Kompas.com - 04/12/2020, 12:02 WIB
Ilustrasi autisme SHUTTERSTOCK/LightspringIlustrasi autisme

KOMPAS.com - Autisme adalah gangguan perkembangan otak yang memengaruhi kemampuan sosial, komunikasi, dan perilaku.

Melansir Mayo Clinic, gejala autisme bisa muncul ketika bayi usianya kurang dari satu tahun.

Ada juga penyandang autisme atau autis yang tampak normal saat bayi, lalu mulai menunjukkan gejala autisme di usia 18 sampai 24 bulan.

Autisme tidak bisa diobati. Namun, dukungan dan perawatan intensif bisa membantu menyiapkan kehidupan serta kemandirian anak autis kelak.

Berikut penjelasan lebih lanjut penyebab autisme dan faktor risikonya.

Baca juga: Kenali Gejala Autisme Pada Anak

Penyebab autisme

Penyebab pasti autisme belum diketahui. Autis diperkirakan tidak memiliki penyebab tunggal lantaran kompleksitas gangguan ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, dugaan penyebab autisme tak hanya dari satu faktor juga semakin menguat mengingat gejala dan ciri-ciri anak autis sangat bervariasi.

Para ahli sementara menyimpulkan, faktor genetika dan lingkungan jadi penyebab autisme yang paling kuat.

Sejumlah gen terlibat dalam memicu autisme. Untuk beberapa anak autis, autisme terkait dengan kelainan genetik seperti sindrom rett dan sindrom fragile X.

Sementara anak autis lainnya, penyebab autisme dipengaruhi mutasi genetik.

Baca juga: Terapi Pelihara Kucing Ampuh Tingkatkan Kemampuan Sosial Anak Autisme

Dilansir dari New York Times, mutasi genetik tersebut bisa berasal dari keturunan, atau terjadi secara spontan.

Meskipun ada fakta penyebab autisme berasal dari mutasi genetik. Namun, ahli menyebut tidak semua mutasi genetik pasti menyebabkan autisme.

Selain itu, faktor lingkungan seperti infeksi virus, efek samping obat-obatan, komplikasi selama kehamilan, dan polusi udara juga disebut dapat menyebabkan autisme.

Hal yang perlu diingat, penyebab autisme bukan berasal dari vaksin. Hingga kini, belum ada penelitian kuat yang menunjukkan vaksin tertentu menyebabkan anak autis.

Beberapa penelitian yang kadung beredar dan menyebut vaksin penyebab autisme dianggap tidak valid karena desain dan metode penelitian buruk.

Faktanya, tidak memberikan vaksin kepada anak justru dapat menyebabkan anak berisiko tertular dan menularkan penyakit tertentu kepada orang sekitarnya.

Baca juga: 5 Cara Mengatasi Sariawan Pada Anak

Faktor risiko autisme

Ilustrasi autismeRadachynskyi/Thinkstock Ilustrasi autisme
Terdapat beberapa faktor tertentu yang meningkatkan risiko anak yang lahir mengalami autisme, antara lain:

  • Jenis kelamin anak laki-laki risikonya terkena autisme empat kali lebih tinggi ketimbang anak perempuan
  • Keluarga yang memiliki anak dengan gangguan autisme lebih berisiko memiliki anggota keluarga baru autis
  • Mengalami gangguan kesehatan seperti sindorm rett, sindrom fragile-X, dan tuberous sclerosis
  • Bayi lahir sebelum usia kehamilan menginjak 26 minggu
  • Usia orangtua lebih tua, risikonya memiliki anak autis jadi lebih tinggi

Kabar baiknya, faktor risiko autisme di atas bukanlah takdir atau harga mati.

Baca juga: Radang Tenggorokan pada Anak: Gejala, Penyebab, Cara Mengobati

Faktanya, sebagian keluarga dengan faktor risiko autisme tersebut tidak memiliki anak autis.

Selain itu, autisme bukanlah penyakit. Hanya saja, penyandang autis memiliki cara interaksi sosial dan komunikasi yang berbeda dari orang kebanyakan.

Anak autis bisa tumbuh menjadi orang dewasa dengan kehidupan yang utuh dan baik.

Seperti orang kebanyakan, orang atau anak autis juga memiliki hal yang mereka sukai dan tidak mereka kuasai.

Kendati memiliki cara bersosialisasi berbeda, pengidap autis dapat mendapatkan teman, memiliki hubungan, dan pekerjaan.

Asalkan, anak autis diberikan dukungan ekstra dari orang terdekat dan perawatan yang tepat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Gangrene
Gangrene
PENYAKIT
Iskemia
Iskemia
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

Health
Ruam Popok

Ruam Popok

Penyakit
8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

Health
Gagal Ginjal Akut

Gagal Ginjal Akut

Penyakit
Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Health
Orthorexia

Orthorexia

Penyakit
4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

Health
IUGR

IUGR

Penyakit
Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Health
Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Health
Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Health
Tinnitus

Tinnitus

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.