Kompas.com - 05/11/2021, 21:07 WIB

KOMPAS.com - Arthritis autoimun atau radang sendi autoimun adalah bentuk penyakit autoimun yang menyerang dan menyebabkan peradangan sendi.

Penyakit autoimun sendiri adalah kondisi ketika sistem kekebalan tubuh tidak bisa membedakan antara sel-sel yang termasuk dalam tubuh dan sel asing sehingga secara keliru menyerang sel-sel sendiri.

Pada arthritis autoimun, sistem kekebalan berarti menyerang sendi dan menyebabkan peradangan di sana.

Baca juga: 14 Jenis Penyakit Autoimun yang Perlu Diwaspadai

Jenis arthritis autoimun

Banyak orang mungkin sudah mengetahui bahwa rheumatoid arthritis (RA) atau rematik merupakan penyakit arthritis yang disebabkan oleh kondisi autoimun.

Tapi, rematik bukanlah satu-satunya jenis arthritis autoimun yang bisa dialami atau menyerang seseorang.

Berikut ini beberapa jenis arthritis autoimun yang dapat dikenali:

1. Rheumatoid artritis

Rheumatoid arthritis termasuk jenis radang sendi autoimun yang paling umum terjadi.

Dibanding pria, wanita dilaporkan tiga kali lebih umum mengalami jenis radang sendi atau penyakit autoimun ini.

Merangkum Verywell Health, rematik biasanya memengaruhi sendi di tangan, pergelangan tangan, dan lutut.

Kerusakan jaringan yang disebabkan oleh rheumatoid arthritis dapat menyebabkan nyeri kronis, kurangnya keseimbangan, dan deformitas sendi.

Baca juga: Jangan Keliru, Ini Beda Penyakit Rematik dan Asam Urat

Rheumatoid arthritis juga dapat memengaruhi organ lain, termasuk paru-paru, jantung, dan mata, sehingga patut diwaspadai.

Gejala rheumatoid arthritis yang dapat terjadi, termasuk:

  • Nyeri atau sakit di lebih dari satu sendi
  • Kekakuan pada lebih dari satu sendi
  • Nyeri tekan dan bengkak di lebih dari satu sendi
  • Gejala yang sama pada kedua sisi tubuh (seperti pada kedua tangan atau kedua lutut)
  • Penurunan berat badan
  • Demam
  • Kelelahan atau kelelahan
  • Kelemahan

2. Psoriatic arthritis

Psoriatic arthritis dilaporkan mempengaruhi sekitar 30 persen orang yang menderita psoriasis.

Psoriasis adalah kondisi autoimun yang memengaruhi kulit.

Baca juga: Dokter Sebut Ubah Warna Kulit Jadi Putih Bisa Picu Kanker Kulit

Psoriatic arthritis memengaruhi sendi dan di mana ligamen dan tendon terhubung ke tulang.

Penyakit ini dapat dimulai pada usia berapa pun, tetapi pada umumnya menyerang orang-orang berusia 30-50 tahun.

Bagi banyak orang, radang sendi psoriatik dimulai sekitar 10 tahun setelah psoriasis berkembang.

Pada psoriasis, sistem kekebalan yang terlalu aktif dapat menyebabkan peningkatan pesat dalam produksi sel kulit yang menyebabkan bercak bersisik pada kulit.

Untuk orang-orang dengan psoriatic arthritis dan psoriasis, masalah sendi dapat dimulai sebelum bercak kulit muncul.

Beberapa orang mungkin mengalami psoriatic arthritis setelah cedera. Genetika juga mungkin berperan dalam perkembangan penyakit radang sendi ini.

Psoriatic arthritis sendiri dapat berkembang perlahan atau cepat.

Gejala psoriatic arthritis dapat meliputi:

  • Kelelahan
  • Nyeri dan pembengkakan pada tendon
  • Jari tangan dan kaki bengkak yang terkadang menyerupai sosis
  • Kekakuan, nyeri, berdenyut, bengkak, dan nyeri tekan pada satu atau lebih sendi
  • Rentang gerak berkurang
  • Kekakuan dan kelelahan di pagi hari
  • Perubahan konisi kuku
  • Kemerahan dan nyeri pada mata (uveitis)

Ada sedikit hubungan antara psoriasis dan keparahan psoriatic arthritis.

