Kompas.com - 04/08/2021, 10:33 WIB

KOMPAS.com - Distonia adalah gangguan neurologis yang melibatkan gerakan yang tidak disengaja, seperti kejang otot dan kontraksi.

Kondisi ini dapat mempengaruhi satu atau lebih bagian tubuh. Kejang otot yang terjadi juga dapat berkisar dari ringan hingga berat.

Bagian tubuh yang paling sering terkena dampak distonia antara lain kepala, leher, batang tubuh, dan anggota badan.

Meskipun distonia bisa bersifat ringan, hal itu juga bisa cukup parah untuk memengaruhi kualitas hidup.

Baca juga: Ibu Menyusui Jangan Ragu Vaksin Covid-19, Kenali Manfaatnya...

Gejala

Dystonia dapat mempengaruhi penderitanya dengan cara yang berbeda. Gejala yang terjadi bisa berupa:

  • kejang otot mulai di satu area, seperti lengan, kaki, atau leher Anda
  • terjadi selama tindakan tertentu, seperti tulisan tangan kesulitan berbicara.

Gejala bisa memburuk saat kita sedang merasa lelah atau stres. Dalam beberapa kasus, gejala dapat memburuk seiring waktu.

Seseorang mungkin mulai merasakan gejala di satu area yang kemudian menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Penyebab

Penyebab pasti distonia tidak diketahui. Tapi, kemungkinan besar distonia terjadi karena perubahan komunikasi sel saraf di beberapa daerah otak. Distonia juga bisa terjadi karena faktor genetik.

Dystonia juga bisa menjadi gejala penyakit atau kondisi lain, seperti:

  • penyakit Parkinson
  • penyakit Huntington
  • penyakit Wilson
  • Cedera otak traumatis
  • Cedera lahir
  • Tumor otak atau kelainan tertentu yang berkembang pada beberapa orang dengan kanker (sindrom paraneoplastik)
  • Kekurangan oksigen atau keracunan karbon monoksida
  • Infeksi, seperti tuberkulosis atau ensefalitis
  • Reaksi terhadap obat-obatan tertentu atau keracunan logam berat.

Baca juga: Waspadai, Makanan Tinggi Purin Tak Hanya Bisa Menyebabkan Asam Urat

Komplikasi

Jika tidak segera diatasi, distonia juga bisa memicu komplikasi berikut:

  • Cacat fisik yang memengaruhi kinerja aktivitas sehari-hari atau tugas tertentu
  • Gangguan penglihatan yang mempengaruhi kelopak mata
  • Kesulitan dengan gerakan rahang, menelan atau berbicara
  • Rasa sakit dan kelelahan, karena kontraksi konstan otot-otot
  • Depresi, kecemasan, dan penarikan sosial.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.