Kompas.com - 30/07/2021, 21:03 WIB

KOMPAS.com - Masturbasi adalah aktivitas seks yang dilakukan oleh banyak orang, baik pria maupun wanita.

Namun mitos tentangnya masih banyak beredar.

Melansir dari Medical News Today, hal ini disebabkan, sampai hari ini masturbasi sangat distigmatisasi di banyak masyarakat di seluruh dunia, mungkin karena itu dapat dilakukan di luar hubungan heteronormatif dan monogami.

Sementara itu, penelitian menunjukkan bahwa kesenangan masturbasi dapat membawa berbagai manfaat kesehatan, termasuk menghilangkan stres, memperbaiki suasana hati, dan menghilangkan rasa sakit, termasuk meredakan kram menstruasi.

Akhir-akhir ada mitos yang beredar bahwa masturbasi yang dilakukan pada laki-laki dapat meningkatkan imun, benarkah demikian?

Baca juga: Benarkah Masturbasi Dapat Menyebabkan Depresi?

Studi yang melihat dampak potensial masturbasi pada sistem kekebalan sangat sedikit dan jarang.

Selain itu, studi tersebut dipengaruhi oleh kesenjangan data gender sehingga bisa dikatakan kurang komprehensif.

Satu studi dari tahun 2004 meminta 11 sukarelawan pria untuk masturbasi sampai orgasme.

Para peneliti mengambil darah dari para partisipan ini saat mereka masturbasi, serta selama pengaturan kontrol, ketika tidak ada aktivitas seksual yang terlibat.

Mereka kemudian mengukur keberadaan berbagai penanda aktivitas sistem kekebalan dalam darah, yakni leukosit, limfosit, interleukin 6 yang diinduksi lipopolisakarida, dan faktor nekrosis tumor alfa, selama kondisi kontrol, serta sebelum orgasme, dan pada 5 dan 45 menit setelah mencapai orgasme melalui masturbasi.

Studi tersebut menemukan bahwa masturbasi untuk sementara meningkatkan aktivitas beberapa komponen sistem kekebalan, yaitu leukosit, dan khususnya sel pembunuh alami yang melawan sel tumor kanker dan sel yang terinfeksi virus.

Selama bertahun-tahun, banyak media telah mengutip penelitian ini untuk mendukung gagasan bahwa masturbasi dapat membantu meningkatkan respons kekebalan.

Namun para ahli kesehatan memperingatkan bahwa penelitian lebih lanjut sangat diperlukan.

Studi baru yang diterbitkan pada tahun 2016 meneliti 31.925 peserta pria yang menjawab kuesioner tentang frekuensi ejakulasi selama periode 18 tahun.

Penelitian ini bertujuan untuk memastikan apakah ada hubungan antara frekuensi ejakulasi dengan risiko kanker prostat.

Penelitian tersebut menemukan "hubungan yang menguntungkan" antara ejakulasi yang lebih sering dan risiko kanker prostat yang lebih rendah.

Namun, seperti yang diakui oleh penulis penelitian, ada keterbatasan, termasuk fakta bahwa data yang dilaporkan bisa tidak akurat dan literatur yang mengeksplorasi peran aktivitas seksual tidak konsisten.

Baca juga: Amankah Masturbasi saat Hamil?

Jika penelitian tentang efek masturbasi pada kekebalan tubuh pria masih terbatas dan tidak konsisten, penelitian tentang kemungkinan efek ini pada tubuh wanita masih kurang.

Studi pada tahun 2014 tampaknya telah melihat apakah dan bagaimana aktivitas seksual, termasuk masturbasi, pada wanita dapat memengaruhi respons kekebalan mereka.

Penelitian ini menganalisis data dari dua kohort yang mencakup partisipan pria dan wanita.

Ini secara khusus berfokus pada hubungan antara parameter depresi dan aktivitas seksual, serta bagaimana interaksi mereka dapat memengaruhi kekebalan.

Studi tersebut menyimpulkan bahwa pada peserta wanita dengan tingkat depresi yang tinggi dan aktivitas seksual berpasangan rendah, memiliki kekebalan tubuh yang lebih rendah.

Namun, frekuensi masturbasi tidak dikaitkan dengan penanda kekebalan.

Banyak pertanyaan yang belum terjawab, termasuk tentang hubungan potensial antara depresi, berbagai bentuk aktivitas seksual, dan kekebalan pada wanita.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.