Stres Kerja Bisa Sebabkan Stroke, Begini Cara Mengatasinya

Kompas.com - 14/02/2021, 08:00 WIB
- shutterstock-

KOMPAS.com - Selain membuat hari-hari terasa buruk, stres di tempat kerja bisa jadi pemicu stroke.

Riset dari China yang meneliti 138.782 orang membuktikan, stres kerja bisa meningkatkan risiko stroke di kemudian hari.

Penelitian yang dimuat dalam jurnal Neurology tersebut menunjukkan bahwa beban kerja yang terlalu tinggi bisa meningkatkan risiko stroke sebesar 22 persen.

Selain itu, stres terkait pekerjaan dapat memicu depresi, hipertensi, pola makan yang buruk, dan gaya hidup yang buruk.

Riset lain juga menunjukan, tingkat stres yang tinggi dan gejala depresi bisa meningkatkan serangan stroke atau serangan iskemik sementara.

"Ada banyak riset ilmiah yang membuktikan stres sebagai faktor risiko stroke - terutama stres yang terkait dengan pekerjaan,” kata ahli saraf Irene Katzan.

Baca juga: Waspadai, Gangguan Tiroid Bisa Memicu Depresi

Kenapa stres bisa memicu stroke?

Stres dapat memicu masalah medis atau muncul bersamaan dengan masalah medis lain yang menyebabkan stroke.

“Seringkali stres, jika dikombinasikan dengan faktor lain, menjadi pemicu penyakit,” kata Katzan.

Terkadang stres dapat menyebabkan peradangan, hipertensi, atau gangguan pembuluh darah lainnya.

Hal inilah yang dapat menyebabkan stroke atau serangan jantung.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X