Kompas.com - 30/08/2020, 21:02 WIB
Ilustrasi seks AntonioGuillemIlustrasi seks

KOMPAS.com – Ada beragam penyebab gairah seks pada wanita bisa turun, sehingga biasanya tidak tertarik untuk berhubungan badan dengan pasangan, termasuk melakukan masturbasi.

Memahami berbagai penyebab penurunan libido ini bisa jadi penting untuk mencegah timbulnya masalah dalam hubungan, termasuk mengatasi persoalan yang mendasarinya.

Jarang merasakan adanya hasrat seks atau merasa terganggu dengan berkurangnya fantasi seks tersebut juga bisa menjadi gejala penurunan libido pada wanita.

Baca juga: Untuk Pria, Kenali 5 Penyebab Ejakulasi Dini dan Cara Mengatasinya

Berikut ini adalah ragam penyebab hasrat gairah seks wanita bisa turun yang perlu diketahui:

1. Kurang tidur

Sebuah studi pada 2015 yang diterbitkan dalam Journal of Sexual Medicine menemukan bahwa, bagi wanita, lebih banyak tidur menyebabkan tingkat hasrat seksual yang lebih tinggi dan gairah yang lebih baik keesokan harinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Faktanya, hanya satu jam tambahan waktu tidur dikaitkan dengan peningkatan 14 persen kemungkinan seorang wanita akan melakukan aktivitas seksual dengan pasangan.

Dengan demikian, kurang tidur dikaitkan dengan penyebab gairah seks pada wanita turun.

Jika Anda memiliki masalah denga tidur, dapat memanfaatkan memperbaiki gaya hidup atau mengonsumsi obat-obatan tertentu resep dari dokter.

2. Sedang menghadapi beberapa masalah dengan pasangan

Melansir Self, masalah dalam suatu hubungan bisa membuat wanita kesulitan untuk mendapatkan mood.

Selain itu, lamanya menjalin hubungan juga dapat memengaruhi penurunan gairah seks pada wanita.

Baca juga: Benarkah Ejakulasi Dini Bikin Pasangan Sulit Hamil?

Di mana, di awal hubungan, wanita bisa memiliki libido yang tinggi terhadap pasangan, kemudian menurun seiring berjalannya waktu.

Kondisi ini terbilang normal terjadi.

Untuk mengatasi penyebab penurunan gairah seks ini, Anda perlu menyelesaikan masalah yang terjadi dan melakukan hal-hal baru bersama pasangan.

Anda mungkin juga akan membutuhkan bantuan psikolog atau ahli untuk mengatasi masalah rumah tangga atau dengan pasangan.

3. Terpapar bahan kimia yang berpotensi mengganggu endokrin

Beberapa jenis ftalat, golongan bahan kimia yang ditemukan dalam plastik, produk perawatan pribadi, produk pembersih, dan bahkan makanan cepat saji, diduga merupakan pengganggu endokrin.

Artinya, paparan yang cukup dapat mengacaukan hormon dalam tubuh, seperti menurunkan kadar testosterone pada wanita.

Testosteron yang lebih rendah berarti libido yang lebih rendah.

Sebuah studi dari University of Rochester menunjukkan bahwa wanita yang memiliki lebih banyak ftalat dalam urine, 2,5 kali lebih mungkin untuk melaporkan masalah libido.

Untuk mengatasi persoalan ini, Anda perlu mencari barang kebutuhan yang benar-benar aman bagi kesehatan tubuh.

Baca juga: 3 Teknik Menunda Ejakulasi untuk Cegah Ejakulasi Dini

4. Konsumsi obat tertentu

Beberapa obat, seperti antidepresan, obat tekanan darah, dan pil KB atau transdermal, diketahui dapat mengganggu libido.

Jika mendapati masalah ini, akan lebih baik jika Anda segera menemui dokter untuk membahas obat alternatif yang memungkinkan.

5. Baru saja melahirkan atau memasuki masa masa menopause

Mengenai faktor hormonal (yang tidak dipengaruhi oleh obat-obatan atau lingkungan), ada dua hal yang bisa menyebabkan penurunan gairah seks pada wanita, yakni setelah melahirkan dan pascamenopause.

Dalam tahun pertama setelah kehamilan, dorongan seksual seorang wanita cederung akan berkurang karena alasan fisiologis.

Pasalnya, prolaktin atau hormon yang memfasilitasi produksi ASI meningkat setelah melahirkan dan itu secara langsung berhubungan dengan penurunan dorongan seksual.

Wanita mungkin juga kurang bergairah setelah melahirkan karena kelelahan yang baru dialami.

Baca juga: Apakah Sperma Sering Tumpah Bisa Jadi Penyebab Sulit Hamil?

Sementara, saat menopause, penurunan gairah seks sangat dipengaruhi oleh penurunan kadar estrogen pada tubuh wanita.

