Kompas.com - 17/06/2021, 09:00 WIB
Ilustrasi serangan jantung Ilustrasi serangan jantung

KOMPAS.com - Serupa dengan serangan jantung, henti jantung juga bisa memicu kematian mendadak.

Sebenarnya, henti jantung merupakan kondisi yang berbeda dengan serangan jantung.

Namun, keduanya saling terkait. Serangan jantung merupakan pada "sirkulasi" dan henti jantung adalah masalah pada sistem elektrikal pada jantung.

Gangguan pada sistem eletrikal tersebut bisa berakibat pada hilangnya fungsi jantung, pernapasan, dan kesadaran yang secara tiba-tiba.

Serangan jantung muncul dengan tanda awal, meskipun tanda awal tersebut kerap tak disadari.

Baca juga: 7 Makanan yang Baik untuk Kesehatan Jantung

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berikut tanda awal serangan jantung:

  • rasa tak nyaman, tekanan, atau dada terasa penuh yang berlangsung beberapa menit atau hilang kemudian kembali muncul rasa sakit atau tidak nyaman pada lengan, leher, punggung, perut, atau rahang
  • nafas tiba-tiba pendek
  • muncul keringat dingin, rasa sakit di dada, mual, atau pusing.
  • Berbeda dengan serangan jantung, kasus henti jantung seringkali muncul secara tiba-tiba.

Tanda awal yang muncul pun mirip dengan serangan jantung, misalnya:

  • pusing
  • nafas pendek
  • merasa lelah atau lemah
  • muntah
  • jantung berdebar nyeri dada denyut nadi hilang
  • tidak bernafas atau kesulitan bernafas
  • hilang kesadaran.

Kaitan henti jantung dan serangan jantung

Sistem elektrikal berfungsi mengontrol laju dan ritme detak jantung.

Jika terjadi kesalahan, jantung bisa berdetak terlalu cepat, terlalu lambat, atau tidak teratur.

Kondisi henti jantung bisa membuat ventrikel atau ruang bawah jantung bergetar sehingga tidak dapat memompa darah ke seluruh tubuh.

Akibatnya, seluruh fungsi dalam tubuh pun terganggu. Henti jantung juga bisa terjadi karena serangan jantung.

Serangan jantung juga bisa memicu fibrilasi ventrikel. Selain itu, serangan jantung juga bisa menyebabkan munculnya jaringan parut di jantung yang membuat gangguan pada irama jantung.

Baca juga: 4 Bahan Alami untuk Basmi Bau Mulut

Ada berbagai faktor yang bisa meningkatkan peluang terjadinya henti jantung mendadak. Berikut faktor risiko tersebut:

  • genetik
  • gaya hidup merokok
  • tekanan darah tinggi
  • kolesterol tinggi
  • obesitas
  • diabetes
  • gaya hidup pasif.

 


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X