati yang terjadi pada tubuh ketika sakit? Jika ya, tentu Anda sadar bahwa ketika sakit tubuh terasa lebih mudah mengantuk bahkan mungkin tidur dalam durasi yang panjang.

Ya, saat sakit, kebutuhan tidur kita memang cenderung meningkat.

Namun, apa yang membuat tubuh menjadi lebih mudah mengantuk saat sakit?

Baca juga: Riset Buktikan Kurang Tidur Bikin Kita Sulit Bahagia

Melansir dari Healthline, tidur memberi waktu bagi tubuh Anda untuk "memperbaiki" diri, yang diperlukan saat sakit.

Ketika Anda merasa mengantuk, tubuh memaksa Anda untuk beristirahat dan memberi waktu pada tubuh untuk menyembuhkan diri.

Selain itu, ada proses kekebalan tubuh tertentu yang terjadi saat kita tidur. Hal ini meningkatkan kemampuan tubuh untuk melawan penyakit.

Penelitian mengenai hal ini dilakukan oleh para ilmuwan dari Perelman School of Medicine di University of Pennsylvania berhasil menyingkap rahasia mengenai hal tersebut.

Hasil temuan mereka kemudian dipublikasikan dalam jurnal Science. Mereka menemukan sebuah gen tunggal yang meningkatkan kebutuhan tidur yang disebut nemuri.

Protein nemuri ini melawan kuman dengan aktivitas antimikroba yang melekat dan disekresikan oleh sel-sel otak untuk mendorong tidur nyenyak berkepanjangan setelah infeksi oleh suatu penyakit.

"Walaupun itu adalah anggapan umum bahwa tidur dan penyembuhan berhubungan erat, penelitian kami secara langsung menghubungkan tidur dengan sistem kekebalan tubuh," kata Amita Sehgal, penulis senior penelitian ini dikutip dari Medical Xpress.

"(Penelitian kami) memberikan penjelasan potensial tentang bagaimana keinginan tidur meningkat selama sakit," sambung profesor Neuroscience tersebut.

Melansir dari MNN, para peneliti menemukan bahwa nemuri adalah protein peningkat kekebalan tubuh.

Baca juga: 10 Makanan untuk Mengatasi Sulit Tidur

Protein ini hanya keluar dari sel otak setelah tidur panjang pasca-infeksi.

Ini artinya, rasa lemas dan rasa kantuk adalah respons otak agar bisa mengeluarkan nemuri.

"Protein nemuri adalah pendorong asli yang menjaga kita untuk tetap dalam kondisi tidur nyenyak ketika sedang sakit," kata Hirofumi Toda, penulis pertama penelitian ini.

Selain itu, fungsi kekebalan tubuh membutuhkan banyak energi. Inilah yang kemudian membuat Anda merasa lelah, lemas, dan kurang energi.

Tidur juga membuat tubuh memfokuskan energi pada proses pemulihan.

Berbeda pada saat Anda terjaga, tubuh akan memfokuskan energi pada aktivitas seperti berpikir atau bergerak.

Anda tak perlu khawatir jika tidur sepanjang hari saat terserang flu, demam, batuk, atau pilek. Kondisi ini terjadi karena tubuh butuh banyak beristirahat.

Hanya saja, Anda perlu memastikan tubuh mendapatkan cukup asupan cairan dan makanan bergizi selama proses penyembuhan.

Jika Anda masih merasa lemas dan lesu bahkan ketika penyakit sudah menunjukkan gejala membaik, segera periksakan diri ke dokter.

Baca juga: Benarkah Tidur Siang Bikin Gemuk?


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Makanan yang Tidak Boleh Dimakan Penderita Asam Urat

5 Makanan yang Tidak Boleh Dimakan Penderita Asam Urat

Health
7 Obat Glaukoma dan Efek Sampingnya

7 Obat Glaukoma dan Efek Sampingnya

Health
14 Gejala Tonsilitis yang Perlu Diwaspadai

14 Gejala Tonsilitis yang Perlu Diwaspadai

Health
8 Minuman yang Baik untuk Penderita Asam Lambung

8 Minuman yang Baik untuk Penderita Asam Lambung

Health
Apakah Pisang Baik untuk Penderita Diabetes?

Apakah Pisang Baik untuk Penderita Diabetes?

Health
6 Penyakit Tiroid dan Cara Mengatasinya

6 Penyakit Tiroid dan Cara Mengatasinya

Health
14 Makanan yang Baik untuk Penderita Diabetes

14 Makanan yang Baik untuk Penderita Diabetes

Health
8 Penyebab Haid Tidak Teratur pada Remaja dan Kapan Perlu Waspada

8 Penyebab Haid Tidak Teratur pada Remaja dan Kapan Perlu Waspada

Health
5 Gejala Aritmia Jantung yang Perlu Diwaspadai

5 Gejala Aritmia Jantung yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Cara Mengatasi Asam Urat pada Kaki

5 Cara Mengatasi Asam Urat pada Kaki

Health
8 Obat Asam Urat dan Efek Sampingnya

8 Obat Asam Urat dan Efek Sampingnya

Health
Apa itu Operasi Lasik Mata?

Apa itu Operasi Lasik Mata?

Health
13 Gejala Anemia pada Remaja dan Cara Mengatasinya

13 Gejala Anemia pada Remaja dan Cara Mengatasinya

Health
7 Perbedaan Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

7 Perbedaan Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

Health
9 Gejala Penyakit Celiac yang Perlu Diwaspadai

9 Gejala Penyakit Celiac yang Perlu Diwaspadai

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X