Keuntungan dan Kerugian Kontrasepsi Vasektomi

Kompas.com - 20/10/2020, 19:32 WIB
Ribuan orang menjalani operasi vasektomi di Bali. Deutsche WelleRibuan orang menjalani operasi vasektomi di Bali.

KOMPAS.com - Vasektomi adalah metode kontrasepsi dengan tujuan agar pria tidak memiliki sperma saat ejakulasi, sehingga ejakulasinya tidak dapat menyebabkan kehamilan.

Merangkum Health Line, dalam pelaksanaan prosedur vasektomi, vas deferens akan dipotong atau disumbat.

Vas deferens adalah saluran yang membawa sperma dari testis ke uretra.

Baca juga: 11 Jenis Kontrasepsi Beserta Kelebihan dan Kekurangannya

Seperti diketahui, sperma harus berjalan dari testis ke uretra pria agar kehamilan akhirnya terjadi.

Menutup atau memotong vas deferens mencegah sperma mencapai uretra.

Anda harus mempertimbangkan vasektomi hanya jika Anda yakin tidak ingin memiliki anak lagi.

Vasektomi merupakan salah satu metode kontrasepsi yang paling efektif.

Menurut American Urological Association, kehamilan akan terjadi pada kurang dari 2 dari setiap 1.000 pasangan di mana pria tersebut telah menjalani vasektomi.

Namun, perlu diingat, vasektomi tidak langsung menghasilkan kondisi steril.

Setelah menjalani prosedur vasektomi, perlu digunakan metode kontrasepsi lain hingga dilakukan pemeriksaan semen pascavasektomi yang menunjukkan telah terjadinya oklusi vas deferens.

Pemeriksaan semen pascavasektomi, biasanya bisa dilakukan 8–16 minggu atau sekitar 20 kali ejakulasi setelah prosedur, namun pemilihan waktu ini sangat tergantung pada pertimbangan dokter yang melakukan prosedur ini.

Vasektomi dinyatakan gagal jika enam bulan pascatindakan ditemukan sperma motil.

Baca juga: 12 Penyebab Penis Sakit dan Cara Mengobatinya

Bagaimana vasektomi dilakukan?

Vasektomi harus dilakukan di fasilitas kesehatan.

Buatlah janji dengan dokter untuk mendiskusikan apakah vasektomi adalah metode kontrasepsi yang tepat untuk Anda.

Dalam satu metode, dokter membuat dua sayatan untuk mengakses vas deferens di kedua sisi skrotum.

Dengan cara lain, dokter membuat lubang kecil untuk mengakses kedua tabung skrotum.

Dokter kemudian memotong dan menutup tabung.

Kemudian, dokter akan menjahit jika Anda membutuhkannya.

Dokter biasanya melakukan vasektomi dengan anestesi lokal.

Setelah prosedur, Anda harus menghindari seks dan aktivitas berat apa pun selama sekitar satu minggu.

Baca juga: Penis Jarang Ereksi Saat Bangun Tidur pada Pagi Hari, Normalkah?

Keuntungan dan kerugian melakukan vasektomi

Merangkum NHS, metode kontrasepsi vaksektomi memiliki keuntungan dan kerugian tersendiri yang bisa menjadi pertimbangan bagi pasangan atau pria sebelum melakukannya.

Berikut ini secara garis besar keuntungan dan kerugian melakukan vasektomi yang perlu diketahui:

Keuntungan vasektomi:

  1. Vasektomi lebih dari 99 persen efektif untuk mencegah kehamilan
  2. Efek jangka panjang bagi kesehatan jarang terjadi
  3. Tidak memengaruhi kadar hormon, gairah seks atau mengganggu aktivitas seks
  4. Dapat dipilih sebagai alternatif yang lebih sederhana dan lebih aman untuk sterilisasi wanita (tubektomi)

Kekurangan vasektomi:

  1. Vasektomi tidak melindungi dari penyakit menular seksual (PMS), jadi Anda mungkin perlu menggunakan kondom juga
  2. Vasektomi sulit dikembalikan ke kondisi semula
  3. Anda harus tetap menggunakan kontrasepsi setelah operasi sampai tes menunjukkan air mani bebas dari sperma
  4. Kemungkinan komplikasi bisa terjadi, termasuk pengumpulan darah di dalam skrotum (hematoma), benjolan keras yang disebut granuloma sperma (disebabkan oleh kebocoran sperma dari saluran), infeksi, atau nyeri testis jangka panjang yang mungkin memerlukan operasi lebih lanjut
  5. Tabung vas deferens dapat tersambung kembali, tetapi ini sangat jarang terjadi

Baca juga: 12 Penyakit Menular Seksual yang Harus Diwaspadai

Sebelum memutuskan untuk menyetujui proses vasektomi, dokter biasanya akan lebih dulu bertanya tentang keadaan Anda, memberikan informasi, dan mungkin merekomendasikan konseling.

Anda hanya boleh menjalani vasektomi jika yakin tidak menginginkan anak lagi atau tidak menginginkan anak sama sekali.

Jika Anda memiliki pasangan, sebaiknya diskusikan terlebih dahulu dengan mereka sebelum memutuskannya.

Selain itu, setelah Anda menjalani vasektomi, sangat sulit untuk membalikkan kondisinya, jadi pertimbangkan semua opsi dan gunakan metode kontrasepsi lain sampai Anda benar-benar yakin.

Baca juga: 7 Penyebab Keputihan pada Wanita yang Perlu Diketahui

Anda mungkin lebih mungkin diterima untuk vasektomi jika Anda berusia di atas 30 tahun dan sudah memiliki anak.

Dokter bisa saja menolak untuk melaksanakan prosedur vaksektomi  jika mereka tidak yakini itu untuk kepentingan terbaik Anda.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X