Seseorang dapat memiliki sedikit lesi kulit tetapi banyak sendi yang terkena arthritis.

Baca juga: 6 Gejala Arthritis di Buku-buku Jari dan Cara Mengatasinya

3. Reactive arthritis

Reactive arthritis atau dikenal juga sebagai sindrom Reiter adalah kondisi yang terjadi sebagai reaksi terhadap infeksi oleh bakteri spesifik yang ditemukan di saluran pencernaan atau saluran genitourinari.

Reactive arthritis biasanya memengaruhi pria berusia antara 20 dan 50 tahun.

Insiden penyakit ini termasuk jarang, yakni 0,6 hingga 27 per 100.000 orang.

Bakteri yang terlibat dalam reactive arthritis meliputi:

  • Chlamydia trachomatis
  • Campylobacter
  • Salmonella
  • Shigella
  • Yersinia

Bakteri ini sangat umum, tetapi tidak semua orang yang terinfeksi akan mengembangkan reactive arthritis

Para peneliti telah menemukan bahwa orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah dan mereka yang memiliki gen HLA-B27 lebih rentan terkena reactive arthritis, dan mungkin memiliki serangan yang lebih mendadak dan parah serta gejala yang kronis dan berlangsung lama.

Gejala reactive arthritis di antaranya dapat berupa:

  • Nyeri dan pembengkakan sendi tertentu, seringkali lutut dan pergelangan kaki
  • Bengkak dan nyeri pada tumit
  • Pembengkakan yang luas pada jari kaki atau jari tangan
  • Nyeri punggung bawah yang persisten, yang cenderung lebih buruk di malam hari atau di pagi hari

Baca juga: Reactive Arthritis

4. Ankylosing spondylitis

Ankylosing spondylitis adalah kondisi yang dapat menyebabkan peradangan di antara tulang belakang, tulang yang membentuk tulang belakang, dan pada persendian antara tulang belakang dan panggul.

Pada beberapa orang, ankylosing spondylitis dapat pula mempengaruhi sendi lainnya.

Ankylosing spondylitis adalah jenis spondyloarthritis yang paling umum, keluarga penyakit yang berhubungan dengan arthritis.

Kasus ankylosing spondylitis yang parah dapat menyebabkan ankilosis, di mana bagian tulang belakang menyatu dalam posisi tetap dan tidak bergerak.

Hingga 30 gen yang terkait dengan kondisi ini telah diidentifikasi.

Gen utama yang terkait dengan ankylosing spondylitis adalah HLA-B27.

Jenis radang sendi autoimun ini dilaporan lebih sering terjadi pada pria daripada wanita.

Sekitar 80 persen penderita ankylosing spondylitis mengalami beberapa gejala sebelum usia 30 tahun dan 5 persen akan mulai mengalami gejala pada usia di atas 45 tahun.

Baca juga: 2 Jenis Arthritis dengan Gejala Nyeri Sendi Hanya di Satu Sisi Tubuh

Gejala ankylosing spondylitis di antaranya dapat meliputi:

  • Peradangan
  • Nyeri
  • Kekakuan di bahu, pinggul, tulang rusuk, tumit, dan sendi kecil tangan dan kaki
  • Iritis atau uveitis
  • Masalah dengan paru-paru dan jantung

Salah satu komplikasi ankylosing spondylitis yang bisa terjadi adalah sindrom cauda equina.

Sindrom cauda equina dihasilkan dari jaringan parut pada saraf di dasar tulang belakang.

Kondisi ini di antaranya dapat menyebabkan sejumlah keluhan tidak menyenangkan, seperti:

  • Retensi urine atau inkontinensia
  • Kehilangan kontrol usus
  • Disfungsi seksual
  • Nyeri dan kelemahan kaki

5. Axial spondyloarthritis

Axial spondyloarthritis adalah jenis lain dari spondyloarthritis.

Axial spondyloarthritis biasanya memengaruhi sendi sakroiliaka dan tulang belakang.

Sendi di lengan dan kaki juga dapat terpengaruh dalam beberapa kasus.

Baca juga: 9 Cara Mengatasi Peradangan pada Kasus Radang Sendi (Arthritis)

Orang dengan kondisi ini paling sering mengalami nyeri punggung bawah.

