Jangan Sembarangan, Ini Risiko Memberi Madu Pada Bayi

Kompas.com - 23/10/2020, 13:34 WIB
Ilustrasi madu businessweek.comIlustrasi madu

Gejala botulisme pada bayi bisa berupa sembelit, kesulitan bernapas, kelopak mata terkulai, dan tangisan yang terdengar lemah.

Gejala biasanya muncul dalam 12 hingga 36 jam setelah mengonsumsi makanan yang terkontaminasi spora dari Clostridium botulinum.

Namun, gejala botulisme juga bisa muncul sampai 14 hari setelah terpapar.

Baca juga: Berat Badan Bayi ASI Eksklusif Kok Susah Naik?

Kapan waktu yang tepat memberi madu untuk anak-anak?

Menurut data Healthline, waktu terbaik untuk memberikan madu pada anak-anak adalah saat usia mereka sudah mencapai satu tahun.

Pasalnya, pada usia tersebut fungsi pencernaan mereka sudah bekerja maksimal sehingga tidak mudah terinfeksi spora dari Clostridium botulinum.

Madu mengandung beberapa enzim, asam amino, mineral, dan antioksidan.

Baca juga: 4 Jenis Makanan yang Baik untuk Masa Kehamilan

Selain itu, madu juga mengandung vitamin B dan vitaim C.

Karena kandungan nutrisinya yang baik, memberikan madu pada anak di usia yang tepat tentu akan memberikan sejumlah manfaat, seperti pereda batuk dan mempercepat penyembuhan luka.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X