Kompas.com - 26/07/2021, 15:02 WIB

KOMPAS.com - Akhir-akhir ini, cheese tea merupakan salah satu dari sederet minuman yang cukup populer di Indonesia, bahkan di dunia.

Minuman ini memang berasal dari Taiwan dan secara perlahan merambah ke seluruh dunia.

Secara ringkas, cheese tea terdiri dari seduhan teh hitam atau teh hijau, kemudian diberi topping berupa krim keju di atasnya.

Krim keju tersebut biasanya terbuat dari keju krim, krim kocok, dan susu kental manis.

Kombinasi dari bahan-bahan tersebut menghasilkan minuman dengan cita rasa yang cukup unik, yakni sepat, manis, asin, dan gurih.

Baca juga: 9 Manfaat Minum Teh Hijau dengan Lemon, Bisa Turunkan Berat Badan

Tak heran, karena rasa yang unik ini, cheese tea begitu populer di seluruh dunia.

Meski demikian, apakah cheese tea baik untuk kesehatan?

Dalam mengonsumsi cheese tea, ada manfaat dan kerugian bagi kesehatan.
Berikut penjelasan mengenai manfaat dan kerugiannya tersebut.

Manfaat cheese tea

Melansir dari Healthline, seperti diketahui, cheese tea terbuat dari teh hitam atau teh hijau.

Sudah berabad-abad teh memang dikenal sebagai minuman yang sangat baik untuk kesehatan.

Penelitian menunjukkan, teh hijau penuh dengan antioksidan yang disebut katekin.

Senyawa ini membantu memulihkan kerusakan yang disebabkan oleh radikal bebas, yakni molekul berbahaya yang dapat menyebabkan kerusakan sel.

Studi menunjukkan bahwa orang yang minum teh hijau dalam jumlah tertentu memiliki aktivitas antioksidan hampir 30 persen lebih banyak di kulit mereka.

Selain itu, teh hitam kaya akan antioksidan yang disebut polifenol terpolimerisasi yang dapat membantu mengurangi gula darah, tekanan darah tinggi, peradangan, dan risiko kanker.

Baca juga: 5 Efek Samping Minum Teh yang Harus Diperhatikan

Cheese tea juga mengandung susu penuh lemak dalam bentuk krim keju dan krim kocok.

Meskipun asupan lemak jenuh pernah dianggap menyebabkan penyakit jantung, penelitian telah menunjukkan bahwa tidak ada hubungan yang kuat antara keduanya.

Faktanya, produk susu penuh lemak seperti krim keju telah dikaitkan dengan penurunan risiko obesitas dan sindrom metabolik yang merupakan prekursor diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

Satu studi di lebih dari 1.300 orang mengamati bahwa mereka yang melaporkan asupan tertinggi susu penuh lemak sekitar 50 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami obesitas dibandingkan mereka yang melaporkan asupan terendah.

Namun, sementara antioksidan dan susu penuh lemak dalam teh keju mungkin memberikan beberapa manfaat kesehatan, banyak dari mereka dapat dilawan oleh kandungan gulanya yang tinggi.

Kerugian cheese tea

Cheese tea juga memiliki beberapa kerugian yang perlu dipertimbangkan.

Hingga 75 persen populasi dunia mungkin tidak toleran laktosa dan perlu menghindari produk susu seperti keju krim.

Terlebih lagi, teh keju mengandung tambahan gula meskipun jumlahnya sangat bervariasi berdasarkan bahan dan metode persiapannya.

Gula telah dikaitkan dengan peradangan dan banyak hasil kesehatan negatif, termasuk peningkatan risiko diabetes tipe 2, obesitas, penyakit jantung, dan kanker tertentu.

Disarankan agar Anda membatasi gula tambahan hingga kurang dari 10 persen dari asupan kalori harian.

Dalam penelitian 6 bulan pada 47 orang dewasa yang kelebihan berat badan, mereka yang minum 4 cangkir (1 liter) soda penuh gula setiap hari memiliki lebih banyak lemak di sekitar organ dan di hati dan darah mereka, dibandingkan dengan mereka yang minum air dalam jumlah yang sama.

Baca juga: Tren Racikan Teh Bunga, Ini 4 Manfaat Teh Bunga Mawar bagi Kesehatan

Selain itu, mengingat bahwa sebagian besar cheese tea mengandung gula dan produk susu penuh lemak, teh ini tinggi kalori.

Asupan kalori yang berlebihan dapat menyebabkan kenaikan berat badan.

Selain itu, beberapa cheese tea mungkin mengandung bahan aditif yang tidak perlu.

Sementara beberapa kedai teh menggunakan teh yang baru diseduh, yang lain mungkin menggunakan konsentrat teh manis yang mengandung aditif, seperti pewarna makanan.

Cheese tea juga dapat menggunakan bubuk instan untuk membuat topping keju krim alih-alih membuatnya dari bahan utuh.

Untuk alasan kesehatan, sebaiknya Anda membeli cheese tea dari toko yang benar-benar meracik sendiri cheese tea mereka.

Apakah cheese tea baik untuk kesehatan?

Meskipun bukanlah minuman yang sehat, cheese tea dapat dinikmati sebagai suguhan sesekali.

Teh, bahan utamanya, menawarkan beberapa manfaat kesehatan.

Minuman ini juga mengandung produk susu penuh lemak yang terkait dengan penurunan risiko beberapa kondisi buruk.

Namun kebanyakan orang mungkin tidak mentolerirnya dengan baik.

Baca juga: 5 Bahaya Terlalu Banyak Minum Teh

Cheese tea juga mengandung gula dan kalori yang tinggi, serta beberapa produk cheese tea mungkin mengandung aditif olahan, seperti pewarna makanan.

Secara teratur minum minuman tinggi gula dan kalori tidak baik untuk kesehatan dan dapat menyebabkan penambahan berat badan atau kondisi kesehatan lainnya.

Untuk kesehatan yang optimal, tidak apa mengonsumsi cheese tea, tetapi usahakan untuk mengurangi gula di dalamnya.

Meski demikian, lebih baik Anda mengonsumsi teh hitam atau teh hijau murni tanpa tambahan topping cheese atau gula tambahan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.