Penurunan hormon ini juga dapat membuat vagina menjadi kering, sehingga seks dapat menjadi menyakitkan atau tidak nyaman.

Meski demikian, tidak sedikit wanita yang telah menopause masih bisa menikmati seks.

Kondisi itu salah satunya bisa juga terjadi karena pascamenopause, wanita dapat menerima terapi hormon untuk meningkatkan dorongan libido ke level sebelumnya.

6. Konsumsi alkohol berlebihan

Gaya hidup kurang sehat seperti terlalu banyak mengonsumsi alkohol pada kenyatannya dapat membuat wanita merasa sangat lelah sehingga gairah seksnya turun.

Alkhol dapat mengacaukan tubuh dengan berbagai cara, salah satunya mengganggu regulasi hormon dalam sistem reproduksi.

Baca juga: Posisi Bercinta Saat Hamil Sesuai Trimester

Jika Anda seorang peminum berat, hal ini pada akhirnya dapat menyebabkan penurunan libido.

7. Merokok atau menggunakan narkoba

Nikotin adalah vasokonstriktor, yang berarti menurunkan aliran darah ke seluruh tubuh.

Penelitian telah menunjukkan bahwa bagi wanita, meskipun aliran darah ke organ seks tidak sepenting pria untuk terangsang, nikotin dikaitkan dengan penurunan libido.

Tak hanya merokok, penggunaan obat terlarang, seperti heroin dapat pula berdampak negatif pada dorongan seks pada wanita.

Untuk mendapatkan kembali gairah seks yang turun, wanita perlu menjauhi rokok dan narkoba.

8. Stres

Melansir WebMD, stres bisa merusak segalanya, mulai dari kulit, kebiasaan tidur, termasuk gairah seks wanita.

Baca juga: 16 Makanan untuk Meningkatkan Kesuburan Saat Program Hamil

Stres membuat sesoerang menjadi cemas, terganggu, dan mengeluarkan hormon yang rusak.

Karena stres memengaruhi tidur, itu juga dapat menyabotase libido wanita.

Wanita perlu bicara dengan pasangan atau ahli untuk mengatasi stres yang memicu penurunan gairah seks.

9. Penyakit

Banyak kondisi medis atau penyakit baik yang berkaitan dengan organ seksual maupun non-seksual dapat memengaruhi keinginan wanita untuk melakukan hubungan seks.

Penyakit menuar seks (PMS) jelas bisa sangat memengaruhi gairah seks wanita.

Rasa sakit yang dapat dirasakan ketika berhubungan seks atau kesulitan orgasme alhasil bisa menurunkan minat wanita untuk berhubungan badan.

Sementara, beberapa penyakit non-seksual, seperti artritis (radang sendi), kanker, diabetes, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, dan penyakit saraf juga dapat menjadi penyebab gairah seks pada wanita turun.

Untuk mengatasi penyebab penurun gairah seks ini, wanita perlu mengatasi beragai penyakit yang mendasarinya.

Baca juga: 12 Penyakit Menular Seksual yang Harus Diwaspadai

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Sumber WebMD,SELF
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apakah Mengeluarkan Sperma Terlalu Sering Mengakibatkan Osteoporosis?

Apakah Mengeluarkan Sperma Terlalu Sering Mengakibatkan Osteoporosis?

Health
Trikomoniasis

Trikomoniasis

Penyakit
Tak Hanya Benjolan, Inilah Gejala Lain Kanker Payudara

Tak Hanya Benjolan, Inilah Gejala Lain Kanker Payudara

Health
Stenosis Spinal (Tulang Belakang)

Stenosis Spinal (Tulang Belakang)

Penyakit
Apakah Gagal Jantung Bisa Sembuh?

Apakah Gagal Jantung Bisa Sembuh?

Health
Akalasia

Akalasia

Penyakit
7 Penyebab Ada Benjolan di Rahang yang Bisa Terjadi

7 Penyebab Ada Benjolan di Rahang yang Bisa Terjadi

Health
Xanthelasma

Xanthelasma

Penyakit
Gejala Anemia pada Pasien Gagal Ginjal Kronis

Gejala Anemia pada Pasien Gagal Ginjal Kronis

Health
Serangan Iskemik Transien (Stroke Ringan)

Serangan Iskemik Transien (Stroke Ringan)

Penyakit
5 Sayuran yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Diabetes

5 Sayuran yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Diabetes

Health
De Quervain's Tenosynovitis

De Quervain's Tenosynovitis

Penyakit
Bahaya Toxic Parent dan Cara Mengatasinya

Bahaya Toxic Parent dan Cara Mengatasinya

Health
Folikulitis

Folikulitis

Penyakit
Apa Penyebab Luka Susah Sembuh pada Penderita Diabetes?

Apa Penyebab Luka Susah Sembuh pada Penderita Diabetes?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.