Pria di usia remaja, 20-an tahun, dan orang-orang dengan riwayat keluarga penyakit ini, paling sering terkena axial spondyloarthritis.

Gejala axial spondyloarthritis di antaranya dapat meliputi:

  • Nyeri punggung dan kekakuan yang muncul secara lambat atau bertahap selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan
  • Kekakuan dan nyeri di pagi hari, hilang atau berkurang di siang hari dengan olahraga
  • Merasa lebih baik setelah berolahraga dan lebih buruk setelah istirahat
  • Penurunan berat badan, terutama pada tahap awal
  • Kelelahan atau kelelahan
  • Merasa demam dan berkeringat di malam hari

6. Juvenile arthritis

Anak-anak juga bisa menderita radang sendi.

Juvenile arthritis adalah istilah umum untuk penyakit radang sendi yang menyerang anak-anak di bawah usia 16 tahun.

Baca juga: 4 Jenis Makanan untuk Mengatasi Nyeri Sendi (Arthritis)

Sebagian besar dari kejadian juvenile arthritis diketahui adalah penyakit autoimun.

Ada tiga jenis utama juvenile arthritis yang dapat dibedakan berdasarkan jumlah sendi yang terlibat dan adanya antibodi tertentu dalam darah.

Ini termasuk:

  • Oligoarticular (hanya beberapa sendi yang terpengaruh)
  • Polyarticular (lebih dari lima sendi terpengaruh)
  • Sistemik (menyebabkan pembengkakan, nyeri, dan gerakan terbatas pada setidaknya satu sendi dan termasuk gejala sistemik)

Juvenile arthritis bisa mempengaruhi setiap anak secara berbeda dan dapat berlangsung untuk jangka waktu yang tidak terbatas.

Ada kalanya gejala membaik atau hilang, tetapi terkadang gejala dapat memburuk.

Seorang anak dengan juvenile arthritis juga mungkin bisa memiliki satu atau dua flare-up (serangan) dan tidak pernah memiliki gejala lagi.

Gejala juvenile arthritis di antaranya dapat termasuk:

  • Sendi yang nyeri di pagi hari yang membaik pada sore hari
  • Pembengkakan dan nyeri sendi
  • Sendi bisa menjadi meradang dan hangat saat disentuh
  • Otot dan jaringan lunak lainnya di sekitar sendi dapat melemah
  • Demam tinggi dan ruam merah muda, yang mungkin hilang dengan sangat cepat
  • Masalah pertumbuhan—misalnya, persendian dapat tumbuh terlalu cepat atau terlalu lambat, tidak merata, atau ke satu sisi
  • Masalah mata, seperti iridosiklitis

Baca juga: 2 Jenis Arthritis dengan Gejala Nyeri Sendi Hanya di Satu Sisi Tubuh

7. Palindromic rheumatism

Melansir Medical News Today, palindromic rheumatism adalah jenis radang sendi yang ditandai dengan episode atau serangan dari peradangan sendi yang secara berurutan memengaruhi satu hingga beberapa area sendi selama berjam-jam hingga berhari-hari.

Serangan dapat terjadi tanpa pemicu atau tanda peringatan yang jelas.

Pada kasus palindromic rheumatism, sendi jari, pergelangan tangan, dan lutut adalah sendi yang paling sering terkena.

Palindromic rheumatism biasanya terjadi pada orang berusia antara 20 dan 50 tahun.

Beberapa orang dengan palindromic rheumatism pada akhirnya bisa mengembangkan penyakit radang sendi kronis, yang paling umum adalah rheumatoid arthritis.

Lainnya dapat mengembangkan lupus atau gangguan sistemik lainnya.

Orang dengan antibodi anti-PKC yang terdeteksi dalam tes darah tampaknya lebih mungkin mengembangkan rheumatoid arthritis.

Gejala palindromic rheumatism selama serangan di antaranya dapat meliputi: 

  • Nyeri
  • Pembengkakan
  • Kekakuan
  • Kemerahan
  • Demam
  • Gejala sistemik lainnya

Rentang waktu antar-serangan pada kasus palindromic rheumatism ini dapat berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa bulan.

Baca juga: 13 Penyebab Nyeri Sendi, Bukan Melulu Karena Radang Sendi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.