Kompas.com - 26/07/2021, 09:00 WIB

KOMPAS.com - Ketika kita merasa cemas, telapak tangan biasanya berkeringat, tangan gemetar, hingga sakit perut pun muncul.

Tak jarang, hal tersebut disertai dengan jantng yang berdetak kencang.

Menurut ahli elektrofisiologi jantung John Bibawy, kondisi tersebut dinamakan palpitasi.

Palpitasi jantung bisa terjadi ketikakita berolahraga. Namun, kondisi tersebut juga bisa terjadi secara tiba-tiba.

Baca juga: Pandemi dan Cerita Mereka yang Beruntung Terdaftar JKN-KIS

Mengapa kecemasan membuat jantung berdebar?

Perasaan cemas melibatkan respons "flight or fight" di tubuh Anda.

Respon tersebut memicu serangkaian peristiwa di tubuh, termasuk pelepasan hormon tertentu. Para ahli percaya bahwa respons ini sangat membantu manusia untuk bertahan hidup dari ancaman.

Namun, respons fight-or-flight mempercepat detak jantung Anda, sehingga tubuh Anda mendapat lebih banyak aliran darah.

“Aliran darah yang meningkat memberi Anda ledakan energi untuk melawan atau lari dari bahaya," ucap Bibawy.

Hal inilah yang membuat banyak orang mengalami palpitasi atau jantung berdebar ketika merasa cemas, takut, atau gugup.

Efek kecemasan pada jantung

Hampir setiap orang mengalami kecemasan dan stres pada suatu waktu.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.