Kompas.com - 31/05/2021, 09:00 WIB
Alpukat mengandung vitamin B5 yang bisa mempengaruhi suasana dan kelenjar adrenal PEXELS/ready madeAlpukat mengandung vitamin B5 yang bisa mempengaruhi suasana dan kelenjar adrenal

KOMPAS.com - Tidak hanya nikmat, alpukat merupakan salah satu buah yang mengandung segudang nutrisi.

Tak mengherankan apabila buah satu ini sangat populer di seluruh dunia.

Namun, selain daging buahnya, biji alpukat ternyata juga mengandung nutrisi yang baik untuk tubuh.

Baca juga: Manfaat Alpukat untuk Ibu Hamil

Melansir dari sebuah studi berjudul “Avocado (Persea americana) seed as a source of bioactive phytochemicals”, biji alpukat mengandung berbagai asam lemak, serat, karbohidrat, dan sejumlah kecil protein yang baik.

Selain itu, biji alpukat juga kaya akan fitokimia, yakni zat yang diproduksi tanaman untuk melindungi diri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Zat ini memiliki potensi antioksidan yang baik bagi kesehatan.

Selain itu, ada beberapa potensi manfaat lain dari biji alpukat untuk kesehatan.

Berikut ini beberapa di antaranya, seperti dikutip dari Healthline.

1. Mengontrol tekanan darah

Di Nigeria, biji alpukat digunakan untuk mengontrol tekanan darah tinggi. 

Mereka biasanya mengonsumsi biji alpukat dalam bentuk bubuk.

Menurut sebuah studi berjudul “Vasorelaxant action of aqueous extract of the leaves of Persea americana on isolated thoracic rat aorta”, penelitian pada hewan menunjukkan bahwa ekstrak biji alpukat dapat membantu mengendurkan pembuluh darah.

Hal ini berarti, biji alpukat dapat membantu menurunkan tekanan darah, faktor utama penyebab penyakit jantung.

Baca juga: 6 Khasiat Alpukat untuk Kulit

2. Mengobati kanker

Mengutip Medical News Today, peneliti menemukan bahwa kulit biji alpukat mengandung berbagai senyawa kimia yang dapat membantu membunuh virus, memerangi masalah jantung, dan bahkan mengobati kanker.

Dalam sebuah konferensi yang diadakan di Washington DC, Amerika Serikat bertajuk 254th National Meeting & Exposition of the American Chemical Society, para peneliti mengungkapkan temuannya tersebut.

Para peneliti mengidentifikasi 116 senyawa dalam minyak kulit biji alpukat yang sebagian besar dapat bermanfaat bagi kesehatan.

Beberapa senyawa yang diidentifikasi antara lain behenyl alcohol, dodecanoic acid, dan heptacosane.

Behenyl alcohol digunakan dalam pengobatan antivirus, dodecanoic acid dikenal untuk meningkatkan kolesterol “baik”, dan heptacosane telah menjanjikan untuk membunuh tumor.

3. Mengontrol gula darah

Menurut sebuah studi berjudul “Hypoglycaemic and Tissue-Protective Effects of the Aqueous Extract of Persea Americana Seeds on Alloxan-Induced Albino Rats”, biji alpukat dapat menurunkan kadar gula darah pada tikus diabetes.

Dalam penelitian terhadap tikus tersebut terbukti bahwa biji alpukat dapat menurunkan kadar glukosa dalam darah tikus yang menderita diabetes.

Baca juga: Fakta Nutrisi Alpukat yang Menjadikannya Superfood

Satu penelitian lainnya berjudul “Effects of aqueous avocado pear (Persea americana) seed extract on alloxan induced diabetes rats” menunjukkan hal yang sama.

Biji alpukat memiliki khasiat yang sama efektifnya dengan obat anti-diabetes

4. Antijamur

Dalam studi berjudul “Chemical composition, toxicity and larvicidal and antifungal activities of Persea americana (avocado) seed extracts”, biji alpukat diketahui dapat menghambat pertumbuhan jamur.

Penelitian terhadap tabung reaksi tersebut mengungkapkan bahwa secara khusus, biji alpukat dapat menghambat jamur Candida albicans, yakni jamur yang sering menyebabkan masalah pada usus.

Cara mengolah

Ilustrasi bubuk biji alpukat Ilustrasi bubuk biji alpukat

Meskipun temuan ini menjanjikan, perhatikan bahwa itu didasarkan pada penelitian tabung reaksi dan hewan.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa biji alpukat tidak memiliki efek toksik atau beracun terhadap hewan.

Namun, penelitian terhadap manusia perlu dilakukan lebih lanjut.

Sebab, beberapa pihak masih mengkhawatirkan efek samping yang mungkin terjadi terhadap manusia.

Baca juga: 10 Manfaat Alpukat untuk Kesehatan

Sebuah studi berjudul "A review of implications of antiquality and toxic components in unconventional feedstuffs advocated for use in intensive animal production in Nigeria" mengungkapkan bahwa beberapa senyawa tanaman dalam biji alpukat, seperti trypsin inhibitors dan cyanogenic glycosides, mungkin berbahaya.

Akan tetapi, jika Anda ingin mencoba mengonsumsinya, biji alpukat sangat keras sehingga memerlukan teknik khusus untuk mengolahnya.

Pertama, biji alpukat perlu dikeringkan dalam oven dengan suhu tinggi selama beberapa jam.

Beberapa orang mengeringkan biji dalam oven selama dua jam pada suhu 121 celsius.

Setelah biji dikeringkan, biji tersebut dapat dipotong-potong dan dimasukkan ke dalam blender atau food processor sampai menjadi bubuk.

Bubuk tersebut kemudian dapat ditambahkan ke smoothies atau digunakan dalam teh, saus, atau makanan lainnya.

 
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Keseleo

Keseleo

Penyakit
6 Pantangan Makanan Setelah Sunat

6 Pantangan Makanan Setelah Sunat

Health
11 Gejala Kecemasan pada Anak yang Tidak Boleh Disepelekan

11 Gejala Kecemasan pada Anak yang Tidak Boleh Disepelekan

Health
12 Cara Mengobati Ambeien Berdarah secara Alami, Obat, dan Operasi

12 Cara Mengobati Ambeien Berdarah secara Alami, Obat, dan Operasi

Health
Hamil di Atas Usia 35 Tahun Berisiko Tinggi, Begini Cara agar Tetap Sehat

Hamil di Atas Usia 35 Tahun Berisiko Tinggi, Begini Cara agar Tetap Sehat

Health
Infeksi Payudara

Infeksi Payudara

Penyakit
Gejalanya Mirip, Ini Beda Gangguan Kepribadian Ambang dan Bipolar

Gejalanya Mirip, Ini Beda Gangguan Kepribadian Ambang dan Bipolar

Health
Sindrom Brugada

Sindrom Brugada

Penyakit
8 Penyebab Mata Gatal di Malam Hari

8 Penyebab Mata Gatal di Malam Hari

Health
Lichen Planus

Lichen Planus

Penyakit
Kok Bisa Hasil Test Pack Keliru?

Kok Bisa Hasil Test Pack Keliru?

Health
Bercak Mongol

Bercak Mongol

Penyakit
Amankah Melakukan Vaksinasi Flu saat Sedang Sakit?

Amankah Melakukan Vaksinasi Flu saat Sedang Sakit?

Health
Floaters

Floaters

Penyakit
Mengapa Kolesterol Tinggi Dapat Menyebarkan Sel Kanker?

Mengapa Kolesterol Tinggi Dapat Menyebarkan Sel Kanker?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.